Wednesday, November 21, 2012

Nyamannya Airbus A380 Thai Airways


Tahu donk pesawat Airbus A380? Itu lhoo,,, pesawat double deck pabrikan Airbus. Waktu tipe pesawat ini terbang komersil pertama kali tahun 2007, saya cuman bisa mimpi doank. Boro-boro naik tu pesawat, naik pesawat aja boleh jadi masih mewah banget bagi saya. Awal 2010, waktu saya pertama kali mendarat di Changi Airport Singapore, keinginan saya semakin menjadi-jadi untuk bisa naik pesawat ini. Waktu itu saya ngeliat beberapa Airbus A380 milik Singapore Airlines parkir di apron Terminal 3 Changi. Beberapa bulan kemudian, saya sempet hampir nekat beli tiket Singapore Airlines tujuan Hongkong euy.. Waktu itu Singapore Airlines lagi ada promo tiket Singapore-Hongkong PP ”cuma” Rp 3,5jutaan. Tapi rencana nekat saya nggak jadi terealisasi karena saya nemu tiket Mandala Air Jakarta-Hongkong PP Rp 296ribu. Yaahh,,, gimanapun juga, isi dompetlah yang menentukan. Hehehe...

Agustus 2012, seperti yang udah saya tulis di postingan sebelumnya, mimpi saya naik A380 yang sempat meredup kembali menyala-nyala gara-gara A380 Qantas dialihkan ke Batam. Dan akhirnya kesempatan itu datang juga. Awal Oktober 2012, A380 milik Thai Airways melakukan penerbangan komersil pertamanya dengan rute Bangkok-Hongkong-Bangkok-Singapore-Bangkok. Kebetulan banget mereka kasih tiket promo yang saat itu lebih murah dari tiket Air Asia maupun Jetstar serta hanya sedikit lebih mahal daripada Tiger Airways. Nggak pake mikir, langsung saya eksekusi tiket Singapore-Bangkok-Singapore. Kebetulan banget saya belum pernah ke Bangkok.
  
Dan tiba juga hari-H. Sesampainya di Terminal 1 Changi Airport, saya langsung menuju meja check in Thai Airways. Setelah nyerahin print out tiket dan paspor, saya langsung nyeletuk, “Can I request a window seat on the upper deck? No. 77K if available”. Hahaha... kesempatan langka ini nggak boleh disia-siain doonk... Saya musti milih tempat duduk favorit saya. Karena posisi duduk menentukan prestasi. Hehehe... Kenapa saya pilih upper deck? Karena saya belum pernah duduk di upper deck. Tahun lalu waktu saya naik Boeing 747-400 milik Malaysia Airlines yang sama-sama double deck, saya duduk di dek bawah. Soalnya dek atas cuman buat kelas bisnis. Nah, A380 Thai Airways ini dek atasnya sebagian besar untuk kelas bisnis, sementara sebagian kecil di buritan buat kelas ekonomi.


Yeay!!! Duduk di upper deck A380 euy!!!

Wednesday, October 17, 2012

Halal bi Halal Madridista Indonesia

Berawal dari Twitter, saya akhirnya pecah telor jadi pembicara pada sebuah acara Halal Bi Halal Madridista Indonesia. Jadi ceritanya, salah satu panitianya, Mas Adi Dwijayadi, me-mention Mas Ariy Solo dan menanyakan tentang kenalan yang pernah traveling ke Madrid.  Syukurlah Mas Ariy masih mengingat diriku ini. Maka dengan semangat 45 saya terima dengan senang hati tawaran itu. Prosesnya nggak sesimpel itu sih sebenernya. Soalnya gara-gara saya jarang buka twitter, saya jadi sempat mengira kalo acaranya udah terlewat. Tapi untungnya acaranya diundur. Dan jadwal barunya pas banget saya lagi di Jawa.

Berhubung acaranya di Bogor, saya langsung teringat sama sahabat blogger saya yang tinggal di Bogor dan sama-sama nulis buku B-First, Ocha. Saya langsung ngajakin dia buat nyemangatin saya sekaligus bantuin motoin saya yang lagi di depan. Ocha trus ngajakin sahabat-sahabat blogger yang tinggal di Jakarta, Mila, Dila, dan Cipu. Tapi sayang, pas hari-H Mila musti ke Cirebon, Dila mendadak ke Singapore, dan Cipu ada acara kantor. Jadilah saya cuman ditemenin sama Ocha doank.

Spanduk Madridista Indonesia
  

Wednesday, September 19, 2012

Qantas Airbus A380 is diverted to Batam


Sore itu (21 Agustus 2012) waktu mau pulang kerja, saya ngeliat kok ada banyak kerumunan orang di luar. Dalam hati saya mikir, palingan mereka cuman liat2 pesawat yang takeoff sama landing aja. Secara apron (tempat parkir pesawat) di situ jarang dipake kecuali buat penerbangan charter. Jadi nggak ada yang bisa dilihat selain aktifitas takeoff landing pesawat. Tapi begitu motor saya mendekati kerumunan orang itu, tebakan saya ternyata salah. Ada sesuatu yang nggak biasanya ada di situ. Ada pesawat Airbus A330 milik Singapore Airlines lagi parkir di apron sebelah tenggara Bandara Hang Nadim (BTH). Saya pun langsung nggeber motor saya balik ke parkiran. Trus lari ke terminal dan menuju apron.

Singapore Airlines Airbus A330 at Batam Hang Nadim Airport
  
Astaga, ternyata bukan cuma Singapore Airlines yang parkir di situ. Ada Airbus A380 milik Qantas juga. WHOAAA!!! Ini pertama kalinya saya bisa ngeliat pesawat itu dari deket. Dari hasil ngobrol2 dengan salah satu pejabat otoritas bandara, ternyata kedua pesawat ini divert (dialihkan) ke Batam karena cuaca buruk di Singapore. Pesawat Qantas ini terbang dari London menuju Singapore sementara Singapore Airlines dari Hongkong. Waahh,,, BTH bener-bener dapet THR nih... :D

Saturday, September 15, 2012

Lebaran Tahun Ini Agak Berbeda


Masih ingat doonk cerita mudik saya tahun 2011 lalu? Waktu itu saya rela ngeteng naik ferry, pesawat dan kereta demi berlebaran di kampung halaman. Total biaya transportasi yang saya keluarkan dari Batam ke Semarang hingga balik ke Batam lagi sebesar 1,9 juta. Itu masih lebih murah karena tahun sebelumnya lagi saya ngeluarin duit 2,4 juta. Mahalll!!! Nah, berbekal kegagalan saya memperoleh tiket mudik yang murah, tahun 2012 ini saya udah berburu tiket sejak Bulan Januari alias 7 bulan sebelum hari-H. Dan saya berhasil. Saya dapet tiket pp Batam-Jakarta seharga 680 ribu by Lion Air, tiket Jakarta-Semarang sebesar 190 ribu by Air Asia, dan tiket Semarang-Jakarta sebesar 350 ribu by Garuda Indonesia. Kalo dijumlahin, all in fare-nya cuma 1,2 jutaan. Murah kan?

Saya ngerasa kayak menang undian. Seneng banget. Dapet tiket segitu untuk hari biasa aja udah bagus. Lha ini buat mudik euy!!! Hari berganti hari dan bulan berganti bulan. Nggak kerasa kurang dari sebulan lagi saya bisa pulang kampung. Izin untuk cuti juga sudah di tangan. Ya namanya kerja di perantauan, saat-saat menjelang pulang kampung selalu dinantikan. Apalagi saya kan anak tunggal. Jadi bisa berpuasa dan merayakan hari kemenangan bersama orang tua tercinta adalah sesuatu yang sangat didamba. Saya makin nggak sabar menanti hari-H nieh...

Tak sabar ingin segera landing di sini

Monday, July 30, 2012

Berburu Masjid di Eropa (1)

Mumpung lagi Bulan Ramadhan, saya nulis tentang ibadah yaa... Walaupun lagi liburan, urusan sholat nggak boleh ikutan libur juga doonk... Kalo traveling ke negara-negara tetangga seperti Singapore dan Malaysia sih nggak masalah ya. Kan di sono umat muslimnya banyak juga. Jadi kita masih gampang nyari masjid. Nah, gimana kalo pas traveling ke negara dimana umat muslim jumlahnya minoritas? Nyari tempat sholat bisa jadi tantangan tersendiri. Masjidnya langka. Saya pernah tuh beberapa kali. Salah satunya waktu ke Macau. Di sana, saya yang cuma one day trip, sama sekali nggak ketemu masjid. Bodohnya saya juga sih kurang riset sebelum berangkat. Saya jadi terpaksa sholat di pinggiran reservoir yang ada di seberang terminal ferry. Selama sholat, saya jadi pusat perhatian warga setempat dan turis yang ada di area itu. Untungnya mereka cuman ngeliatin doank. Hehehe...


Lain cerita waktu traveling ke Eropa. Kali ini saya udah melakukan persiapan sebelum berangkat dengan nyari-nyari alamat masjid yang terdekat. Ketemu sih... Tapi kebanyakan bukanlah masjid besar. Palingan cuma rumah tinggal warga muslim yang lantai atasnya dijadiin tempat sholat. Di Portugal, masjid yang saya singgahi memang hanya menempati lantai dua sebuah rumah. Di luarnya sama sekali nggak ada plang masjid. Dan masjid ini selalu terkunci kecuali kalo tiba waktu sholat. Tadinya saya sempet bingung juga tuh... Alamatnya udah bener. Tapi kok penampakannya cuman begitu doank ya?

Penampakan pintu masjid di Portugal

Monday, July 16, 2012

Ke KL Bird Park yuukk!!!

Jika sedang berada di Kuala Lumpur, tak ada salahnya mampir ke KL Bird Park. Dengan tiket masuk yang sama-sama mahal, kalo menurut saya sih jauh lebih worth it ngeliat ribuan spesies burung dengan waktu sepuasnya daripada naik ke puncak Petronas Tower dengan waktu yang sangat dibatasi. Hehehe... Syukurlah, dulu saya udah sempet ngerasain naik Petronas Tower dengan gratis meskipun cuma di jembatannya aja. Berapa sih harga tiket masuk ke KL Bird Park? Cuma 48 MYR aja kok. Lebih murah 2 MYR dari tiket naik Petronas Tower.

Nah, ada tapinya nih... Lokasi taman burung ini sebenarnya cukup strategis. Nggak jauh dari Masjid Negara dan palingan cuma 15 menit dari KLCC. Tapiii,,,, akses ke sananya cukup sulit. Saya sempet tertipu dengan peta. Berhubung saya nginep di sekitaran Central Market, penginapan saya masih cukup dekat dengan Masjid Negara. Waktu saya liat di peta, KL Bird Park ini nggak jauh dari masjid itu. Tapi ternyata bagian taman yang nggak jauh itu adalah bagian belakang taman. Pintu masuknya masih jauh lagi. Hehehe...

Taman Burung Kuala Lumpur

Friday, June 29, 2012

Romantisme Porto


Langkah saya terhenti di depan sebuah bangunan putih dengan menara pada bagian tengahnya. Saya masih nggak percaya sekaligus khawatir berada di sini. Dua hari yang lalu saya masih di Batam. Kemarin saya udah di Belanda, tapi masih ditemani abang dan tante. Dan siang itu, saya baru saja mendarat di Porto. Mulai hari ini dan dua minggu ke depan, saya harus jalan sendiri. Nggak ada lagi yang nemenin jalan. Bisa nggak ya saya jalan sendiri? Gimana kalo saya kecopetan? Gimana kalo saya kehabisan duit? Berbagai pikiran buruk berkecamuk di kepala. Hmm... Sebenernya saya udah beberapa kali jalan sendiri, atau sering disebut solo backpacking. Tapi itu kan cuman di sekitaran Asia aja. Kali ini saya ada di salah satu negara yang terletak di bagian paling barat benua Eropa. Apa saya bisa?

Porto! Sejujurnya saya masih sedikit asing dengan kota ini. Saya tahu London, Barcelona, Paris, Amsterdam, Rome, hingga Athens. Tapi Porto? Seperti apa rupa kota ini? Hal ini semakin menambah kegalauan saya. Apa kota ini bener-bener layak dikunjungi sampai-sampai banyak situs traveling meletakkan kota ini sebagai kota yang wajib dikunjungi? Syukurlah, saya nggak perlu waktu lama untuk membuktikannya. Ketika saya membalikkan badan membelakangi bangunan putih yang merupakan City Hall tadi, tampaklah sebuah kolam kecil dan pedestrian lebar yang diapit jalan utama bernama Avenida dos Aliados, juga bangunan-bangunan klasik yang berdiri megah di kanan-kirinya, membuat saya melupakan kekhawatiran saya. Rasa galau pun sirna. Saya telah siap menelusuri keindahan kota tua nan eksotis ini.

City Hall

Friday, June 22, 2012

New Boeing 737 Sky Interior

Ada pengalaman yang sedikit berbeda ketika saya naik pesawat Garuda Indonesia dan Lion Air beberapa waktu yang lalu. Pesawatnya masih tipe yang sama, yakni Boeing 737-800NG untuk Garuda Indonesia dan Boeing 737-900ER untuk Lion Air. Yang membedakan itu interiornya. Keren abiisss... Sayangnya, interior model baru ini ada di pesawat-pesawat yang baru dikirim. Jadi jumlahya masih terbatas. Sementara di pesawat lamanya ya masih gitu-gitu aja.

Kayak apa sih interiornya? Pertama waktu kita masuk pintu pesawat, kita disambut sama pencahayaan yang teduh banget. Begitu pula waktu masuk kabin. Tampilan langit-langitnya berbentuk oval dan dikelilingi oleh lampu-lampu yang menyejukkan mata. Trus overhead bin-nya juga lebih lega. Peletakan AC, reading light, flight attendant call light juga sedikit berbeda. Mungkin masih ada lagi perbedaan lainnya. Saya juga baru 3 kali naik pesawat boeing dengan interior kayak gini. Jadi masih newbie lah... Belum banyak tahu. Hehehe...

Boeing Sky Interior - Garuda Indonesia

Friday, June 15, 2012

Resensi Buku Portugal, Spanyol, Maroko di Koran Jakarta


ZIARAH ARSITEKTUR DAN SITUS SEJARAH TIGA NEGARA
OLEH :
UNTUNG WAHYUDI

Keunikan dan kemegahan arsitektur menjadi daya tarik tersendiri bagi traveler untuk mengunjungi dan mengabadikannya lewat bidikan kamera dan catatan perjalanan, apalagi ke negara yang memiliki nilai sejarah di mata dunia. Portugal, Spanyol, dan Maroko adalah tiga negara yang dibahas dalam buku Portugal, Spanyol, Maroko: Traveling Aman, Hemat, & Nikmat karya Indra P Nugraha ini. 

Ketiga negara tersebut, menurut penulis, memiliki nilai sejarah dan arsitektur yang cukup tinggi sehingga menjadi destinasi utama dalam perjalanannya ke Eropa. Portugal dikenal dengan nilai sejarahnya dan terkenal akan armada lautnya yang telah menjelajah dunia hingga ke Indonesia.


Portugal juga terkenal dengan bangunan-bangunan tuanya yang terawat baik. Di pusat Kota Porto, terdapat jalanan tua berlapiskan cobblestone yang diapit bangunan-bangunan tua yang umumnya berasal dari abad pertengahan (hlm 2). Sementara Spanyol, tak perlu diragukan lagi karena pernah menjadi pusat peradaban Islam dan memang menjadi salah satu destinasi favorit wisatawan dari seluruh dunia. 

Friday, June 8, 2012

West Java Scenic Railway Trip


Dulu waktu saya masih kuliah, saya seneng banget naik kereta api. Tiap kali pulang ke Semarang, kereta api selalu jadi andalan. Nggak sekalipun saya naik bus ataupun pesawat. Waktu itu saya dikasih uang sama ortu buat pulang ke Semarang sebulan sekali dengan kereta api kelas bisnis. Tapi saya bela-belain naik kereta kelas ekonomi biar bisa sering pulang. Kadang 2 minggu sekali. Bahkan pernah seminggu sekali. Emang enak sih jadwalnya. Berangkat hari Jumat malam, balik lagi hari Minggu malam. Senin pagi langsung kuliah.

Tapi itu duluuuu banget waktu saya masih kuliah di Jakarta. Sekarang saya udah kerja. Di luar Jawa pula. Demi efisiensi waktu, saya lebih sering naik pesawat ke Semarang. Secara ongkos tiket Batam-Jakarta-Semarang tergolong mahal buat saya sementara waktu libur terbatas. Lagian harga tiket pesawat dari Jakarta ke Semarang sering nggak beda jauh sama tiket kereta. Ya kecuali kalo duit lagi super mefeeet sementara tiket pesawat lagi jual mahal yaa.... Jadi intinya saya jarang banget naik kereta. Nah, sekalinya ada waktu, saya bela-belain lhooo naik kereta api tanpa tujuan yang jelas. Cuman kepengen nikmatin pemandangan dari balik jendela kereta aja. Pulau Jawa punya beberapa rute kereta api yang pemandangannya bagus banget. Pertama, rute Jakarta-Bandung. Rute ini dulu udah sering saya lewatin waktu kuliah. Kalo weekend dan nggak pulang, kadang-kadang saya suka kelayapan sampe ke Bandung. Kedua, rute Bandung-Yogyakarta. Nah, ini dia target saya.

Pagi itu saya udah ada di Stasiun Bandung setelah malamnya berangkat dari Semarang naik kereta api ekspres Harina. Setelah sholat Subuh, saya keluar buat beli tiket kereta ke Yogyakarta. Pagi itu ada dua pilihan kereta, yakni Argo Wilis dengan tujuan akhir Stasiun Surabaya Gubeng dan Lodaya dengan tujuan akhir Stasiun Solo Balapan. Berhubung harganya nggak beda jauh, saya pilih kereta yang agak bagusan dikit, yakni Argo Wilis. Lagian kereta ini juga berangkatnya lebih awal.

Stasiun Bandung

Friday, June 1, 2012

Pantai Suluban, Pura Uluwatu dan Pantai Dreamland


Ke pantai lagi nyook... Ke Bali lagi. Pantai yang saya datengin ini letaknya nggak jauh dari Pantai Padang Padang. Namanya Pantai Suluban. Tapi kadang-kadang pantai ini disebut Blue Point Beach. Soalnya di deket pantai ada Blue Point Bay Villas & Spa. Untuk menuju pantai ini, dari Pantai Padang Padang tinggal ngikutin jalan ke arah selatan sampe ketemu pertigaan. Trus belok kanan. Ntar jalanan itu mentok di tempat parkir Pantai Suluban. Kalo dari Pura Uluwatu, begitu keluar gerbang langsung belok kiri dan ngikutin jalan sampe mentok.

Dari parkiran, saya musti nurunin anak tangga untuk menuju pantai. Sempet males juga sih.. Takutnya kayak waktu ke Pantai Gunung Payung yang turun tangganya jauh banget. Turunnya sih gampang, tapi ntar baliknya yang agak rempong (rempong artinya apaan sih?). Tapi ternyata turun tangganya nggak jauh2 amat kok. Jadi nggak perlu kuatir pulangnya.

Di ujung anak tangga, mulai tampak rumah-rumah penduduk yang disewain. Ada juga kafe-kafe dengan view langsung ke laut lepas. Cakep banget dah pokoknya. Tapi saya bingung, gimana cara menuju pantai? Soalnya kafe-kafe itu jaraknya masih sekitar 20 meter dari bibir pantai. Setelah nanya mas bule yang ngebawa papan surfing, baru deh saya tahu dimana letak tangga menuju pantai. Agak ngumpet emang posisinya.
  
Pantai Suluban

Sunday, May 27, 2012

Nostalgia in Madrid

Penasaran kan sama judulnya? Ini bukan tentang perjalanan saya kembali ke Madrid dan bernostalgia dengan trip ke Madrid sebelumnya lagi. Bukan. Saya baru sekali aja ke Madrid. Ini tentang sebuah film berjudul “The Cold Light of Day”. Saya nggak akan ngomongin detail jalan cerita filmnya. Ntar postingan saya jadi OOT (Out of Topic) donk... Kali ini saya mau ngomongin lokasi syutingnya. Ya ada sedikit jalan ceritanya, tapi khusus terkait tempat-tempat yang udah saya datengin aja.

Nggak bisa dipungkiri, terkadang emang kita terobsesi untuk mengunjungi suatu tempat karena nonton film. Contohnya saya yang kepengen ke Barcelona setelah nonton Meteor Garden 2. Hehehe... Jadi maluu... Nah, kalo biasanya kita ngunjungin suatu tempat yang udah pernah kita lihat sebelumnya di film, kali ini sebaliknya. Saya nonton film yang lokasi syutingnya udah pernah saya datengin. Film “The Cold Light of Day” ini emang sebagian besar lokasi syutingnya di Madrid. Sementara sebagian kecilnya di Moraira, Alicante. Jadi masih lumayan cocok donk (meskipun agak maksa) kalo postingan ini saya kasih judul “Nostalgia in Madrid”?

Cerita dimulai saat Will Shaw (Henry Cavill) dan ayahnya, Martin Shaw (Bruce Willis), mengendarai mobil dari Moraira ke Madrid. Waktu itu ceritanya udah dini hari. Nah, mobilnya itu ngelewatin Plaza de Cibeles. Habis itu Martin ketemuan sama temennya, Jean Carrick (Sigourney Weaver), yang ternyata jahat. Martin Shaw ditembak waktu mau masuk ke dalem mobil. Will Shaw yang ada di dalem mobil juga dikejar dan mau ditembak. Akhirnya si Will keluar dari mobil trus lari.

Plaza de Cibeles

Thursday, May 24, 2012

Resensi Buku Portugal, Spanyol, Maroko di Radar Surabaya


Menjelajah Nilai Sejarah Tiga Negeri
OLEH :
SUHAIRI RACHMAD


JUDUL BUKU : Portugal, Spanyol, Maroko
PENULIS       : Indra P. Nugraha
PENERBIT     : B First
CETAKAN     : Pertama, April 2012
TEBAL           : xii + 320 halaman
ISBN             : 978-602-8864-55-8

Tidak semua orang memiliki peluang mengelilingi berbagai negara yang ada di belahan bumi ini. Hal tersebut tentu erat kaitannya dengan kondisi ekonomi masing-masing. Sebab, mengelilingi sebuah negara tentu memerlukan biaya yang tidak sedikit. Nah, bagi Anda yang memiliki agenda menjelajahi kota-kota di Portugal, Spanyol dan Maroko, Anda akan terbantu dengan membaca buku Portugal, Spanyol, Maroko yang ditulis oleh Indra P. Nugraha.

Portugal memang tidak setenar Spanyol atau Maroko. Namun Portugal memiliki sejarah yang akan mengingatkan kita pada masa lalu. Seperti yang telah kita pelajari dalam buku sejarah, Portugal terkenal armada lautnya yang telah menjelajah dunia, bahkan hingga ke Indonesia. Terlepas dari eksploitasi rempah-rempah Indonesia, Portugal memang pada saat itu menjadi raja di lautan. Oleh karena itu, tak heran jika di Lisbon, ibu kota Portugal, dibangun sebuah monumen yang didedikasikan kepada para penjelajah dunia yang pernah mereka miliki.

Friday, May 11, 2012

Naik Propeller Aircraft ke Pekanbaru

Dunia penerbangan kita sedang berduka setelah jatuhnya pesawat Sukhoi Superjet 100. Seperti biasa, berita dipenuhi oleh orang-orang yang sok tahu mengenai penyebab kecelakaan. Daripada kita menduga-duga penyebab kecelakaan, lebih baik kita mendoakan para korban dan menunggu hasil investigasi. Sambil menunggu, saya mau nge-post pengalaman saya naik pesawat baling-baling nih...

Beberapa minggu yang lalu saya dapet tugas dari kantor untuk ke Pekanbaru. Saya seneng banget tuh... Bukan karena saya belum pernah ke Pekanbaru. Tapi karena rute Batam-Pekanbaru hanya dilayani oleh maskapai Lion Air dan Wings Air. Lion Air menggunakan pesawat tipe Boeing 737-400. Pesawat tipe itu mah dulu lumayan sering saya naikin. Yang saya belum pernah itu naik pesawat baling-baling. Jadi dengan semangat 45, saya pilih penerbangan Wings Air.

Eh, ini keluar tema blog nggak sih? Nggak kan ya? Lanjut deh... Seperti yang udah saya bilang, Maskapai Wings Air menggunakan pesawat tipe ATR72-500 untuk rute Batam-Pekanbaru. Pesawat baling-baling tuh... Bodinya kecil banget. Pintunya ngebukanya nggak kesamping, tapi ke bawah. Pintu itu sekaligus merangkap sebagai tangga. 

ATR72-500 Wings Air at PKU

Sunday, May 6, 2012

Tur Stadion Santiago Bernabeu


Udah lama banget saya nyari waktu yang pas buat nge-post tentang ini. Kayaknya sekarang waktu yang paling pas. Soalnya Real Madrid baru aja ngunci gelar sebagai penguasa La Liga. Tunggu dulu!!! Ini bukan tentang jalannya pertandingan ataupun riwayat tim sepakbola Real Madrid. Ini tentang stadionnya, Estadio Santiago Bernabeu.

Nggak bisa dipungkiri, penggemar tim sepakbola pasti akan memprioritaskan kunjungan ke stadion markas tim kesayanganya. Seperti halnya saya ketika mendapatkan kesempatan mengunjungi Kota Madrid beberapa bulan yang lalu. Kunjungan ke Stadion Santiago Bernabeu sudah menjadi prioritas utama. Jadilah setelah menitipkan “karung beras” di hostel, saya langsung naik metro ke sono.

Begitu keluar dari Stasiun Metro Santiago Bernabeu, tampaklah sebuah bangunan megah yang selama ini cuman saya liat di TV. Stadion kebanggaan Real Madrid ini ada di depan mata kepala saya dengan hanya terhalang oleh beberapa pohon yang daunnya tampak mulai menguning keemasan sebagai pertanda musim gugur telah tiba. Buseeett... Panjang bener yak kalimat terakhir? :p

Tadaaaa!!! Selamat datang di Estadio Santiago Bernabeu

Monday, April 30, 2012

Lorong Buangkok, Kampung Terakhir di Singapore


Tentang Bali, masih ada beberapa pantai yang belum sempet saya post. Mungkin next time saya akan nge-post tentang Bali lagi. Biar nggak bosen, kita ke luar negeri lagi yuuk!!! Nggak usah jauh-jauh. Cukup ke negara tetangga aja, Singapore. Ini tentang perjalanan saya ke Singapore. Atau lebih tepatnya perjalanan “numpang lewat” di Singapore. Secara saya cuman setengah hari doank di sono. Seperti biasa, saya naik maskapai sejuta umat, Air Asia, ke Singapore. Waktu itu tiket yang saya dapet lumayan mahal, yakni Rp 300ribu. Hahaha... Tiket seharga itu terasa mahal karena pada kesempatan sebelumnya saya dapat tiket Rp 0 alias gratis ke Singapore. Tapi kini tampaknya tak akan ada lagi tiket gratis dari Air Asia kecuali kalo kita menang undian.

OOT (Out of Topic) dikit yah... Dulu tuh saya demen banget berburu tiket Air Asia dan maskapai LCC lainnya. Waktu itu emang tiket yang ditawarkan luar biasa murah. Emang sih,,, jadwal berangkatnya masih setahun ke depan. Tapi kapan lagi coba bisa dapet tiket semurah itu? Oleh teman-teman, saya sampe dijuluki “Indra Si Pemburu”. Hehehe... Nggak dink... Saya ngejulukin diri saya sendiri. Tapi emang saya banyak banget beli tiket-tiket super promo itu. Dalam setahun bisa sampe 20 tiket. Hanya saja, kenyataan tak seindah harapan. Dari puluhan tiket yang udah saya beli, yang berhasil saya realisasikan nggak nyampe separuhnya. Saya lebih sering gagal berangkat. Entah karena nggak dibolehin sama Si Bos, pas lagi ada kerjaan kantor yang nggak bisa ditinggal, atau emang lagi nggak punya duit. Paling sering sih alasan terakhir. :’p

Airbus A320 Air Asia at Ahmad Yani Airport, Semarang

Saturday, April 21, 2012

The Most Beautiful Beach I've Ever Seen

Hal apa sih yang paling nggak diinginkan ketika traveling? Kecopetan? Duit abis? Iya sih... Tapi gimana dengan cuaca buruk? Nah, ini saya ngalamin banget waktu ke Bali dulu. Ya salah saya juga sih ke Bali waktu musim hujan. Waktu itu seharian Bali diguyur hujan. Baru sekitar jam tiga sore hujan mulai reda. Matahari tampak sedikit mengintip dibalik awan gelap. Saya nggak buang waktu lagi deh. Langsung tancap gas menuju daerah Nusa Dua. Tapi tujuan akhir saya bukan ke Nusa Dua. Dari By Pass Ngurah Rai, tepatnya di perempatan yang jadi gerbang utama Nusa Dua, saya belok kanan. Ngikutin jalan itu sampe ketemu perempatan kecil yang ada patungnya di tengah jalan. Dari situ kalo lurus, masuk ke Komplek Nusa Dua juga di sisi Pantai Mengiat. Nah, saya belok kanan, ngikutin petunjuk arah ke Pantai Geger.

Setelah jalan jauh (maksudnya naik motor) sampai berkilo-kilometer, saya kok nggak nemu petunjuk arah menuju Pantai Geger ya? Yah, kayaknya saya nyasar nih... Jalanan yang saya lalui mentok. Di depan saya cuma  ada jalanan yang masih berupa batuan. Tadinya saya mau putar balik. Tapi feeling saya kok nyuruh saya tancap gas ya? Akhirnya saya nekat aja ngelewatin jalanan offroad itu. Ancur banget deh jalannya. Mobil sedan dijamin nggak bisa lewat. Di beberapa bagian jalan juga ada yang berlubang cukup dalam. Jadi saya musti ati-ati banget bawa motornya. Di ujung jalan berbatu itu, akhirnya ada jalanan beraspal lagi. Saya iseng milih belok kiri. Dan tanpa diduga, saya malah nemu pantai yang baguuussss banget, the most beautiful beach that I've ever seen. Namanya Pantai Gunung Payung.

Penampakan Pantai Gunung Payung

Saturday, April 14, 2012

Indahnya Pantai Julia Robert

Saya lagi kepengen nge-post tentang pantai nih... Kebetulan saya emang pecinta pantai. Bukan berarti saya nggak suka gunung, danau, atau wisata alam lainnya lhoo... Saya suka juga. Tapi kalo disuruh milih, saya lebih milih pantai. Kali ini ceritanya tentang pantai di Bali. Ya, Bali lagi. Saya nggak bosen-bosennya mengunjungi Pulau Dewata ini. Dan pada setiap kunjungan, ada saja hal baru yang bisa saya nikmati. Keindahan Pulau Bali memang tak akan habis dinikmati hanya dengan sekali atau dua kali kunjungan.

Nah, kalo Thailand punya Pantai Leonardo Di Caprio dan Cambodia punya Candi Angelina Jolie, Indonesia nggak mau kalah doonk... Kita punya Pantai Julia Robert. Hehehe.... Nggak bisa dipungkiri, yang namanya lokasi syuting film, apalagi yang dibintangi oleh aktor/aktris terkenal, pasti mendatangkan berkah bagi dunia pariwisata. Film “Eat, Pray, Love” yang dibintangi Julia Robert memang mengambil lokasi syuting di beberapa negara. Salah satunya Indonesia. Di Indonesia, lokasi syutingnya bertempat di Bali, yakni di Pantai Padang Padang dan Ubud. Pantai Padang Padang ini nama aslinya. Tapi sejak Julia Robert syuting di sini, banyak orang menyebut pantai ini Pantai Julia Robert. Hehehe...

Pantai Padang Padang or Pantai Julia Robert

Monday, April 9, 2012

Gathering Blogger Mizan di Bandung

Hallo semua... Gimana long weekend-nya? Kalo saya kebetulan kemarin dapet undangan dari Mizan Pustaka untuk menghadiri gathering blogger seluruh Indonesia. Makasih ya Mizan, udah berkenan ngundang saya. Acaranya di Bandung. Tadinya saya agak males dateng karena posisi saya kan di Batam. Tapi berhubung panitia memberikan subsidi untuk transportasi (meskipun nggak full :’p), saya sih langsung semangat buat ikutan. Lumayanlah, bisa sekalian pulang kampung ke Semarang.

Ok, dari Batam saya langsung ke Semarang dulu. Hari Jumat malem baru naik kereta ke Bandung. Sabtu pagi, kereta Harina yang saya tumpangi sampai di Stasiun Bandung. Cuaca yang cukup dingin disertai hujan gerimis ngebikin saya males mandi. Hehehe... Boong dink... Dari awal saya emang nggak niat mau mandi. Orang cuman bawa sikat sama pasta gigi doank. Plus parfum tentunya.

Kereta Harina Semarang-Bandung

Tuesday, March 13, 2012

Just a Few Hours in Amsterdam


Balik ke Belanda lagi ah!!! Meskipun secara keseluruhan saya cuma stay selama dua hari, dan acara jalan-jalan cuma beberapa jam saja, Belanda tetap melekat di hati. Wajar aja sih... Belanda kan negara pertama yang saya kunjungi di Eropa. Segala hal yang berbau pertama kali biasanya selalu meninggalkan kesan. Begitu pula Belanda.

Siang itu setelah meletakkan tas dan beristirahat sejenak, kami langsung berangkat menuju Dam Square. Cuaca pada saat itu mendung dengan suhu sekitar 14 derajat Celcius disertai hujan gerimis. Nah, tadinya saya menyepelekan cuaca di Belanda. Dengan pede-nya saya cuma pake sweater tipis. Alhasil, sepanjang perjalanan saya kedinginan. Hehehe...

Untuk menuju Dam Square, kami naik tram nomor 17. Tram di Amsterdam ini tampilannya cukup menawan. Di dalamnya juga ada mesin pemanas. Jadinya saya, untuk sementara waktu, bisa terhindar dari cuaca dingin. Meskipun berbagi jalur dengan mobil, tram ini melaju cukup kencang. Di sepanjang perjalanan, tampaklah pemandangan rumah-rumah khas Belanda yang sempit dan hampir seragam. Rumah-rumah ini menempati blok-blok yang dipisahkan oleh kanal-kanal. Kalo baru pertama kali ke Amsterdam, dijamin bakalan nyasar. Gimana enggak? Rumah dan kanalnya mirip banget satu sama lain gitu.

Tram di Amsterdam

Friday, March 2, 2012

Sentuhan Pertama di Benua Afrika


Pagi itu saya sedang berada di dalam kabin pesawat Ryanair yang akan membawa saya sejenak meninggalkan Benua Eropa menuju Benua Afrika. Afrika? Yupz... Saya mau terbang ke Maroko yang memang terletak di Benua Afrika. Saat itu langit masih terlihat gelap. Tapi kegelapan tak bertahan lama karena matahari lekas menampakkan sinarnya. Wow!!! Sekali lagi saya bisa menyaksikan pemandangan matahari terbit dari atas pesawat. Sayangnya, lagi-lagi saya tidak memperoleh gambar yang bagus. Ya udah deh... Setelah matahari terbit sempurna, saya ngelanjutin tidur lagi.

Nonton Matahari Terbit dari Pesawat

Ketika saya terbangun, ternyata pesawat yang saya tumpangi sudah mendarat di runway Marrakesh Menara Airport. Marrakesh memang kota tujuan pertama saya di Maroko. Setelah pesawat berhenti sempurna, saya sudah tak sabar ingin turun. Tapi saya musti bersabar lagi karena duduk di jendela darurat yang terletak di tengah body pesawat. Kalau pintu depan dan belakang pesawat dibuka, saya bakalan jadi penumpang terakhir yang menuruni pesawat.

Momen yang saya tunggu-tunggu pun tiba. Saya berjalan perlahan menuju pintu keluar bagian depan, melewati pramugari yang cuek, menuruni tangga, dan dengan mengucap bismillah, saya menjejakkan kaki saya untuk pertama kalinya di Benua Afrika. Waah... Rasanya seneng banget. Saya nggak peduli dibilang katrok atau ndheso. Nggak banyak lhoo orang Indonesia yang udah ke Afrika. Hehehe...

Wednesday, February 15, 2012

Pesona Lisbon di Kala Senja


Hallo… Maafin saya yang lama nggak posting yaa... Kebetulan beberapa minggu belakangan saya ada sebuah project yang nggak bisa saya tinggalin. Jadilah blog ini terbengkalai untuk waktu yang cukup lama. Sekarang ceritanya saya lagi di Portugal. Tepatnya di Kota Lisbon. Lagi-lagi saya mengambil setting sore hari seperti postingan saya sebelumnya.

Pada tahu Alfama kan? Itu lho, kota tua yang ada di dalam Lisbon. Tapi saya nggak akan cerita tentang Alfama. Jadi ceritanya saya habis keliling Alfama nih. Waktu itu udah sore menjelang malam. Awalnya saya berencana mau pulang ke hostel. Soalnya perjalanan keliling Alfama dengan berjalan kaki cukup menguras stamina. Secara Alfama konturnya berbukit dan saya bolak-balik tersesat. Jadinya saya memutuskan untuk pulang saja.

Begitu melewati Comercio Square, mendadak saya berubah pikiran. Gimana enggak? Plaza ini menghadap Sungai Tagus yang sangat lebar dan bermuara di Samudera Atlantik. Tentunya menikmati sunset di tepi sungai ini akan sangat menyenangkan. Saya pun mempercepat langkah menuju pinggir sungai.

Comercio Square