Tuesday, March 13, 2012

Just a Few Hours in Amsterdam


Balik ke Belanda lagi ah!!! Meskipun secara keseluruhan saya cuma stay selama dua hari, dan acara jalan-jalan cuma beberapa jam saja, Belanda tetap melekat di hati. Wajar aja sih... Belanda kan negara pertama yang saya kunjungi di Eropa. Segala hal yang berbau pertama kali biasanya selalu meninggalkan kesan. Begitu pula Belanda.

Siang itu setelah meletakkan tas dan beristirahat sejenak, kami langsung berangkat menuju Dam Square. Cuaca pada saat itu mendung dengan suhu sekitar 14 derajat Celcius disertai hujan gerimis. Nah, tadinya saya menyepelekan cuaca di Belanda. Dengan pede-nya saya cuma pake sweater tipis. Alhasil, sepanjang perjalanan saya kedinginan. Hehehe...

Untuk menuju Dam Square, kami naik tram nomor 17. Tram di Amsterdam ini tampilannya cukup menawan. Di dalamnya juga ada mesin pemanas. Jadinya saya, untuk sementara waktu, bisa terhindar dari cuaca dingin. Meskipun berbagi jalur dengan mobil, tram ini melaju cukup kencang. Di sepanjang perjalanan, tampaklah pemandangan rumah-rumah khas Belanda yang sempit dan hampir seragam. Rumah-rumah ini menempati blok-blok yang dipisahkan oleh kanal-kanal. Kalo baru pertama kali ke Amsterdam, dijamin bakalan nyasar. Gimana enggak? Rumah dan kanalnya mirip banget satu sama lain gitu.

Tram di Amsterdam

Pemandangan dari balik jendela tram

Tram lagi

Tak terasa, kami sudah sampai di Dam Square. Di sana banyak orang berkumpul. Bukan cuma orang ternyata. Kawanan merpati juga banyak. Di salah satu sisi, saya ngelihat Madame Tussaud Museum. Museum yang sama pernah saya lihat juga di Hongkong. Bukannya nggak tertarik sih... Tapi harga tiket masuknya itu lhoo yang "lumayan" bisa menguras kantong. Jadilah saya cuman foto-foto aja di depan museum. Hehehe...

Kawanan Merpati di Dam Square
Madame Tussaud Museum

Dari Dam Square, kami melanjutkan perjalanan ke RLD alias Red Light District. Hehehe... Di sana banyak akuarium. Bukan akuarium biasa. Soalnya isinya bukan ikan, tapi manusia. Mereka menempati blok-blok tersendiri juga. Ada yang muka bule sampe negro, ada yang masih muda sampe tua, bahkan ada yang waria. Kayaknya belum bisa dibilang ke Amsterdam deh kalo belum ke sini. Tapi inget yah... Dilarang memotret.

Perjalanan kami lanjutkan dengan menyusuri sisi kanal. Di salah satu sudut, saya ngelihat ada toilet umum. Tapi khusus cowok sih... Mengingat biaya toilet di Eropa itu muahaalll (1 Euro euy...), keberadaan toilet gratis ini lumayan banyak peminatnya. Trus, saya juga ngelihat lapak-lapak yang jualan daun. Bukan daun biasa lho... Tapi daun kanabis. Mereka nggak takut digerebek polisi. Soalnya dagangan mereka emang legal. Kalo saya iseng beli dan kebawa sampe Indonesia, pastinya saya langsung masuk penjara deh... Serem euy...

Kanal, Rumah-rumah Khas Belanda dan Toilet Umum

Next, kami naik tram menuju Museumplein. Di sini ada plang raksasa bertuliskan “IAMSTERDAM”. Tapi sepertinya susah sekali mengambil foto tanpa ada cameo-nya. Rame banget. Kalo pengen melakukan sesi foto eksklusif, dateng aja pagi-pagi. Di sini juga ada kolam yang airnya dingin banget. Nggak kebayang deh gimana rasanya kalo kecebur ke situ. Hehehe... Ngapain juga dibayangin? Habis itu kami pulang ke apartemen.
IAMSTERDAM
Ini Kolamnya

Hehehe... Punten yah postingannya singkat. Sesi jalan-jalan kali pertama di Eropa ini meskipun singkat, tapi sangat berkesan. Malam itu saya naik kereta ke Eindhoven dan baru ke Amsterdam lagi setelah kembali dari Europe+Maroc Trip saya.

ARTIKEL TERKAIT:

10 comments:

  1. Madame Tusauc juga ntar sebentar lagi bakal ada di ancol wkwkwkkk....

    btw, baru tau ternyata di eropa toilet nya juga bayar.. haduh gawat gawat nih klo kesana musti siapin recehan yg banyak, soalnya gw beser orgnya. jyahahaa.. gaya abesss...

    Kincir angin, mana? kincir angin?

    ReplyDelete
  2. Serius mau buka cabang di Ancol? Hahaha... Musti nyiapin anggaran khusus buat toilet nih. Soalnya sekali pake bakalan kena 12ribu Rupiah euy...

    Kincir anginnya ada di hati. Hehehe... Cuman liat dari balik jendela kereta doank.

    ReplyDelete
  3. Keren yah Amsterdam, kalo kesana saya mau coba share bike nya buat keliling2 kotanya. Pengen ngerasain jadi cyclist di Eropa.

    Nice post

    ReplyDelete
  4. Ia nieh... Gw bisa dibilang belum ke Amsterdam. Istilahnya cuma numpang lewat doank. Hehehe... Tapi pasti aku akan kembali.

    ReplyDelete
  5. woooo Ndra...diujung jalan foto ke3mu (tram lagi) itu ada Rembrandtplein, n ada Restaurant Indrapura, Indonesian restaurant yang terkenal dengan rijstaffelnya, recommended!! Kapan-kapan kalau sempet travel ke China, kabar2 aja..apalagi kalo mampir ke Shanghai.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas. Aq sempet foto2 di depan restonya meski belum ngicipin menunya.

      Sure. Nanti pasti tak kabarin. Kayak waktu ketemu Mas Lala di AMS kemarin. Bangga euy punya senior yang udah sukses di luar negeri :D

      Delete
  6. wah...keren. pingin deh kapan2 kesana. hehe.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Mas direncanain. Aq kemarin dibela2in ngurangin frekuensi trip kecil demi Europe Trip :)

      Delete
  7. yang Iamsterdam tu .. masa pi dulu tak jumpa la pulak huhuuu.. rasa nak kene pi lagi ni..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iamsterdam ni juga ada di depan Schipol Airport. Next time kalo landing di Amsterdam bisa tengok di depan terminal ketibaan :D

      Delete