Monday, April 30, 2012

Lorong Buangkok, Kampung Terakhir di Singapore


Tentang Bali, masih ada beberapa pantai yang belum sempet saya post. Mungkin next time saya akan nge-post tentang Bali lagi. Biar nggak bosen, kita ke luar negeri lagi yuuk!!! Nggak usah jauh-jauh. Cukup ke negara tetangga aja, Singapore. Ini tentang perjalanan saya ke Singapore. Atau lebih tepatnya perjalanan “numpang lewat” di Singapore. Secara saya cuman setengah hari doank di sono. Seperti biasa, saya naik maskapai sejuta umat, Air Asia, ke Singapore. Waktu itu tiket yang saya dapet lumayan mahal, yakni Rp 300ribu. Hahaha... Tiket seharga itu terasa mahal karena pada kesempatan sebelumnya saya dapat tiket Rp 0 alias gratis ke Singapore. Tapi kini tampaknya tak akan ada lagi tiket gratis dari Air Asia kecuali kalo kita menang undian.

OOT (Out of Topic) dikit yah... Dulu tuh saya demen banget berburu tiket Air Asia dan maskapai LCC lainnya. Waktu itu emang tiket yang ditawarkan luar biasa murah. Emang sih,,, jadwal berangkatnya masih setahun ke depan. Tapi kapan lagi coba bisa dapet tiket semurah itu? Oleh teman-teman, saya sampe dijuluki “Indra Si Pemburu”. Hehehe... Nggak dink... Saya ngejulukin diri saya sendiri. Tapi emang saya banyak banget beli tiket-tiket super promo itu. Dalam setahun bisa sampe 20 tiket. Hanya saja, kenyataan tak seindah harapan. Dari puluhan tiket yang udah saya beli, yang berhasil saya realisasikan nggak nyampe separuhnya. Saya lebih sering gagal berangkat. Entah karena nggak dibolehin sama Si Bos, pas lagi ada kerjaan kantor yang nggak bisa ditinggal, atau emang lagi nggak punya duit. Paling sering sih alasan terakhir. :’p

Airbus A320 Air Asia at Ahmad Yani Airport, Semarang

Saturday, April 21, 2012

The Most Beautiful Beach I've Ever Seen

Hal apa sih yang paling nggak diinginkan ketika traveling? Kecopetan? Duit abis? Iya sih... Tapi gimana dengan cuaca buruk? Nah, ini saya ngalamin banget waktu ke Bali dulu. Ya salah saya juga sih ke Bali waktu musim hujan. Waktu itu seharian Bali diguyur hujan. Baru sekitar jam tiga sore hujan mulai reda. Matahari tampak sedikit mengintip dibalik awan gelap. Saya nggak buang waktu lagi deh. Langsung tancap gas menuju daerah Nusa Dua. Tapi tujuan akhir saya bukan ke Nusa Dua. Dari By Pass Ngurah Rai, tepatnya di perempatan yang jadi gerbang utama Nusa Dua, saya belok kanan. Ngikutin jalan itu sampe ketemu perempatan kecil yang ada patungnya di tengah jalan. Dari situ kalo lurus, masuk ke Komplek Nusa Dua juga di sisi Pantai Mengiat. Nah, saya belok kanan, ngikutin petunjuk arah ke Pantai Geger.

Setelah jalan jauh (maksudnya naik motor) sampai berkilo-kilometer, saya kok nggak nemu petunjuk arah menuju Pantai Geger ya? Yah, kayaknya saya nyasar nih... Jalanan yang saya lalui mentok. Di depan saya cuma  ada jalanan yang masih berupa batuan. Tadinya saya mau putar balik. Tapi feeling saya kok nyuruh saya tancap gas ya? Akhirnya saya nekat aja ngelewatin jalanan offroad itu. Ancur banget deh jalannya. Mobil sedan dijamin nggak bisa lewat. Di beberapa bagian jalan juga ada yang berlubang cukup dalam. Jadi saya musti ati-ati banget bawa motornya. Di ujung jalan berbatu itu, akhirnya ada jalanan beraspal lagi. Saya iseng milih belok kiri. Dan tanpa diduga, saya malah nemu pantai yang baguuussss banget, the most beautiful beach that I've ever seen. Namanya Pantai Gunung Payung.

Penampakan Pantai Gunung Payung

Saturday, April 14, 2012

Indahnya Pantai Julia Robert

Saya lagi kepengen nge-post tentang pantai nih... Kebetulan saya emang pecinta pantai. Bukan berarti saya nggak suka gunung, danau, atau wisata alam lainnya lhoo... Saya suka juga. Tapi kalo disuruh milih, saya lebih milih pantai. Kali ini ceritanya tentang pantai di Bali. Ya, Bali lagi. Saya nggak bosen-bosennya mengunjungi Pulau Dewata ini. Dan pada setiap kunjungan, ada saja hal baru yang bisa saya nikmati. Keindahan Pulau Bali memang tak akan habis dinikmati hanya dengan sekali atau dua kali kunjungan.

Nah, kalo Thailand punya Pantai Leonardo Di Caprio dan Cambodia punya Candi Angelina Jolie, Indonesia nggak mau kalah doonk... Kita punya Pantai Julia Robert. Hehehe.... Nggak bisa dipungkiri, yang namanya lokasi syuting film, apalagi yang dibintangi oleh aktor/aktris terkenal, pasti mendatangkan berkah bagi dunia pariwisata. Film “Eat, Pray, Love” yang dibintangi Julia Robert memang mengambil lokasi syuting di beberapa negara. Salah satunya Indonesia. Di Indonesia, lokasi syutingnya bertempat di Bali, yakni di Pantai Padang Padang dan Ubud. Pantai Padang Padang ini nama aslinya. Tapi sejak Julia Robert syuting di sini, banyak orang menyebut pantai ini Pantai Julia Robert. Hehehe...

Pantai Padang Padang or Pantai Julia Robert

Monday, April 9, 2012

Gathering Blogger Mizan di Bandung

Hallo semua... Gimana long weekend-nya? Kalo saya kebetulan kemarin dapet undangan dari Mizan Pustaka untuk menghadiri gathering blogger seluruh Indonesia. Makasih ya Mizan, udah berkenan ngundang saya. Acaranya di Bandung. Tadinya saya agak males dateng karena posisi saya kan di Batam. Tapi berhubung panitia memberikan subsidi untuk transportasi (meskipun nggak full :’p), saya sih langsung semangat buat ikutan. Lumayanlah, bisa sekalian pulang kampung ke Semarang.

Ok, dari Batam saya langsung ke Semarang dulu. Hari Jumat malem baru naik kereta ke Bandung. Sabtu pagi, kereta Harina yang saya tumpangi sampai di Stasiun Bandung. Cuaca yang cukup dingin disertai hujan gerimis ngebikin saya males mandi. Hehehe... Boong dink... Dari awal saya emang nggak niat mau mandi. Orang cuman bawa sikat sama pasta gigi doank. Plus parfum tentunya.

Kereta Harina Semarang-Bandung