Monday, April 30, 2012

Lorong Buangkok, Kampung Terakhir di Singapore


Tentang Bali, masih ada beberapa pantai yang belum sempet saya post. Mungkin next time saya akan nge-post tentang Bali lagi. Biar nggak bosen, kita ke luar negeri lagi yuuk!!! Nggak usah jauh-jauh. Cukup ke negara tetangga aja, Singapore. Ini tentang perjalanan saya ke Singapore. Atau lebih tepatnya perjalanan “numpang lewat” di Singapore. Secara saya cuman setengah hari doank di sono. Seperti biasa, saya naik maskapai sejuta umat, Air Asia, ke Singapore. Waktu itu tiket yang saya dapet lumayan mahal, yakni Rp 300ribu. Hahaha... Tiket seharga itu terasa mahal karena pada kesempatan sebelumnya saya dapat tiket Rp 0 alias gratis ke Singapore. Tapi kini tampaknya tak akan ada lagi tiket gratis dari Air Asia kecuali kalo kita menang undian.

OOT (Out of Topic) dikit yah... Dulu tuh saya demen banget berburu tiket Air Asia dan maskapai LCC lainnya. Waktu itu emang tiket yang ditawarkan luar biasa murah. Emang sih,,, jadwal berangkatnya masih setahun ke depan. Tapi kapan lagi coba bisa dapet tiket semurah itu? Oleh teman-teman, saya sampe dijuluki “Indra Si Pemburu”. Hehehe... Nggak dink... Saya ngejulukin diri saya sendiri. Tapi emang saya banyak banget beli tiket-tiket super promo itu. Dalam setahun bisa sampe 20 tiket. Hanya saja, kenyataan tak seindah harapan. Dari puluhan tiket yang udah saya beli, yang berhasil saya realisasikan nggak nyampe separuhnya. Saya lebih sering gagal berangkat. Entah karena nggak dibolehin sama Si Bos, pas lagi ada kerjaan kantor yang nggak bisa ditinggal, atau emang lagi nggak punya duit. Paling sering sih alasan terakhir. :’p

Airbus A320 Air Asia at Ahmad Yani Airport, Semarang


Akhirnya sejak awal tahun ini, saya paling anti berburu tiket untuk keberangkatan jauh-jauh hari. Mendingan beli tiket mahal dikit tapi pasti berangkat daripada beli tiket jauh-jauh hari tapi belum pasti berangkat. Kalopun terpaksa beli tiket jauh hari (karena tergiur tiket promo), syarat saya ada dua. Pertama, jadwal terbangnya nggak lebih dari 3 bulan. Kedua, kalopun lebih dari 3 bulan, harga yang ditawarkan haruslah super murah. Jadi kalo ada maskapai LCC yang menawarkan tiket beberapa ratus ribu Rupiah untuk keberangkatan tahun depan, maka dengan berat hati harus saya relakan. Saya udah pensiun sebagai pemburu. Hehehe...

Oke, kembali ke topik. Pesawat yang saya tumpangi mendarat di Singapore sekitar pukul 09.00. Pas pesawat lagi taxi menuju apron, saya ngelihat Boeing 747-200 Singapore Airlines Cargo. Pesawat legendaris itu lagi parkir nggak jauh dari Terminal 1 Changi Airport. Setelah pesawat berhenti sempurna, saya langsung menuju pemeriksaan imigrasi.

Boeing 747-200 Singapore Airlines Cargo

Udah pada tahu donk tujuan saya ke Singapore? Kan udah saya tulis di judul. Saya mau ke Lorong Buangkok. Dari airport, saya naik MRT East West Line menuju Stasiun Eunos. Saya keluar di Exit C, trus jalan kaki sekitar dua ratus meter menuju halte Eunos. Dari situ, saya naik bus SMRT no. 854. Turunnya di Gereja Saint Vincent De Paul.  Habis itu saya nyeberang jalan, nurunin tangga, nyeberangin sungai, trus nyampe deh... Total perjalanan saya dari airport sampe turun di gereja itu sekitar sejam.

Gereja Saint Vincent De Paul

Lorong Buangkok di pertigaan di seberang sono

Nggak terbiasa naik bus di Singapore? Tenang!!! Naik bus di Singapore itu super gampang. Beberapa bus emang ngasih informasi “next stop” di monitor yang ada di dalam. Termasuk bus SMRT yang nganterin saya ke Lorong Buangkok. Tapi beberapa lainnya sama sekali nggak ngasih. Nah, kalo nggak ada informasi, pastikan sebelum naik bus, ngelihat rute bus yang akan dinaiki, hitung jumlah pemberhentiannya. Selama perjalanan duduk di sisi kiri bus supaya bisa ngitungin haltenya. Nggak mau ribet ngitungin halte? Pas naik, ngomong aja sama sopirnya. Tapi duduknya jangan jauh2 dari sopir yah... Pokoknya kalo udah terbiasa naik bus, MRT mah lewaat... Soalnya bus itu berhentinya nggak jauh dari tempat yang kita tuju. Kalo MRT kan mewajibkan kita naik turun tangga/eskalator. Belum lagi jalannya jauh banget.

Interior Bus SMRT  854

Ada yang penasaran seperti apa Lorong Buangkok itu? Maap maap nih yaa... Sejujurnya nggak ada yang istimewa dari tempat ini. Lorong Buangkok itu sebuah jalan kecil yang sebagian jalannya masih beralas tanah dan berlumpur kalo ujan. Di kanan kirinya perumahan penduduk yang dindingnya masih terbuat dari kayu dan beratapkan seng. Apa menariknya? Pemandangan kayak gini mah di kampung saya juga banyak. Hehehe... Tapi jangan kecewa dulu. Kenapa saya nge-post tentang Lorong Buangkok? Jawabannya adalah, perkampungan yang tadi saya bilang “nggak istimewa” itu terletak di Singapore daratan alias pulau utama Singapore. Lokasinya di Hougang yang penuh dengan apartemen-apartemen menjulang tinggi. Jadi pemandangannya cukup kontras. Tapi jangan ngeles gini yah, “Di Jakarta juga banyak pemandangan kontras kayak begitu!!!” Wkwkwk :')

Banyak pepohonan dan jalan tanah

Jalannya sempit

Surau dan rumah penduduk. Berdinding kayu dan beratap seng.

Oke deh... Saya di Lorong Buangkok nggak lama-lama. Cuman foto-foto aja. Kebetulan penduduk yang tinggal di situ nggak ada yang kelihatan. Kalo misalnya mereka lagi ada di teras rumah, jangan lupa minta izin sebelum mengambil foto yah...

Dari Lorong Buangkok, saya sholat Dzuhur di Masjid Sultan. Habis itu saya ke food court Marina Bay Sands, ketemuan sama member Backpacker Dunia yang tinggal di Singapore. Sorenya saya balik ke Batam.

ARTIKEL TERKAIT:

16 comments:

  1. OMG...ke Lorong Buangkok cuman foto-foto doang? Gila ya para travelholic. *two thumb up* aja deh. Nice share...semula gak tahu Lorong Buangkok jadi tahu di sini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya kan ke Singapore numpang lewat doank. Bukan untuk jalan2. Gila aja kalo jauh2 ke Singapore cuman buat foto2 bentar terus cabut lagi. Hehehe... Daripada nggak ngapa2in, iseng2 mampir ke tempat yang belum pernah dikunjungin lah... :)

      Delete
  2. Itu tempatnya mirip banyak perkampungan di Jawa hehehehe, thanks infonya Ndra....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... Iya. Postingan kali ini cuma sekadar info aja bahwa masih ada lhooo kampung model begini di Singapore.

      Kalo di Malaysia, pernah juga ke daerah Klang. Di situ malah bener2 kayak di Jawa karena penduduknya ngomong Jawa. Ternyata kakek buyut mereka orang Jawa yang merantau ke Malaysia. Walau sudah jadi warga Malaysia, mereka tetap mewariskan bahasa Jawa ke keturunannya.

      Delete
    2. Salam perkenalan...

      bukan sahaja di Klang Selangor ramai Jawanya...kalau di Johor terutamanya di Batu Pahat itu ramai masyarakat Jawanya...termasuk yang menulis komen nie...tetiba kepingin mau makan nasi ambeng!!!

      Delete
    3. Salam perkenalan... Thanks for visiting my blog :)

      Bang Luddin ni keturunan Jawa juga? Masih paham Bahasa Jawa tak?

      Delete
    4. Iya...keturunan Jawa...tak iso ngomong...tapi paham sitik2...yang pasti bukan bahasa Jawa halus seperti Kraton Jogja...tetiba teringat nasi Gudeg Jogja...hahaha!

      Delete
    5. Bahasa Jawa halus namanya Bahasa Krama Inggil. Saya pun tak cakap bahasa itu. Hahaha... Nasi Gudeg itu makanan favorit saya :D

      Delete
  3. memangnya ini objek wisata yak? kog mirip banget sama pemandangan kampung di belakang rumah gw, lu foto2 di belakang rumah gw aja ga usah jauh2 ke singapur hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu dia. Gw juga bingung. Kalo dipikir2, ngapain juga yah jauh2 ke Singapore buat ngeliat beginian doank? Rasanya sama kayak kalo jauh2 ke Amrik buat ngeliat pohon pisang. Hehehe... :)

      Delete
    2. Hahahahaha....setuju sama komentnya Mila. Hehehehe...

      Delete
    3. Hahaha... Yang pasti jangan sekali2 ke Singapore kalo tujuannya cuman Lorong Buangkok doank :D

      Delete
  4. He he he baru tau ada yang beginian di tengah kota Singapur...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga baru tau. Nothing special sebenernya. Hehehe... :D

      Delete
  5. dulu jaman saya masih kecil, ke singapur sama ibu cuma buat belanja mingguan / nyetak foto aja.
    soalnya lebih murah dan cepat kalo kesana daripada ke pekanbaru, apalagi ke jakarta hehe
    FYI: saya waktu kecil tinggal di tg balai karimun, sebuah pulau kecil berbatasan dgn Singapur

    ReplyDelete