Friday, June 1, 2012

Pantai Suluban, Pura Uluwatu dan Pantai Dreamland


Ke pantai lagi nyook... Ke Bali lagi. Pantai yang saya datengin ini letaknya nggak jauh dari Pantai Padang Padang. Namanya Pantai Suluban. Tapi kadang-kadang pantai ini disebut Blue Point Beach. Soalnya di deket pantai ada Blue Point Bay Villas & Spa. Untuk menuju pantai ini, dari Pantai Padang Padang tinggal ngikutin jalan ke arah selatan sampe ketemu pertigaan. Trus belok kanan. Ntar jalanan itu mentok di tempat parkir Pantai Suluban. Kalo dari Pura Uluwatu, begitu keluar gerbang langsung belok kiri dan ngikutin jalan sampe mentok.

Dari parkiran, saya musti nurunin anak tangga untuk menuju pantai. Sempet males juga sih.. Takutnya kayak waktu ke Pantai Gunung Payung yang turun tangganya jauh banget. Turunnya sih gampang, tapi ntar baliknya yang agak rempong (rempong artinya apaan sih?). Tapi ternyata turun tangganya nggak jauh2 amat kok. Jadi nggak perlu kuatir pulangnya.

Di ujung anak tangga, mulai tampak rumah-rumah penduduk yang disewain. Ada juga kafe-kafe dengan view langsung ke laut lepas. Cakep banget dah pokoknya. Tapi saya bingung, gimana cara menuju pantai? Soalnya kafe-kafe itu jaraknya masih sekitar 20 meter dari bibir pantai. Setelah nanya mas bule yang ngebawa papan surfing, baru deh saya tahu dimana letak tangga menuju pantai. Agak ngumpet emang posisinya.
  
Pantai Suluban


Rumah penduduk yang disewain

Nah, tangganya ini lumayan sempit. Jadi kalo kita papasan sama yang mau naik, salah satu harus ngalah. Habis nurunin tangga, tampaklah batu-batuan raksasa. Suerr... Gede banget itu batunya. Saking gedenya, di atas batu itu sampe didirikan kafe. Untuk menuju kafe itu, ada anak tangganya juga yang nyelip di antara dua batu.

Tangga di antara batuan raksasa

Pemandangan pantai dari atas batu
Setelah ngelewatin batu gede itu, tampaklah pemandangan pantai. Suara ombaknya kedengeran keras banget karena menabrak batu-batu karang yang ada di pinggir pantai. Pantai Suluban ini sempit. Tapi jadi favorit turis asing karena ombaknya besar. Tapi pantainya nggak cocok untuk berjemur. Soalnya pasirnya sering kerendem air laut. Jadi agak becek gitu. Bule2 kalo berjemur malah di atas batu-batuan raksasa itu, bukan di pantainya.

Pasirnya agak becek

Pantainya sempit
Tapi ombaknya gede

Banyak karangnya juga
Dari Pantai Suluban, saya ke Pura Uluwatu. Untuk masuk komplek pura, saya harus memakai kain yang dililitkan di pinggang. Di pintu masuk komplek pura, ada beberapa larangan. Di antaranya, pengunjung dilarang memakai topi dan kacamata. Soalnya di sana banyak banget monyetnya. Dan monyet-monyet itu nggak malu-malu sama pengunjung. Saya sempet liat turis asal Korea yang topinya dibawa kabur sama si monyet ke atas pohon. Topi itu baru dibalikin sama si monyet setelah dikasih kacang.

Di ujung komplek, tampak pemandangan laut lepas yang indah sekaligus serem. Soalnya ini bukan pantai. Laut lepas itu jaraknya puluhan meter di bawah sana. Dilengkapi dengan karang-karang tajam. Dan ada satu bagian itu nggak ada pagar pembatasnya. Adrenalin saya naik nih... Demi mengambil gambar pura dengan background laut lepas, saya harus berdiri di pinggiran tebing. Lutut saya sampe lemes rasanya. Gimana kalo saya ketiup angin? Gimana kalo tanah yang saya pijak longsor? Saya sebagai manusia jadi bener-bener ngerasa kecil banget di bumi ini. Aksi nekat saya ini jangan ditiru yaa...  Hehehe...

Indah tapi seremm...

Di sini tempat saya ngambil gambar

Pura Uluwatu
Habis dari Pura Uluwatu, saya balik lagi ke arah Pantai Suluban, ngelewatin Pantai Padang Padang, dan nyari petunjuk arah ke Pantai Dreamland. Petunjuk arahnya ternyata cuma papan kayu di kiri jalan, nggak jauh dari Pantai Padang Padang. Setelah masuk gang itu, saya sempet lama muter-muter di sana. Jarang ketemu orang. Nggak ada turis juga. Sepi jalannya. Saya mulai ragu nih... Apalagi jalan yang saya lewatin ini buntu dan berakhir di jalanan berlumpur. Pas saya mau puter balik, saya malah papasan sama bule. Wah, kayaknya bener nih arahnya. Saya geber aja si Mio ngelewatin jalanan offroad itu. Dan akhirnya, saya sampai di sebuah padang rumput yang terletak di atas bukit. Setelah markir motor di situ, saya jalan nurunin bukit.

Nggak nyangka kan, kalo di ujung jalan ini ada pantai cantik?

Voilaaa... Pantai Dreamland yang super duper indah itu tampak di depan mata saya. Indah banget!!!

Pantai Dreamland

Sering disebut juga New Kuta Beach

Sepi sepi dan sendiri aku suka

#TamasyaTelusuRI #IndonesiaOnly

ARTIKEL TERKAIT:

17 comments:

  1. kok kayak di luar negeri yah Ndra?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh... Terutama pantai Dreamland ya Bro... Sayangnya di deket pantai itu ada proyek bekasnya Tommy yang mangkrak. Tapi siapa yang peduli? Yang penting pantainya bagus banget.

      Delete
  2. Kunci keberhasilan adalah menanamkan kebiasaan sepanjang hidup Anda untuk melakukan hal - hal yang Anda takuti.
    tetap semangat tinggi untuk jalani hari ini ya gan ! ditunggu kunjungannya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kata mutiara yang bagus. Thanks yaaa.. :D
      Mudah2an segera ada kesempatan ke Malang.

      Delete
  3. Replies
    1. Gw kangen kamyuuuu... Wkwkwk... :D
      Untuk sementara waktu, Bali cukup dulu lah... Kalo ada waktu gw kepengen ke Lombok. Belum sekalipun gw ke sana. Eh, Karimun Jawa juga belum pernah dink... Padahal tinggal nyelem doank dari Semarang. Hehehe...

      Delete
  4. jadi inget waktu ke dreamland, kapan ya bisa kembali ke sana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... Mudah2an pantai Dreamland selalu cantik dan jauh dari keramaian seperti saat ini. Jadi kapanpun kembali, keadaannya masih selalu sama :D

      Delete
  5. Indra, jika saya dari denpasar bisa enggak saya ambil ojek utk ke pantai Dreamland dan Uluwatu? Terasanya seperti tidak berbaloi jika saya ambil supir kerana saya punya waktu yg terhad di bali

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau nak ke pantai di selatan Bali dengan waktu yang terhad, better kamu stay di dekat airport atau Kuta Beach. Sebab Denpasar terlalu jauh. Sekitar 1 jam dengan motosikal.

      Delete
    2. Indra, saya akan tiba di Bali sekitar jam 3 sore..oleh kerana waktunya agak terhad, saya berencana utk langsung ke dreamland dari airport.persoalannya ada ojek kah dari airport ke dreamland? kalau saya ambil taxi, sure mahal kan?

      Delete
    3. Unfortunately, saya belum pernah naik ojek dari airport. Kamu boleh tanya petugas/kaki tangan di airport. Teksi airport itu sangat mahal. Kalau terpaksa harus naik teksi, sebaiknya jalan kaki ke luar area airport. Tapi, sekarang airport Bali sedang ada renovasi. Jadi kalau jalan kaki keluar lumayan jauh.

      Yah, menurut saya naik ojek is the best way for getting out from the airport.

      Delete
  6. duduk santai di warung2 nya yg diatas sambil nikmati bir dingin trus melihat bule2 surfing, itu rasa nya passss banaget hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi kalo ditemani pasangan. Hehehe... :D

      Delete
  7. Halo mas indra,sy berencana akan mampir ke tempat ini,kira2 dr grandmas hotel jauh ga ya? Daerah kuta.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dari Kuta lumayan jauh Mbak. Mungkin sekitar sejam dengan sepeda motor :)

      Delete
  8. mau nanya waktu yang cocok untuk kepantai jam brpa?

    ReplyDelete