Monday, July 30, 2012

Berburu Masjid di Eropa (1)

Mumpung lagi Bulan Ramadhan, saya nulis tentang ibadah yaa... Walaupun lagi liburan, urusan sholat nggak boleh ikutan libur juga doonk... Kalo traveling ke negara-negara tetangga seperti Singapore dan Malaysia sih nggak masalah ya. Kan di sono umat muslimnya banyak juga. Jadi kita masih gampang nyari masjid. Nah, gimana kalo pas traveling ke negara dimana umat muslim jumlahnya minoritas? Nyari tempat sholat bisa jadi tantangan tersendiri. Masjidnya langka. Saya pernah tuh beberapa kali. Salah satunya waktu ke Macau. Di sana, saya yang cuma one day trip, sama sekali nggak ketemu masjid. Bodohnya saya juga sih kurang riset sebelum berangkat. Saya jadi terpaksa sholat di pinggiran reservoir yang ada di seberang terminal ferry. Selama sholat, saya jadi pusat perhatian warga setempat dan turis yang ada di area itu. Untungnya mereka cuman ngeliatin doank. Hehehe...


Lain cerita waktu traveling ke Eropa. Kali ini saya udah melakukan persiapan sebelum berangkat dengan nyari-nyari alamat masjid yang terdekat. Ketemu sih... Tapi kebanyakan bukanlah masjid besar. Palingan cuma rumah tinggal warga muslim yang lantai atasnya dijadiin tempat sholat. Di Portugal, masjid yang saya singgahi memang hanya menempati lantai dua sebuah rumah. Di luarnya sama sekali nggak ada plang masjid. Dan masjid ini selalu terkunci kecuali kalo tiba waktu sholat. Tadinya saya sempet bingung juga tuh... Alamatnya udah bener. Tapi kok penampakannya cuman begitu doank ya?

Penampakan pintu masjid di Portugal


Di Porto, akhirnya saya ngedatengin toko milik orang Bangladesh yang berada nggak jauh dari alamat masjid. Saya nanya, “Do you know where the mosque is?”. Sang penjaga toko (atau pemiliknya ya?) pun menjawab, “Mezquita? Shalat?Come! Come!”. Ternyata dia megang kuncinya. Saya pun dibukain pintu masjid. Penampakan masjid di Lisbon juga mirip. Di sana saya nanya sama anak muda yang ngakunya keturunan Pakistan. Tapi body sama tampangnya mirip banget sama Nani. Jangan-jangan dia emang Nani? Hehehe... Pemuda itu nelpon temennya yang lagi di dalem masjid buat ngebukain pintu. Soalnya dia nggak punya kuncinya.

Waktu saya di Barcelona, masjid yang saya datengin bentuknya mirip ruko. Tapi ada plangnya dan bangunannya panjang banget sampe ke belakang. Alhamdulillah pas banget hari Jumat. Saya jadi bisa merasakan atmosfer sholat Jumat untuk pertama kalinya di Eropa euy!!! Khotbahnya dibawain dengan bahasa Arab dan sedikit-sedikit ada bahasa Spanyolnya. Emang sih yang sholat di sana mayoritas keturunan Arab, diikuti Afrika, Bangladesh, Pakistan dan sekitarnya. Sementara kaum minoritasnya ya orang Eropa sendiri. Dan saya mewakili etnis Melayu. Hehehe... Banyak euy yang sholat Jumat. Kira-kira ada kali ya 200-an orang. Soalnya penuh banget masjidnya sampe ke deket tempat wudhu yang ada di bagian paling belakang masjid.

Persiapan sholat Jumat di Barcelona

Dan inti dari postingan ini adalah tentang masjid yang saya singgahin di Madrid. Namanya La Mezquita Central de Madrid, España alias Abu Bakr Mosque. Katanya sih ini masjid aktif pertama dan terbesar di Spanyol. Emang lumayan gede sih masjidnya (untuk ukuran di Spanyol yaa...). Bangunannya 4 lantai. Tapi yang dipake buat sholat cuma lantai 1 untuk pria dan lantai 2 untuk wanita. Sementara di lantai dasar ada toko yang jual bahan makanan halal. Halal 100% yaa... Nggak cuma sekadar no pork, tapi juga hewan-hewan itu disembelih dengan cara Islam. Nggak jauh dari masjid juga ada café yang ngejual makanan halal.

Masjid Abu Bakar, Madrid

Lumayan besar untuk ukuran Spanyol, bahkan Eropa

Ini papan keterangan ruangan-ruangan di masjid

Tempat sholat pria

Daging-daging itu insyaAllah halal

Cafe di seberang masjid

Berhubung ini masjid besar, jam operasional masjid ini dari Subuh sampe Isya’. Jadi kita bisa mampir sholat dan istirahat kapan aja. Nggak harus nunggu waktu sholat dulu. Cara menuju ke sini juga gampang. Tinggal naik metro turun di Stasiun Estrecho. Cari tulisan Salida (Exit) yang ke c. Bravo Murillo. Kalo udah ketemu persimpangan pintu keluar lagi, pilih yang c. Manuel Luna yang ada di sebelah kanan. Begitu keluar, jangan belok ke c. Manuel Luna, tapi tetep susurin c. Bravo Murillo sampe ketemu c. Anastasio Herrero. Dari ujung jalan udah kelihatan masjidnya.

Pilih yang kanan

c. Anastasio Herrero

Selama di Madrid, saya dua kali mengunjungi masjid ini. Pada kunjungan yang terakhir, saya terlambat beberapa menit dari waktu tutup masjid. Duh, padahal waktu itu udah malem. Saya udah checkout dari hostel dan berencana nginep di Barajas Airport. Pas saya ngelihat penjaga masjid, saya masang tampang melas dan memohon-mohon supaya dibukain pintu. Tadinya dia tegas nggak ngijinin. Tapi begitu dia lihat bendera merah putih yang saya jahit di tas saya, dia langsung nanya, “Andonesy?”. Tiba-tiba saya langsung dibukain pintu dan dikasih ijin buat sholat. Saya penasaran, kenapa ya dia tiba-tiba berubah pikiran gitu? Apa karena saya musafir dari negeri yang jauh? Hehehe...

Alhamdulillah, saya bisa sholat di masjid juga malam itu. Nggak kebayang kalo saya nggak dikasih ijin sholat. Saya kan nggak bisa sholat di hostel. Sementara kalo sholat di tempat umum rasanya nggak nyaman. Dari Madrid, saya terbang ke Maroko. Akhirnya saya pun terbebas dari kesulitan mencari tempat sholat.

Posting-an selanjutnya tentang masjid di Eropa bisa dilihat di sini.

ARTIKEL TERKAIT:

14 comments:

  1. tapi lu belum pernah solat di dalem lorong nya bus kyk si cipu kan? wkwkwkwkwk....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buseett!!! Kalo gw pas lagi naik kereta, bus atau pesawat palingan sholatnya sambil duduk.

      Delete
  2. padahal dulu di sini Islam pernah berjaya..

    ya tapi alhamdulillah sudah menemukan masjid.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah. Lega rasanya bisa menemukan masjid di negeri orang :D

      Delete
  3. Semoga selalu ditemukan tempat sholat. :)

    ReplyDelete
  4. Kebetulan lagi mau backpacking ke Maroko, terus nemu buku 'Portugal, Spanyol, Maroko' :D

    Mau tanya-tanya nih tentang backpacking ke Maroko. Aman ga sih buat solo traveler perempuan? Apa sebagai negara berbudaya arab solo traveler perempuan kurang diterima di Maroko? Thanks a bunch ya

    Btw kalo ke Spanyol dan mau lihat difusi budaya Spanyol + peninggalan Islam harus banget ke Toledo :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaah,,, saya baru pernah ke Puerta de Toledo doank. Hehehe... :D

      InsyaAllah aman. Saya waktu di Marrakesh ketemu beberapa solo traveler cewek kok. Di Maroko juga banyak banget turis asal Eropa. Polisi berpakaian preman juga disebar. Tapi tetep, harus waspada. Sebaiknya nggak pulang selepas maghrib. Kalopun pulang malem, sebaiknya nggak sendiri.

      Tentang local people, kalo ada yang menawarkan diri jadi guide dan nawarin dagangan, sebaiknya ditolak dengan senyuman. Soalnya banyak banget. :D

      Delete
  5. Masjid Madrid itu adalah mesjid pertama di kota itu yang dibangun 1000 tahun setelah Madrid jatuh ke tangan kerajaan Kristen.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Really? Kalau katedralnya itu dibangun di atas lahan yang dulunya adalah masjid.

      Delete
  6. best nyer kalau dapat solat dua rakaat tahyatul masjid... kat setiap masjid tu.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dua rakaat tahyatul masjid dan shalat fardhu :D

      Delete