Monday, July 16, 2012

Ke KL Bird Park yuukk!!!

Jika sedang berada di Kuala Lumpur, tak ada salahnya mampir ke KL Bird Park. Dengan tiket masuk yang sama-sama mahal, kalo menurut saya sih jauh lebih worth it ngeliat ribuan spesies burung dengan waktu sepuasnya daripada naik ke puncak Petronas Tower dengan waktu yang sangat dibatasi. Hehehe... Syukurlah, dulu saya udah sempet ngerasain naik Petronas Tower dengan gratis meskipun cuma di jembatannya aja. Berapa sih harga tiket masuk ke KL Bird Park? Cuma 48 MYR aja kok. Lebih murah 2 MYR dari tiket naik Petronas Tower.

Nah, ada tapinya nih... Lokasi taman burung ini sebenarnya cukup strategis. Nggak jauh dari Masjid Negara dan palingan cuma 15 menit dari KLCC. Tapiii,,,, akses ke sananya cukup sulit. Saya sempet tertipu dengan peta. Berhubung saya nginep di sekitaran Central Market, penginapan saya masih cukup dekat dengan Masjid Negara. Waktu saya liat di peta, KL Bird Park ini nggak jauh dari masjid itu. Tapi ternyata bagian taman yang nggak jauh itu adalah bagian belakang taman. Pintu masuknya masih jauh lagi. Hehehe...

Taman Burung Kuala Lumpur


Setelah tanya-tanya sama resepsionis, ada beberapa alternatif transportasi menuju KL Bird Park.
Alternatif pertama nyewa mobilnya dia seharga 40 MYR sekali jalan. Coret!
Alternatif kedua naik bus Hop On Hop Off yang rutenya emang ngelewatin KL Bird Park. Coret!
Alternatif ketiga naik taksi. Waduh!

Pilihan-pilihan transportasi yang dia kasih tahu nggak ada yang bersahabat dengan kantong. Dari pilihan-pilihan tersebut, yang paling masuk akal cuma naik taksi. Tapi naik taksi di KL adalah salah satu hal yang sebaiknya dihindari. Tulisan “Taksi ini menggunakan meter” di pintu kayaknya cuman sekadar tulisan. Nggak pernah sekalipun saya naik taksi berwarna merah di KL yang pake argo. Lain cerita kalo naik taksi eksekutif yang warnanya biru.

Maka dengan tampang pede dan sok tahu, saya menghampiri sopir taksi yang mangkal nggak jauh dari Central Market. Ini penting lhoo... Soalnya kalo pasang tampang culun (kayak saya waktu pertama kali ke KL), bisa kena tarif tinggi. Jadi walaupun saya sebenernya belum pernah ke KL Bird Park, tapi saya pede aja. Pura-pura udah pernah ke sana dan kasih argumen kalo letaknya itu nggak jauh. Tapi rupanya saya cuman bisa nawar 10 MYR aja. Dari 30 MYR jadi 20 MYR atau sekitar 60 ribu Rupiah untuk perjalanan tak sampai 15 menit. Hehehe...

Setelah sampai, saya langsung membeli tiket masuk. Ternyata tiketnya berupa gelang yang terbuat dari kertas. Jadi pada saat masuk untuk pertama kali, petugas akan memasangkan gelang itu ke pergelangan tangan kita. Selama memakai gelang, kita bisa keluar masuk taman baik itu ke toko souvenir, restoran ataupun surau. Waktu saya liat-liat brosurnya, ternyata ada alternatif transportasi murah menuju taman ini. Yakni naik Rapid KL Bus No.B115 dari Kotaraya menuju Jalan Parlimen. Jalan Parlimen ini titik terdekat dengan KL Bird Park yang bisa dijangkau oleh transportasi umum.

Begitu memasuki gerbang pertama, saya disambut oleh sekelompok burung yang berwarna-warni. Saya nggak tahu sih bahasa Indonesianya apa. Tapi menurut keterangan yang saya baca, burung-burung yang berada di area yang nggak terlalu luas ini adalah Cockatiel, Green-cheeked/Conure, Indian Ring-necked Parakeet, Monk Parakeet, Blue rumped Parrot, dan Sun Conure. Area ini mungkin lebarnya hanya sekitar 4 meter, dan jaring-jaring di bagian atasnya hanya setinggi 3 meter. Mungkin karena burung-burung yang terbang bebas di area ini berukuran mungil.

Salah satu penghuni area pertama

Kemudian saya memasuki gerbang menuju area yang lebih luas, atau bahkan sangat luas. Nah, di sinilah ribuan spesies burung terbang bebas. Jaring-jaring yang menutupi bagian atas taman juga cukup tinggi. Mungkin ada sekitar 10 meter. Di area ini, selain pedestrian untuk pengunjung, juga terdapat pepohonan yang rimbun, lengkap dengan sungai dan danau. Saya jadi nggak nyangka kalo ini masih di Kuala Lumpur.

Spesies yang paling banyak kayaknya bangau. Hampir di seluruh bagian taman ada burung ini. Mereka ngikutin terus pengunjung yang ngasih mereka remahan roti. Selain itu banyak juga burung merak biru. Kalo lagi beruntung, bisa ngeliat mereka waktu ngembangin sayap. Saya waktu itu lagi nggak beruntung, sayap mereka terlipat terus. Di sepanjang pedestrian di dalam taman, kita juga bisa ngeliat burung-burung langka dan atau agak buas seperti burung elang. Ada juga burung unta yang ternyata tinggi banget. Sampe 2,7 meter euy! Tapi burung-burung itu ada di dalam kandang. Tentunya masih banyak lagi donk yaa spesiesnya.

Sacred Ibis

Merak Biru

Merpati Mahkota

Great Hornbill

Elang Merah

Burung Unta


Burung Emu


Oke, setelah puas ngelilingin taman, kita bisa foto-foto sama burung. Jadi kita duduk di sebuah kursi, nanti burung-burung itu nangkring di tangan, pundak, bahkan kepala kita. Kebanyakan sih burung kakaktua. Tenang aja, ada pawangnya kok. Tapi nggak gratis yah... Nggak mahal juga. Kalo motret pake kamera sendiri cuma bayar 10 MYR aja.

Salah satu jembatan yang banyak terdapat di taman

Ada air terjun mini juga

Menanti pengunjung yang mau ngajakin foto bareng

Lanjut, ada lagi rumah parrots. Kalo saya liat di kamus artinya nuri ya? Di dalemnya kita bisa ngasih makan burung-burung itu lhoo... Cukup nyisihin donasi sebesar 2 MYR, kita bisa dapet susu dan kacang-kacangan untuk makan burung. Tinggal sodorin tangan, niscaya burung-burung itu mendekat. Oiya, di sini perlu ati-ati sama ranjau yah... Burung-burung yang ada di sini nggak takut sama manusia. Mereka terbangnya rendah banget. Kadang-kadang ngejatuhin ranjau juga. Untung nggak ada yang nemplok di kepala saya. Hehehe...

Ngasih makan burung

Nggak kerasa saya udah muter-muter taman selama tiga jam lebih. Sebelum pulang, saya sempet mampir ke toko souvenir dulu. Tokonya ada dua. Satu di dalem taman, nggak jauh dari rumah parrots, satu lagi di pintu keluar. So, ke KL Bird Park yuuk!!!

Toko Souvenir


ARTIKEL TERKAIT:

10 comments:

  1. berwisata sambil nambah pengetahuan tentang satwa yang langka dan jarang ditemui

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, juga cocok banget kalau ngajak anak kecil. Bisa jadi media belajar buat mereka :D

      Delete
  2. ke taman burung TMII aja, cuman bayar 10rebu gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ke Jakartanye jauuuuhhh Neng. Wkwkwk...

      Delete
  3. Orang Malaysia sendiri belum sampai ke KL Bird Park...hehehe...harus cuba Jurong Bird Park di Singapura...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kalau dari Johor memang lebih dekat ke Jurong. Hehehe... :D

      Delete
  4. jadi keinget kbun binatang di semarang dmn ya?masi ada hwnnya g ya??hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Indonesia aq baru pernah ke Gembira Loka Yogyakarta sama Ragunan Jakarta Niii... Di Semarang jauh banget di daerah Mangkang.

      Delete
  5. Iya, ke taman burung di TMII ajah. Lu kan sering ke Jakarta juga ndra.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ochaaa.... Gw udah 2bulan nggak pulang. Lebaran juga nggak dapet cuti. Betapa malang nasibku ini :(

      Delete