Wednesday, September 19, 2012

Qantas Airbus A380 is diverted to Batam


Sore itu (21 Agustus 2012) waktu mau pulang kerja, saya ngeliat kok ada banyak kerumunan orang di luar. Dalam hati saya mikir, palingan mereka cuman liat2 pesawat yang takeoff sama landing aja. Secara apron (tempat parkir pesawat) di situ jarang dipake kecuali buat penerbangan charter. Jadi nggak ada yang bisa dilihat selain aktifitas takeoff landing pesawat. Tapi begitu motor saya mendekati kerumunan orang itu, tebakan saya ternyata salah. Ada sesuatu yang nggak biasanya ada di situ. Ada pesawat Airbus A330 milik Singapore Airlines lagi parkir di apron sebelah tenggara Bandara Hang Nadim (BTH). Saya pun langsung nggeber motor saya balik ke parkiran. Trus lari ke terminal dan menuju apron.

Singapore Airlines Airbus A330 at Batam Hang Nadim Airport
  
Astaga, ternyata bukan cuma Singapore Airlines yang parkir di situ. Ada Airbus A380 milik Qantas juga. WHOAAA!!! Ini pertama kalinya saya bisa ngeliat pesawat itu dari deket. Dari hasil ngobrol2 dengan salah satu pejabat otoritas bandara, ternyata kedua pesawat ini divert (dialihkan) ke Batam karena cuaca buruk di Singapore. Pesawat Qantas ini terbang dari London menuju Singapore sementara Singapore Airlines dari Hongkong. Waahh,,, BTH bener-bener dapet THR nih... :D

Saturday, September 15, 2012

Lebaran Tahun Ini Agak Berbeda


Masih ingat doonk cerita mudik saya tahun 2011 lalu? Waktu itu saya rela ngeteng naik ferry, pesawat dan kereta demi berlebaran di kampung halaman. Total biaya transportasi yang saya keluarkan dari Batam ke Semarang hingga balik ke Batam lagi sebesar 1,9 juta. Itu masih lebih murah karena tahun sebelumnya lagi saya ngeluarin duit 2,4 juta. Mahalll!!! Nah, berbekal kegagalan saya memperoleh tiket mudik yang murah, tahun 2012 ini saya udah berburu tiket sejak Bulan Januari alias 7 bulan sebelum hari-H. Dan saya berhasil. Saya dapet tiket pp Batam-Jakarta seharga 680 ribu by Lion Air, tiket Jakarta-Semarang sebesar 190 ribu by Air Asia, dan tiket Semarang-Jakarta sebesar 350 ribu by Garuda Indonesia. Kalo dijumlahin, all in fare-nya cuma 1,2 jutaan. Murah kan?

Saya ngerasa kayak menang undian. Seneng banget. Dapet tiket segitu untuk hari biasa aja udah bagus. Lha ini buat mudik euy!!! Hari berganti hari dan bulan berganti bulan. Nggak kerasa kurang dari sebulan lagi saya bisa pulang kampung. Izin untuk cuti juga sudah di tangan. Ya namanya kerja di perantauan, saat-saat menjelang pulang kampung selalu dinantikan. Apalagi saya kan anak tunggal. Jadi bisa berpuasa dan merayakan hari kemenangan bersama orang tua tercinta adalah sesuatu yang sangat didamba. Saya makin nggak sabar menanti hari-H nieh...

Tak sabar ingin segera landing di sini