Saturday, September 15, 2012

Lebaran Tahun Ini Agak Berbeda


Masih ingat doonk cerita mudik saya tahun 2011 lalu? Waktu itu saya rela ngeteng naik ferry, pesawat dan kereta demi berlebaran di kampung halaman. Total biaya transportasi yang saya keluarkan dari Batam ke Semarang hingga balik ke Batam lagi sebesar 1,9 juta. Itu masih lebih murah karena tahun sebelumnya lagi saya ngeluarin duit 2,4 juta. Mahalll!!! Nah, berbekal kegagalan saya memperoleh tiket mudik yang murah, tahun 2012 ini saya udah berburu tiket sejak Bulan Januari alias 7 bulan sebelum hari-H. Dan saya berhasil. Saya dapet tiket pp Batam-Jakarta seharga 680 ribu by Lion Air, tiket Jakarta-Semarang sebesar 190 ribu by Air Asia, dan tiket Semarang-Jakarta sebesar 350 ribu by Garuda Indonesia. Kalo dijumlahin, all in fare-nya cuma 1,2 jutaan. Murah kan?

Saya ngerasa kayak menang undian. Seneng banget. Dapet tiket segitu untuk hari biasa aja udah bagus. Lha ini buat mudik euy!!! Hari berganti hari dan bulan berganti bulan. Nggak kerasa kurang dari sebulan lagi saya bisa pulang kampung. Izin untuk cuti juga sudah di tangan. Ya namanya kerja di perantauan, saat-saat menjelang pulang kampung selalu dinantikan. Apalagi saya kan anak tunggal. Jadi bisa berpuasa dan merayakan hari kemenangan bersama orang tua tercinta adalah sesuatu yang sangat didamba. Saya makin nggak sabar menanti hari-H nieh...

Tak sabar ingin segera landing di sini

 
Sampai tiba-tiba kabar buruk itu datang. Entah mimpi apa saya malam sebelumnya dan entah apa alasannya. Tempat kerja saya dipindah! Dan di tempat kerja baru, cuti adalah barang langka. Saya shock!!! Tiket promo yang udah saya beli, izin cuti dari atasan yang lama, semuanya sirna. Untuk pertama kalinya dalam 24 tahun usia saya, saya nggak bisa berlebaran di Semarang. Agak lebay bin berlebihan sih emang. Tapi tetep aja saya ngerasa kaget, sedih, kecewa.

Saya pun bekerja di tempat baru. Dan tempat kerja baru itu adalah Bandara Internasional Hang Nadim Batam. Tambah nyesek nggak sih, ngeliatin wajah-wajah sumringah para penumpang yang mau pulang kampung? Hehehe... Tapi saya udah ikhlas. Daripada sedih terus, mendingan saya ngajakin nyokap saya ke Batam. Lagian Beliau terakhir kali ke Batam udah 2 tahun lalu. Udah lama banget. Saya pun berburu tiket pesawat menuju Batam. Alhamdulillah, berhubung rutenya melawan arus mudik, saya dapet tiket promo. Dan nyokap saya pun tiba di Batam dengan selamat.

Senangnyaaa yang mau pulang kampung

Namanya kerja di bandara, H-1 Idul Fitri pun saya masih masuk kerja. Tapi saya masih bersyukur karena esoknya saya dapet libur. Banyak lhoo temen saya yang tetap masuk di hari raya. Sepulang kerja, tiba-tiba saya punya ide gila buat ngajakin nyokap ke Kuala Lumpur dan Sholat Id di sana. Jadilah sore itu kami naik ferry menuju Singapore terlebih dahulu. Ada sih ferry langsung ke Johor Bahru. Tapi pas kami nyampe parkiran Pelabuhan Batam Center, tu ferry malah berangkat duluan. Padahal itu last ferry tujuan Johor.

Seperti biasa, sesampainya di Harbourfront kami langsung naik MRT menuju Bugis dan naik bus Singapore-Johor Express menuju Johor Bahru. Malam itu sopir busnya eduunn!!! Nyetirnya ugal-ugalan. Ngepot sana ngepot sini. Nyalip sana nyalip sini. Lampu merah hampir diterabas tapi nggak jadi. Jadilah bus ngerem mendadak. Nggak terhitung deh berapa kali para penumpang teriak-teriak. Tapi si sopir yang udah berumur itu kayak nggak denger apa-apa. Dan perjalanan menuju Woodlands checkpoint pun ditempuh hanya dalam 30 menit saja. Biasanya kan sejam.

Kelar urusan imigrasi, saya nggak mau naik bus yang sama. Kita milih naik bus SBS aja yang jalannya nyantai. Selepas imigrasi Johor, kami nggak naik bus lagi menuju Larkin. Soalnya takut kemaleman. Waktu itu kalo nggak salah udah jam 11 malem. Jadinya kami mau naik taksi aja. Toh jarak dari Bangunan Sultan Iskandar ke Larkin nggak terlalu jauh.

Begitu keluar pintu, saya langsung ditawarin taksi. Saya nanya, “Berapa ke Larkin?”. Sang sopir menjawab, “25 Ringgit”. Buseeet.. Mahal amat!!! Saya bales, “10 Ringgit boleh? Dari sini ke Larkin tak sampai 10 minit.”. Dan si sopir sialan itu menjawab, “Tak boleh. Ada traffic.” HAH!!! Mana ada macet jam 11 malem??? Daripada sakit ati karena dipalakin alias bayar mahal ke sopir taksi menyebalkan itu, saya milih berjalan dulu keluar. Barangkali ada sopir taksi lain yang baik hati. Tapi nggak berapa lama, saya malah nemuin taxi booth. Alhamdulillah!!! Dan perjalanan menuju Larkin hanya 12 Ringgit saja kawan!!! Sesampainya di Larkin, kami langsung memesan tiket bus menuju Kuala Lumpur. Suasana terminal tampak biasa saja. Nggak ada keramaian arus mudik seperti di Indonesia. Bahkan di perjalanan pun nggak ada penumpukan arus kendaraan, baik arah menuju Kuala Lumpur ataupun sebaliknya. Dan malam itu kami tidur di bus.

Di Kuala Lumpur, kami diturunkan di depan Hentian Pudu Raya. Bus yang kami tumpangi emang perhentian terakhirnya di Pudu Raya. Tapi nggak masuk terminal. Soalnya terminal itu cuman buat bus-bus menuju utara. Sementara bus-bus dari selatan berhentinya di Bandar Tasik Selatan. Waktu itu masih pukul 4 pagi. Subuh masih sekitar 2 jam lagi. Tadinya saya berniat ngajak nyokap ke Masjid. Tapi ngeliat wajahnya yang kecapekan, saya malah nggak tega. Traveling dengan orang tua emang nggak bisa disamain dengan traveling sendiri ataupun dengan teman sebaya. Saya pun nyari losmen murah di sekitar terminal. Alhamdulillah dapet.

Pukul 7 pagi kami berjalan menuju Masjid Negara. Sayup-sayup, suara takbir mulai terdengar perlahan. Sesampainya di pelataran masjid, sudah banyak warga yang datang. Suara takbir terdengar begitu jelas dan syahdu. Sebentar lagi saya akan menunaikan sholat Idul Fitri di sebuah tempat yang jauh dari kampung halaman. Meskipun jauh, saya bersyukur karena saya bisa merayakan hari kemenangan bersama ibunda.

Dan semua orang pun bertakbir


Meskipun agak terlambat, saya mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri. Minal aidin wal faidzin. Mohon maaf atas segala kesalahan yaa... :D

ARTIKEL TERKAIT:

6 comments:

  1. Alhamdulillah...bisa lebaran bersama Ayah dan Ibu. Meski tidak di kampung halaman yang penting kumpul.

    Selamat ya dah pindah kerja.

    ReplyDelete
  2. Salam lebaran dan syukurlah dapat bersama ibunda tercinta walaupun jauh dari kampung halaman..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah. Baru pertama kali juga salat bersama Perdana Menteri Malaysia dan para pejabat tinggi :D

      Delete
  3. Nyokap lu asik bgt bisa diajak ngepot bwahahaha...

    ReplyDelete