Sunday, February 3, 2013

Sabaidee Laos



Akhir tahun kemarin saya ke Laos lhooo... *sombong dikit ah* Hehehe... Ini adalah buah kesabaran saya menunggu beberapa bulan untuk keberangkatan yang belum pasti. Biasaaaa,,, promo tiket murah Air Asia. Jadi ceritanya, saya dapet tiket seharga 188MYR untuk penerbangan pulang pergi Kuala Lumpur-Vientiane. Pssssttt... Sebenernya harga tiketnya cuman 148MYR aja. Tapi berhubung saya keburu-buru beli tiketnya (takut terdepak ke “waiting room”), saya kepencet bagasi 20Kg seharga 40MYR. Duh!!! Tapi yah, tetep aja murah kan ya, untuk penerbangan selama 2jam 45 menit?

Trip saya ke Vientiane ini cuman sehari. Atau totalnya 2hari kalo dihitung sejak keberangkatan dan kedatangan dari Batam. Kenapa cuma sehari? Pertama, karena tiket yang saya beli itu setengah gambling. Saya belum pasti bisa berangkat. Masih inget kan cerita saya tentang Lebaran tahun lalu? Yupz, ijin untuk bisa cuti itu hanya Tuhan dan atasan yang tahu. Jadi kalo saya beli tiket untuk beberapa hari atau bahkan minggu, probabilitas untuk bisa berangkatnya itu semakin kecil. Maka saya ambil yang pati-pasti aja deh... 1 hari saja. Alasan kedua, berhubung cuti saya terbatas, mau saya tabung aja buat backpacking ke tempat jauh. Entah kapan dan kemana. Hehehe... :D

Saya nyampe di LCCT tengah malam. Langsung deh, nyari tempat buat tidur. Ketemu yang agak sepi di depan lounge deket pintu masuk. Saya ngemper di lantai. Tapi cuman bertahan sejam aja. Dingin euy!!! Akhirnya saya pindah ke pintu keluar terminal kedatangan domestik. Rame sih,,,, tapi minimal nggak kedinginan. Jam 4 pagi saya udah kebangun. Flight saya masih jam 7.15, tapi saya kepengen ngelarin urusan imigrasi sama security check dulu. Biar di dalem bisa ngelanjutin tidur lagi.


AK 1412 heading to VTE




Waktu panggilan boarding tiba, ternyata hujan turun cukup deras mengguyur LCCT. Waduh, macem mana ini kalo hujan turun seharian? Masak saya cuman nongkrong di hostel aja? Tapi syukurlah, hujannya cuman di sekitaran Kuala Lumpur aja. Di udara, langit cerah tanpa awan hujan. Begitupun setibanya di Vientiane, Laos.

Hujan euy!!!

Just landed. Syukurlah nggak ujan.

Wattay Airport, Vientiane menyambut saya. Meskipun ada garbarata, koridor menuju pemeriksaan imigrasi ini nggak tertutup dinding. Jadi saya langsung bisa menghirup udara luar. Dan saya lupa kalo Laos itu udah cukup jauh di utara khatulistiwa. Nggak jauh-jauh amat sih... Tapi saya sempet kaget. Dingiiiinnn!!! Padahal di Batam panas banget. Mana saya lupa bawa jaket tebel pulak. Mudah-mudahan tubuh saya cepet beradaptasi.

Itu koridornya

Airbus A320 Air Asia at Wattay Airport

Kelar urusan imigrasi, saya menuju money changer yang ada di bandara buat nukerin duit USD saya ke mata uang lokal. Waktu itu saya cuman nukerin 50USD aja. Ntar kalo kurang kan bisa nuker lagi di kota. Trus, saya jalan keluar area airport buat nyari tuk-tuk ke kota. Baru beberapa meter kaki melangkah nyusurin jalanan yang masih sepi, saya disamperin sama tuk-tuk beserta sopirnya. Ternyata dia habis nganter penumpang. Langsung saya bajak deh tu tuk-tuk buat nganter saya. 30k Kip aja tarifnya. Nggak pake nawar.

Salah satu money changer di Wattay Airport


Jalanan di komplek bandara masih sepi

Masih ada seharian penuh buat jalan-jalan di kota ini. Dan pagi itu saya sudah berada di dalam tuk-tuk yang melaju membelah jalanan kota Vientiane. Setelah Thailand dan Cambodia, Laos adalah negara ketiga yang saya icipin tuk-tuknya. Udah kayak makanan aja yah?! Wkwkwk... Seperti yang kalian semua tahu, tuk-tuk adalah moda transportasi umum beroda tiga yang banyak dijumpai di Thailand, Laos, dan Cambodia. Mungkin someday saya nulis tentang tuk-tuk kali ya? Soalnya moda transportasi ini unik dan berbeda modelnya meskipun ketiga negara itu tetanggaan.

Ok, kembali ke dalam tuk-tuk. Jam 9 pagi, Vientiane masih tampak tertidur. Jalanan ibu kota Laos ini masih tampak lengang. Dalam hati saya berpikir, “Sepi amat??? Pukul berapa penduduk Vientiane memulai kegiatannya?” Hohoho... Rupanya saya salah sangka. Welcome to Laos. Memang beginilah suasananya. Jalanan di Vientiane emang nggak terlalu ramai. Kendaraan bermotor, baik itu mobil ataupun sepeda motor, jumlahnya nggak terlalu banyak. Dan sebagai negara yang dulunya pernah dijajah Prancis, Laos juga mengadopsi peraturan jalan raya Prancis. Lajurnya di sebelah kanan. Sebuah keunikan tersendiri bagi saya yang di Indonesia terbiasa berkendara di lajur kiri.
Dapet salam dari Mbaknya :D
Jalanannya agak Lengang
  
Ngomong-ngomong tentang lajur kanan, ada satu hal yang membuat saya terheran. Ini tentang cewek yang mengenakan rok, yang dibonceng sepeda motor. Gini, kalo di Indonesia kan kalo kita ngeboncengin cewek, cewek itu duduk menghadap trotoar kan ya? Maksudnya kalo kita berdiri menghadap arah yang sama dengan sepeda motor, cewek itu duduk menghadap kiri kan? Atau lebih gampangnya lagi, cewek itu kedua kakinya ada di sisi rantai sepeda motor, bukan di knalpot kan? Nah, itu kalo di Indonesia yang lajurnya ada di kiri. Gimana dengan di Laos? Apakah para wanita itu duduk menghadap ke arah yang berlawanan? Logikanya gitu kan yah? Kan mereka lajur kendaraannya di sebelah kanan.

Ternyata dugaan saya salah, Saudara-saudara!!! Mereka tetep aja duduk kayak cewek-cewek di Indonesia. Jadi kalo motor itu nepi di trotoar yang notabene ada di kanan jalan, cewek itu musti ngelewatin motor dan duduk dari sisi kiri motor. Tadinya saya ngerasa aneh. Tapi kalo dipikir-pikir, bukannya duduk dengan posisi seperti itu lebih aman kan ya? Kalo (amit-amit) jatuh, arahnya ke pinggir jalan. Sementara di Indonesia, kalo (amit-amit) jatuh, kan malah ke tengah jalan.

Dua paragraf di atas nggak penting kayaknya. Hehehe... Perjalanan dari bandara ke kota ini lamanya sekitar 20 menit. Sebenernya jaraknya nggak jauh-jauh amat. Tapi berhubung tuk-tuk jalannya pelan, ya 20 menit itu masuk akal. Oleh Sang pengemudi, saya diturunin di depan Mixay Temple. Area di sekitar situ banyak dipenuhi penginapan, café, dan travel agent. Ya semacam pusat backpacker lah... Saya sendiri nginep di samping temple. Bukan!!! Bukan ngemper di samping temple. Tapi di sebuah hostel yang terletak persis di samping temple. Namanya Vientiane Backpacker Hostel. Di hostelbookers, hostel ini mendapatkan review yang lumayan bagus. Harganya pun bersahabat. Tapi kalo boleh saya saranin, bagusan go show aja. Soalnya yang lebih murah banyak banget. Apalagi kalo mau jalan agak jauh dikit. Yang jelas, banyak kamar yang disewakan dengan tarif di bawah 5USD. Kamar private loh... ;)

Di area itu pula, saya lihat banyak banget turis yang naik sepeda. Saya jadi kepengen juga. Langsung deh saya nyari tempat penyewaan sepeda. Dan ketemu di gang sebelah kanan Mixay Temple (Kalo kita berdiri menghadap temple). Mau tahu tarif sewanya berapa? Cukup 10k Kip aja, Kawan!!! Dengan tarif semurah itu, kita bisa gowes keliling Vientiane seharian penuh sampe kaki gempor. Pasti gempor lah... Soalnya sepedanya nggak ada gear-nya dan jalanan di Vientiane itu seolah-olah datar. Maksudnya, sekilas sih keliatan rata. Dengan catatan, kita naik kendaraan bermotor. Nah, kalo naik sepeda, baru deh kerasa kalo ternyata jalanan yang terlihat rata itu ada naik-turunnya juga. Oiya, sayangnya saya musti nitipin paspor saya sebagai jaminan.

Dan inilah sepeda yang saya sewa... :D

Postingan berikut, pastinya tentang gowes trip keliling Vientiane. Ditunggu yaa... Mudah-mudahan tahun ini saya lebih rajin posting daripada tahun lalu :)

ARTIKEL TERKAIT:

22 comments:

  1. lama benar nyepinya kang... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang ini lebih lama lagi. Hehehe... :D

      Delete
  2. ditunggu liputan lengkap ke Laos nya :)

    ReplyDelete
  3. iyeh nih, lama beut gak ngeblog, jalan2 muluk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lagi kumat penyakit malesnya. Wkwkwk... :p

      Delete
  4. Kemana aja bang ga pernah update blog.. Hhehehhe

    Ayoo nulis lagi, penasaran nih sama laos , kan belum banyak traveler indonesia yg eksplor negara ini

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. Ayok Dilaa... Laos itu murah banget. Cuman butuh kesabaran buat ngedapetin tiket promonya. Lumayan jauh soalnya.

      Delete
  6. Jadi overall seperti apa Laos itu ndra?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebudayaannya ada kemiripan sama Thailand. Tapi di Laos nggak terlalu touristy seperti di Bangkok :D

      Delete
  7. Kita baru berencana ke Laos, Si Indra udah main kesana saja. Emang tukang jalan masbro satu ini. Ayo nulis lagi Ndra....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap Masbro!!! Ane belum sempet nyamperin ke Aussie, si masbro satu ini malah udah keburu pulang. Ke Aussie yok!!! :D

      Delete
  8. manaa.. mana lanjutannya..hehe.. penasaran bisa kemana aja kalo gowes di laos. :D

    ReplyDelete
  9. Replies
    1. Asyik pastinya. Hehehe... Ayuk ke Laos :D

      Delete
  10. Wih, laos..
    Tempat wisata disana apa aja? Gak sabar nunggu postingan selanjutnya..

    http://travellingaddict.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap Masbro. Segera menyusul lanjutannya.

      Nice blog :D

      Delete
  11. We're big fans of Laos. Do you plan to go back for longer one day?

    ReplyDelete