Thursday, May 9, 2013

Kena Scam di Manila


Sekitar pukul empat pagi, pesawat Cebu Pacific yang saya naiki mendarat mulus di Bandara Ninoy Aquino, Manila. Ini pertama kalinya saya naik Cebu Pacific. Dan Philipina menjadi  negara ke-8 di Asean yang (akhirnya) bisa saya kunjungi. Meskipun, yah, lagi-lagi nggak bisa lama-lama. Bodo amat orang mau bilang apa. Asalkan tiketnya super murah, waktunya cocok, dan nggak perlu ambil cuti, saya hajar aja tiketnya. Kalo duit banyak dan cuti saya tak terbatas, tentu saya mau stay lebih lama di sebuah kota atau negara. Bener nggak? Hehehe...
 
Ready to depart to Manila

Meskipun masih pagi buta, antrean imigrasi udah panjang banget. Soalnya di waktu yang hampir bersamaan banyak pesawat yang baru aja landing. Nggak kurang dari 30 menit saya ngantre. Sementara pas clearance sendiri nggak sampe semenit. Wkwkwk... Hal pertama yang saya cari saat itu adalah area sepi yang bisa saya pake buat sholat. Tapi pas saya ke toilet di terminal keberangkatan yang berada di lantai atas, saya malah nemu Musholla. Syukur deh... Habis sholat Subuh, saya tidur2an di sekitar area check in sembari menunggu terang.



Musholla di lantai keberangkatan

Saya baru benar-benar memulai aktivitas jam7 pagi. Setelah cuci muka, gosok gigi, dan pake parfum sebanyak-banyaknya (sebagai ganti nggak mandi), saya langsung turun ke lantai kedatangan lagi dan mencari taxi booth. Tujuan pertama saya adalah Ayala Triangle. Kebetulan saya janjian  sama temen yang kerja di Manila. Namanya Tiwi. Saya tahu dia dari Grup Backpacker Dunia di Facebook. Dan rupanya, kita satu almamater waktu masih mengenyam pendidikan di kampus. Bedanya, dia baru masuk beberapa tahun setelah saya meninggalkan kampus. Duh, ketauan tuwir deh saya. Hehehe... :D
 
Ayala Triangle

Ayala Triangle, seperti namanya, kawasan ini berbentuk segitiga. Segitiga apaan? Segitiga ini ternyata sebuah taman terbuka hijau yang dikelilingi oleh gedung-gedung pencakar langit. Pagi itu udah banyak pekerja kantoran yang berlalu-lalang. Banyak dari mereka yang naik jeepney (Angkot khas Philipina berupa mobil Jeep) juga loh... Tapi tetep aja keliatan keren gayanya. Jalanan di sekitar juga macet. Nggak jauh beda sama Jakarta. Semenit, dua menit, si Tiwi nggak dateng-dateng. Akhirnya saya nekat jalan duluan deh... Pilihan saya ke Rizal Park. Karena dari situ, saya bisa tinggal jalan kaki ke banyak tempat menarik di Manila. Untuk menghemat waktu, saya naik taksi (lagi). Ealaahhh,,, saya kejebak macet lagi. Sementara Tiwi udah ngabarin kalo dia udah on the way. Dan ternyata dia juga kejebak macet. Daripada saya puter balik, sementara Tiwi udah di jalan, saya usul kalo kita ketemuannya di Rizal Park aja. Eh, ternyata dia setuju.
 
Jeepney

Oleh pengemudi taksi, saya diturunin di Rizal Park, tepat di depan patung Jose Rizal yang merupakan pahlawan nasional Philipina. Sepertinya Pak Jose Rizal ini adalah pahlawan besar karena namanya saja diabadikan menjadi sebuah taman yang luas dan patungnya juga dijaga oleh petugas bersenjata (ketauan deh kalo nilai pelajaran sejarah saya dapet merah :p). Petugas ini secara periodik berpatroli mengelilingi patung dan beberapa kali saya perhatikan, mereka tampak memainkan senjatanya. Tapi maksudnya bukan ditembak-tembakin gitu. Maksudnya senjatanya diputer-puter kayak kolone senapan.
 
Rizal Park

Rizal Park ini, seperti kebanyakan taman-taman lain di seluruh dunia, juga dimanfaatkan oleh penduduk lokal untuk berolahraga. Sebagian ada yang duduk-duduk di bangku yang banyak tersedia di seluruh penjuru taman. Ada yang lagi pacaran. Ada juga beberapa rombongan anak sekolah yang mungkin lagi wisata sejarah. Saya memilih untuk duduk di bangku yang terletak di pinggir kolam, tak jauh dari patung Jose Rizal.

Cukup lama juga saya ngelamun di pinggir kolam. Saya perhatiin, dari tadi banyak andong yang keliling taman. Hmmm... Rasanya saya juga kepengen naik. Sekali-kali jadi turis apa salahnya. Lagian, kalo dinget-inget, terakhir kali saya naik andong itu waktu masih SD. Waktu itu di kampung saya masih banyak andong yang biasa dinaikin anak-anak buat keliling komplek. Tiba-tiba saya dikagetkan oleh suara ponsel saya. Ternyata ada sms masuk. Pasti si Tiwi nih... Eh, ternyata bukan. Ternyata yang sms tuh temen saya yang orang Pinoy. Dia ngabarin kalo hari itu nggak bisa ketemuan. Oiya, tadinya saya emang rencananya mau jalan bertiga di Manila. Pertama sama Tiwi, kedua sama seorang Filipino. Tapi berhubung dia nggak bisa, ya apa boleh buat...? The trip must go on!!!

Beberapa saat kemudian, Tiwi pun ngabarin kalo dia udah nyampe Rizal Park. Saya pun segera menemuinya. Dan akhirnya, saya ketemu Tiwi. Hehehe... Saya segera mengutarakan rencana perjalanan saya saat itu. Salah satu tempat yang saya usulkan adalah masjid. Eh, tapi si Tiwi menyarankan agar saya nggak ke sana. Katanya daerah itu kurang aman. Hmm... Emang sih, saya udah pernah denger sebelumnya waktu mencari informasi tentang masjid di Manila. Ternyata benar juga ya? Ya  udah deh,,, kalo gitu kita ke Intramuros aja deh... Bisa dibilang belum ke Manila kalo belum ke sono. Ok, next stop, Intramuros!!!

Lagi asik jalan, eh, kita dihampirin sama andong. “Wah, kebetulan nih!!!” batin saya. Soalnya tadi saya sempet kepengen naik andong. Saya langsung ngajakin Tiwi naik andong. Saya pun nanya, berapa tarifnya ke Intramuros. Sang kusir pun menjawab ramah, “twenty”. Wah, murah juga. Tapi emang jaraknya deket juga sih... Jalan kaki pun palingan nggak nyampe setengah jam. Okeh, saya pun menyilakan Tiwi naik duluan. Eh, tapi si kuda malah meringkik dan mau lari gitu. Apakah ini pertanda buruk? Nggak taulah...

Andong atau dokar atau sado di Manila disebutnya Calesa. Dan inilah saya bersama Tiwi ada di atas Calesa sekarang. Tempat duduk penumpang Calesa terletak di bagian belakang. Sementara sang kusir duduk di bagian depan membelakangi kami. Untuk menaiki Calesa, kita harus meloncati kursi kusir karena tangganya terletak di bagian depan. Dan Calesa pun mulai berjalan pelan menyusuri trotoar menuju Intramuros.

Sang kusir yang tampak ramah ini mulai memperkenalkan dirinya, juga kudanya. Tapi saya malahan nggak inget sama sekali. Dia lalu bercerita setiap detail tentang bangunan ataupun monumen yang kami lewati. Dia juga cerita kalo dia suka nonton acara Eat Bulaga di SCTV yang pembawa acaranya Uya Kuya. Saya terlena dengan keramahannya sampai dia menerangkan bahwa kami akan dibawa mengunjungi banyak bangunan bersejarah di Manila. Seketika saya tersadar. “Wah, kayaknya ada yang nggak beres nih”, batin saya. Saya langsung menyela, “No!!! Just drop us to Intramuros!!!”. Meskipun sempet ngeyel, akhirnya dia mengiyakan.

Nggak lama kemudian, si kusir menepikan Calesanya. Sambil membalikkan badan, dia berkata, “Twenty hundred”. Saya yang ngerasa salah denger langsung nanya, “Sorry?”. Dia pun mengeja “Two-Zero-Zero-Zero”. Saya kaget setengah mati, “TWO THOUSAND??? WHAT THE FU*K!!!”. Butuh sekian detik bagi alam bawah sadar saya untuk menyadari kalo saya lagi dipalak. Dan secara reflek, saya kepikiran mau ngomong kayak di film2, “I wanna call police”. Tapi sebelum sempat terucap, saya keburu nyadar juga. Tengok kanan, tengok kiri, lihat ke belakang, “Lha kok sepi???”. Ternyata Calesa ditepikan di tempat sepi. Saya lihat ke Tiwi, kayaknya dia sama shock-nya dengan saya. Akhirnya kata yang terucap adalah, “Yes, but drop us first to Intramuros!”. Harapan saya, nanti begitu Calesa jalan lagi dan ketemu orang di jalan, syukur-syukur ketemu polisi, saya mau teriakin aja. Tapi kayaknya rencana saya udah terdeteksi. Dia tetap memaksa kami memberi uang yang dia minta.

Dan saya blank. Nggak ada ide. Mau maksa turun, tapi posisi duduk kusir menghalangi pintu keluar. Mau main fisik, tapi ini di luar negeri dan saya nggak bisa ngebaca kekuatannya. Saya nggak tau dia bawa senjata atau nggak. Kalaupun nggak bawa, minimal di tangannya ada cambuk kuda. Trus saya juga kepikiran mau loncat, tapi jendela terlalu tinggi dan sempit. Saya juga lagi posisi nggak ready karena mangku tas dan bawa kamera. Belum lagi ada Tiwi. Masak disuruh loncat juga? Hehehe...

Terlintas dalam benak saya pengalaman-pengalaman buruk selama traveling yang pernah saya alami. Saya pernah kecopetan di Malaysia. Ok, next time saya kudu lebih berhati-hati. Saya juga pernah ditipu tukang becak di Jogja. Waktu itu saya minta diantar ke Malioboro. Tarif yang disepakati 10ribu Rupiah. Tapi ternyata saya diputer-puterin ke toko-toko souvenir. Saya langsung bentak aja tukang becaknya dan minta diturunkan saat itu juga. Ya, tapi itu di negeri sendiri. Saya nguasain medannya karena saya udah beberapa kali ke Yogyakarta. Lain cerita waktu di Bangkok. Saya sempat hampir ditipu oleh pengemudi tuk-tuk. Tapi cerita tentang scam tuk-tuk di Bangkok ini udah saya ketahui sebelumnya. Jadi saya udah kabur duluan sebelum pengemudi menjalankan aksinya. Tapi di Manila? Saya belum tahu. Atau bisa dibilang, kurang persiapan. Dan saya ngerasa kalo naik Calesa dari tempat yang aman. Ingatkan kalo saya naik dari Rizal Park? Di tempat itu banyak polisi yang berpatroli dengan menggunakan sepeda. “Ya Allah, what should I do?

Tiwi menyarankan untuk ngasih duit rupiah aja. Saya juga secara refleks ngebuka dompet dan sepersekian detik berikutnya saya menyadari kalo itu adalah kesalahan. Di dompet saya ada dua lembar seribuan Peso. Persis sejumlah yang diminta kusir brengsek itu. Damn!!! Si kusir keburu ngeliat kalo saya punya duit. Kenapa saya dari awal nggak nyimpen duit pecahan besar di dalem tas aja yak? Astaghfirullahal’adziim... Kenapa saya bertubi-tubi melakukan kesalahan? Apa karena saya kurang sedekah ya? Okelah, saya kepengen cepet beres. Maka dengan tangan bergetar, saya serahkan uang saya kepada kusir. Kemudian kami pun diperbolehkan menuruni Calesa. Dan kusir itu buru-buru pergi meninggalkan kami.
 
Calesa biru itulah yang kami tumpangi

Saya masih nggak percaya baru kena palak. Mood saya hancur lebur. Saya nggak tertarik lagi mengunjungi Intramuros. Saya malah ngajakin Tiwi ke Mall of Asia (MOA) aja. Di sana, saya yang lagi dhuafa ini ditraktir makan sama Tiwi di restoran Indonesia. Trus saya main ice skeating. Sekadar ngilangin stress. Dan hingga sore kami cuman duduk-duduk di pinggir pantai, tepat di seberang MOA. Ok, it’s time to go back to Singapore. Thanks Tiwi. Someday saya kepengen ke sana lagi untuk memperbaiki kenangan tentang Manila, tentang Philipina.
 
Menghibur diri

Pantai di seberang Mall of Asia


Pelajaran yang saya dapat :
-Jangan lupa googling tentang scam di kota/negara tujuan sebelum berangkat
-Jangan letakkan uang pecahan besar di dompet
-Sepakati harga di awal untuk transaksi apapun. Kalo perlu minta dia menuliskannya di kertas.
-Catat nomor telepon polisi setempat
-Bawa senjata kecil seperti pisau swiss army ada gunanya juga. Tapi nggak bisa masuk kabin pesawat.
-Selalu waspada di tempat paling aman sekalipun
-Tentang scam lainnya lanjut di sini...

ARTIKEL TERKAIT:

30 comments:

  1. mudah-mudahan bisa jadi pelajaran buat teman-teman lain yang mau ke Manila yah Ndra...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah2an cukup saya aja yang terakhir kena. Dan jadi pelajaran buat saya sendiri juga.

      Delete
  2. Jadi ingat ndra, waktu pertama kali traveling ke luar negeri, kena scam tukang ojek di ho chi minch,skr jadinya trauma kalo dideketin orang lokal yg kelihatannya ramah,ngeri jadi korban scam lagi,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gw juga denger ceritanya. Modusnya kurang lebih sama kan ya? Gw nggak sampe trauma sih... Cuman sejak kejadian itu, gw lebih extra waspada aja. Waktu itu gw bener2 lengah. Mungkin karena terlalu lama dimanjakan oleh keamanan dan kenyamanan selama traveling. Jadi nggak nyadar kalo kejahatan juga bisa terjadi dimana2.

      Delete
  3. Lha ke manila cuma sehari? Kena palak pula...ya ampun, kesian bner, turut bdukaa citaaa :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, Mbak Vari berkenan mampir ke sini. Waktu acara blogger di Bandung meja kita sebelahan lho Mbak... Hehehe... :D

      Iya Mbaak... Jumlah itu padahal seharga tiket pesawat ke sono. Hiks :(

      Delete
  4. ihhh ngerinya mass... ini yg biikin masih keder ke LN...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya saya lebih ngeri waktu malem2 nyari bus AKAP di Pulogadung lho Mas. Hehehe... :D

      Kejadian ini murni kecerobohan saya yang kurang cari info :)

      Delete
  5. Pose lo pas ice skating itu teteeuup pose andelan ya ndra :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sekarang nggak perlu lagi Cha. Boboot gw udah turun 8kg :D

      Delete
  6. ya ampun kasian yak lu sering bgt kena scam, mungkin tampang lo kliatan banyak duit kali hihihihiy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang pasti penampilan gw nggak kliatan kalo belum mandi. Wkwkwk... :D

      Delete
  7. scam is suck, 1st trip backpacking gw ke saigon, kena scam sama tukang ojek. Traumatic sih, tp ternyata blom kapok buat backpacking lagi hhahaha....kacian indraaa *pukpuk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kejadian ini bikin kita lebih alert, juga bikin kita ketawa2 sendiri kalo inget. Hehehe... :D

      Delete
  8. Tukang beca nya juga sama di sana...tukang palak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah-mudahan mereka segera diberantas sama otoritas setempat. Soalnya meresahkan turis banget.

      Delete
  9. serius bayar 2000 peso..??? sekitar Rp.500 ribu..?? kenapa gak dilawan aja..adu argumen..!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kan takuuuttt!!! Hehehe... Bercanda. Soalnya saya di negeri orang, di tempat sepi, dan saya buta kekuatan dia.

      Mungkin ceritanya bakalan lain kalo salah satu dari 3 hal di atas nggak ada, di negeri sendiri atau di tempat ramai, atau saya yakin dia nggak bawa senjata.

      Delete
  10. Lesson learned, kalau naik apa - apa di luar negeri harus pastiin deal di depan dulu :) atau bahkan juga di indonesia ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yups, saya berbagi juga biar nggak ada lagi yang berbuat ceroboh dan mengalami kejadian kayak saya :)

      Delete
  11. duh saya pengen ke manila november besok tapi jadi was-was. maunya kamu ngasih aja 2000 rupiah. bilang aja suruh ke money changer dan bilang nilainya sama. hehe. gpp deh, yg penting selamat pergi dan pulang yah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gpp Mbak, Tenang aja. Kan Mbak Meutia udah tahu. Jadi bisa menghindari.

      Ini sayanya aja yang dodol. Sebelumnya cuman pernah baca2 aja pengalaman orang kena scam. Tapi karena nggak pernah kejadian, rasanya kayak di awang2. Nggak nyata dan kemungkinan kejadiannya kecil. Jadi saya lengah, nggak siap dengan kejadian ini. Jadi dengan tololnya langsung ngasih duit. Untung dia langsung pergi. Kalo sisa duit dan barang2 lainnya dipalak juga kan repot. Saya baru tahu di Manila ada scam beginian.

      Sejak kejadian ini, saya selalu nyempetin googling tentang scam di negara tujuan, dan kemana2 selalu bawa pisau army.

      Delete
    2. pisau army nya emang ngga ke scan di bandara?

      Delete
  12. Saya tidak suka kota manila.. Mereka suka minta wang.. Asyik nak duit je....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada pengalaman diminta wang sama siapa Pak Lim?

      Delete
  13. Aku sudah 3 kali ke Manila kok malah baru tahu ada semacam dokar ynag ditarik kuda ya disana? disana memang terkenal scamnya terutama seperti pengemudi triycle di intramuros yang nanti bakal minta tambahan uang dan tidak sesuai dengan kesepakatan dengan alasan waktu dan tempat yang dikunjungi lebih banyak dari yang ditawarkan atau semacamnya lah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuiih... Udah 3 kali Mas? Mantap! Iya, intinya musti mempelajari scam di suatu kota biar lebih waspada di sana. Di Manila selain calesa, juga tricycle dan taksi yang suka nakal :D

      Delete
  14. untung nemu artikel ini bro,,, terima kasih sharingnya.. semoga lancar jaya deh saat ke Manila maret 2015 tahun depan..

    salam..

    husinpeng.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 Bro. Semoga sukses tripnya. Gw sharing juga biar nggak ada korban lagi :D

      Delete