Wednesday, July 17, 2013

Kejadian Tak Terduga di Kabin TGV Lyria

Usai mengunjungi Geneve, Luzern, dan Interlaken, kini saya berada di Stasiun Basel. Pagi itu saya akan menuju Paris dengan menumpang kereta TGV Lyria. Saya berjalan menuju platform kereta saya dengan rasa percaya diri yang tinggi. Langkah kaki saya terasa ringan. Tahu kenapa? Soalnya saya naik 1st Claaasss!!!!!  Nggak tahu kenapa, saya ngerasa keren gitu. Tingkat ketampanan saya nampaknya meningkat beberapa kali lipat. Apalagi waktu ngelihat penumpang-penumpang lain yang memasuki gerbong 2nd Class. Hah?!!! 2nd Class??? Apaan tuh!!! *belagu*

Gotcha!!! Ketemu juga gerbong saya. Ada tulisannya 1st di deket pintu. Juga ada pramugara yang sekilas mirip banget sama Amitabh Bachan. Saya menunjukkan tiket saya kepadanya. Dia menyapa saya ramah, “Welcome. Your seat is on upper deck!”. Saya pun segera menaiki gerbong dengan perasaan berbunga-bunga. Gerbong 1st Class gitu loh... Hehehe... *masih belagu tingkat tinggi*
 
First Class euy!!!




Tangga menuju upper deck
Sesuai dengan kata pramugara tadi, saya emang dapet tempat duduk di dek atas. Jadi kereta TGV ini ada dua macem. Ada yang single deck, ada juga yang double deck seperti yang saya naiki ini. Konfigurasi tempat duduk kelas satu ini 2-1. Sementara kelas duanya 2-2. Di bagian ujung masing-masing gerbong disediakan rak untuk menyimpan bagasi berukuran besar. Emang sih, agak susah mengawasinya. So sangat disarankan untuk tidak meletakkan barang berharga di tas besar. Untuk keamanan, jangan lupa mengunci tas walaupun kayaknya jarang ada maling yang naik gerbong first class. Modalnya gede soalnya. Tapi berjaga-jaga nggak ada salahnya bukan? Hehehe... Sementara itu, bagasi yang ukuran kecil bisa dibawa ke tempat duduk, atau diletakkan di rak yang ada di atas tempat duduk.

Tempat duduk First Class TGV Lyria
Kereta yang saya tumpangi ternyata stasiun keberangkatan awalnya dari Zurich. Sementara di Stasiun Basel hanya berhenti sebentar aja. Nggak lama setelah duduk, kereta pun mulai berjalan. Awalnya perlahan, lama-lama makin cepet dengan kecepatan maksimum yang saya amati mencapai 300km/jam. Info ini terpampang di monitor yang ada di ujung gerbong.

Beberapa menit setelah kereta meninggalkan Stasiun Basel, sang Pramugara yang tadi menyapa saya ramah memasuki gerbong. Rupanya dia itu kondektur. Masing-masing penumpang dicek tiketnya. Dan ketika tiba giliran saya, dia nampak mengernyitkan dahi. Sejurus kemudian, dia berkata kepada saya, “You have a 2nd class Eurail Global Pass, but your ticket reservation is for 1st class.”. Saya yang masih nggak ngeh maksudnya langsung balik bertanya, “Is it a problem, Sir?”. Pramugara yang tadinya ramah langsung menjawab tegas, “Of course it is a big problem. You must leave this train or I will charge you with the highest price.”. *Glekk! Mampus gue!!!*

Saya langsung mengingat-ingat kronologis ketika saya membeli tiket sehari sebelumnya. Saya inget banget, waktu itu staf loket yang melayani saya seorang anak muda berbadan tambun. Saya nanya ke dia, “Could you please, arrange for a journey to Paris in the morning? I have a Youth Global Pass. Here is my pass”. Dia pun nampak sibuk mencari jadwal kereta yang saya inginkan. Setelahnya dia berkata, “I’m sorry Sir. All 2nd Class are fully booked.”. Waduh!!! Padahal besok saya harus berangkat ke Paris. “What about 1st Class? I have to go to Paris tomorrow.”. Dia langsung berkutat lagi dengan komputernya mencari tiket 1st class.  “1st Class seats are still available, Sir. Do you want to reserve it?”. Saya pun mengangguk. Tak lama kemudian, tiket dicetak dan saya membayar dengan kartu kredit. Soalnya duit saya abis di Swiss. Hehehe...

Setelah menerima dan mengecek tiket, saya beranjak meninggalkan loket, sampai saya teringat sesuatu. Saya segera balik ke loket dan bertanya, “Sir, my pass is just for 2nd Class but you give me a 1st Class. Is it ok?”. Sembari tersenyum, dia menjawab, “No problem, Sir”.

Kembali ke suasana genting di gerbong 1st Class TGV Lyria, saya menerangkan panjang lebar kepada kondektur tentang kronologis pembelian tiket saya. Saya memohon-mohon supaya nggak ditendang keluar dari kereta. Saya ngejelasin kalo saya nggak tahu peraturannya. Saya udah nunjukin pass saya waktu beli tiket, juga udah crosscheck nanyain keabsahan tiket saya. Saya juga cerita kalo saya pernah naik gerbong 1st Class juga, tapi pake kereta Thalys. Waktu itu 2nd Class-nya juga penuh dan hanya tersedia tiket 1st Class. Dan harga 1st Class waktu itu nggak mahal-mahal amat karena lagi promo. Saya kira kejadiannya ya sama kayak tiket Thalys yang saya beli. Dan saya baru aja nyadar kalo tiket TGV Lyria saya ini hanya tiket reservasi tempat duduk 1st Class dimana yang berhak membelinya hanya pemegang Eurail Pass 1st Class. Sementara tiket Thalys yang pernah saya beli tuh emang tiket 1st Class, tapi yang harga promo. Perlu diketahui bahwa untuk kereta-kereta canggih, biasanya kita dikenakan biaya reservasi tempat duduk meskipun kita udah mempunyai Eurail Pass.

Syukurlah, kayaknya Sang Kondektur berbaik hati dan mengizinkan saya pindah ke 2nd Class. Mungkin karena ngeliat tampang saya yang imut-imut, lugu dan patut dikasihani ini. Wkwkwk... Alhamdulillah, saya nggak jadi diusir dari kereta meskipun malu banget sama penumpang-penumpang lain. Haduuuhhh... Saya pun menyusuri gerbong demi gerbong mencari tempat duduk kosong. Dan ternyata masih ada tempat duduk kosong yang belum direservasi. Sialan!!! Kata siapa 2nd Class penuh? Rese’ bener itu staf loket. Saya dikerjain. Saya dongkol setengah mati.

Ada keterangan kursinya udah ada yang reserved apa belum

Tempat Duduk Second Class TGV Lyria

Rak tempat naruh bagasi berukuran besar di ujung gerbong

Perjalanan ke Paris ini bukannya tanpa hambatan. Kereta sempat mogok selama 1 jam karena gangguan sistem. Ternyata TGV bisa telat juga kayak kereta di Indonesia. Tapi bedanya, mereka merasa bersalah banget kepada penumpang. Sebagai permintaan maaf, mereka memberikan gratis tiket TGV untuk perjalanan berikutnya kepada seluruh penumpang. Sayangnya, saya musti balik ke Indonesia. Jadi nggak sempet ngerasain tiket gratisnya. Dan setelah 4 jam perjalanan (termasuk 1 jam mogok), kereta yang saya tumpangi nyampe di Gare de Lyon. Stasiun dimana Angelina Jolie pernah syuting film ‘The Tourist’ di sini.


Pelajaran yang saya dapet hari ini, “Jangan belagu yaa....” Hahaha... :D 




Narsis dulu di Gare de Lyon

TGV Lyria Double Deck

TGV Single Deck

Dua lokomotif bisa dirangkai

Suasana Gare de Lyon (Platform Kereta)

Suasana Gare de Lyon (Hall Stasiun)

Suasana Gare de Lyon (Jalan menuju Stasiun Metro)

ARTIKEL TERKAIT:

13 comments:

  1. Kalo gw jd lo gw bakal balik marah2 sama kondektur nya itu, karen merasa ditipu sama tukang loket. Masa lo bayar first class tp duduk di second class, apalg tnyt second class nya ga penuh. lo mustinya marah2 merasa tertipu mentang2 lo turis dan ga ngerti jd di gituin ckckckck...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gw udah jelasin kronologisnya ke kondektur Mil, and dia akhirnya leleh, gw dikasih pindah ke 2nd Class. Tersangkanya ya penjual tiketnya Mil. Udah gw complain ke perusahaan kereta Swiss. Langsung gw rujuk ke nama stasiun dan deskripsi orangnya. Gw rugi duit sih nggak seberapa. Ongkos reservasi tempat duduk kelas 1 sama kelas 2 cuma selisih belasan Euro aja. Nggak terlalu material. Cuman malunya itu loh...

      Kalo sama petugas TGV-nya beda perusahaan.

      Delete
  2. Si Indra sudah panik tapi masih sempet ngambil gambar gambar bagus yah. Emang dasar jiwa blogger nya sudah mendarah daging

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... Soalnya ini panik yang kedua Masbro. Panik yang pertama lebih "WOW" lagi. Gw ketinggalan connecting flight and bagasi gw ilang. Wkwkwk...:D

      Delete
  3. maaaak, kalo gw jadi elo udah mati gaya tuh digituin kondektur xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mati gaya karena kondekturnya tampan ya Dil? Wkwkwk... :D

      Delete
  4. Takabur duluan tuh sama penumpang 2nd class. Sesama backpacker nggak boleh saling ngehina lagi :))

    ReplyDelete
  5. Semoga tidak terjadi pada diriku ya ndra :)

    ReplyDelete
  6. Mas, gw juga pernah ngalamin hal yg sama waktu berangkat dr statiun keleti budapest ke berlin, padahal gw adalah pemegang resident permit hungary, tetep ga ngaruh! Emg disana tuh petugas loket suka asal kalau kasi informasi selain itu beberapa negara di eropa banyak yang ga bisa bahasa inggris,alhasil kemungkinan missed understanding bisa kerap terjadi, solusinya hampir ga ad selain minta belas kasihan ( btw org eropa itu rata rata rasis loh)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, masuk akal juga kalo ada miskomunikasi bahasa. Soalnya orang Swiss kan pake Bahasa Jerman Prancis.

      Delete
  7. Mas, tanya tentang eurail pass…klo saya beli eurail pass yg buat 2org kan lebih hemat tuh, asal barengan…misalnya kita misah di hari ke 13-15 nya, trus kita tetap seakan" booking tiket buat 2 org, pdhl yg make cm 1org, itu diperbolehkan ga?. Tks

    ReplyDelete