Monday, September 30, 2013

Waktu Seolah Berhenti di Interlaken

Menjelang sore, kereta Luzern-Interlaken Express yang saya tumpangi tiba di Stasiun Interlaken Ost. Saya bergegas keluar kereta dan mendapati kenyataan bahwa suhu di kota ini hanya 6 derajat Celcius. Padahal di Luzern tadi suhu masih sekitar 11-13 derajat Celcius. Lumayan mengagetkan bagi saya. Seumur-umur, ini suhu terendah yang pernah saya rasain. Nafas saya bahkan sampai mengeluarkan uap. Dengan setengah berlari, saya pun segera menuju hostel. Selain supaya bisa istirahat, juga untuk menghangatkan badan.

Interlaken. Saya jatuh cinta dengan kota ini pada pandangan pertama. Kota ini nampak lengang. Warganya terlihat lebih slow, tipikal masyarakat pedesaan. Waktu jadi seolah berhenti di kota ini. Saya juga langsung ngerasa betah dan berandai-andai bisa tinggal di kota ini. Pemandangannya keren banget. Kemanapun mata memandang, hampir pasti akan terlihat gunung. Yups, kota ini emang diapit oleh pegunungan. Sore itu, kabut turun dengan pekatnya sehingga seolah langit runtuh. Skyfall. Jadi keinget filmnya James Bond. Hehehe...

Skyfall in Interlaken


Sekitar 15 menit berjalan cepat, saya udah sampe di hostel. Namanya Backpackers Villa Sonnenhof, sebuah hostel bergaya minimalis. Begitu memasuki ruangan lobi yang juga berfungsi sebagai common area dan tempat makan, lega banget rasanya. Soalnya pemanasnya udah dinyalain. Saya jadi nggak kedinginan lagi. Oleh resepsionis yang usianya 3 tahun lebih muda dari saya, saya dikasih kamar yang isinya anak-anak muda dari Korea Selatan. Anak muda? Bukankah saya juga masih muda? Hehehe... Mereka lebih muda lagi. Rata-rata usianya sekitar 21 tahun. Tampaknya saya udah masuk generasi tua nih... Dua tahun yang lalu ketika saya keliling Eropa pertama kalinya, saya banyak bertemu dengan sesama traveler yang sebaya. Kali ini, saya bahkan nggak sekalipun bergaul dengan yang sebaya. Rata-rata lebih muda semua.


Backpackers Villa Sonnenhof


Setelah berbasa-basi sejenak dengan temen-temen sekamar, saya kembali ke lobi. Di sana saya bikin coklat panas dari coffee maker. Masing-masing tamu di hostel ini dapet jatah dua kali minum kopi atau coklat dari coffee maker ini. Saya langsung minum dua gelas sekaligus buat ngangetin badan sekaligus ngisi perut. Oya, saya jadi nyadar kalo dari kemarin saya belum makan. Pagi tadi saya cuman sarapan yoghurt aja. Saya pun memutuskan untuk jalan keluar nyari makan. Sekalian ngeliat, kayak apa sih Interlaken itu?

Keluar hostel, saya berjalan membelah tanah lapang yang nampaknya juga berfungsi sebagai alun-alun kota. Ya mirip-mirip sama Simpang Lima di kampung saya. Hostel saya terletak di selatan alun-alun dengan background pegunungan bersalju di puncaknya. Di sebelah timur ada dua buah gereja. Di utara ada bangunan Grand Hotel dengan background gunung juga. Tapi nggak terlalu tinggi. Di sebelah barat nggak ada sesuatu yang spesial. Saya memilih jalan ke arah utara. Karena di sana banyak restoran, hotel, dan toko-toko souvenir. Semacam pusat turis gitu.


Gereja di sisi timur alun-alun



Grand Hotel


Taman di seberang Grand Hotel


Lagi enak jalan, eh, hujan dengan enaknya turun. Meskipun cuman rintik-rintik, tapi dinginnya kayak air kulkas. Ditambah lagi suhu yang cuman 6 derajat. Padahal saya udah pake longjohn dan jaket kulit, tapi tetep tembus. Mungkin karena saya masih penyesuaian kali ya? Karena saya lihat penduduk ataupun turis lain, kayaknya biasa-biasa aja, nggak kedinginan. Saya segera merapatkan jaket saya yang sebenernya juga udah rapat. Tiba-tiba saya ngeliat warung kebab. Kayaknya warung ini satu-satunya warung dengan logo halal di jalan ini. Saya langsung masuk dan memesan doner durum. Minumnya air putih bekal dari hostel aja biar hemat. Namanya juga lagi di Swiss yang terkenal sebagai salah satu negara dengan living cost tertinggi di Eropa.


Doner Kebap in Interlaken

Doner Durum-nya gedhe banget
Kelar makan saya jalan lagi. Syukurlah hujan udah berhenti. Kali ini saya menuju arah stasiun Interlaken West. Saya nyeberangin rel dan sungai cantik. Nanti saya akan menyusuri sungai ini. Setelah beberapa blok, saya belok kanan. Tempat ini udah ditandain di peta sama resepsionis hostel. Di jalan itu ada rumah yang dindingnya terbuat dari kayu. Juga menara jam yang terbuat dari batu. Semacam old town gitu.

Interlaken West Station


Sungai kecil di Interlaken. Bersih banget. Itu bendera Indonesia bukan ya?


Rumah kayu cantik di Interlaken


Ini menara jamnya

Dari situ, saya berjalan kembali menuju hostel. Saya nyeberangin sungai yang saya bilang cantik tadi. Airnya tenang dan berwarna kehijauan. Dan hebatnya, bening euy!!! Pada bagian yang dangkal, kita bisa ngelihat dasarnya. Menyusuri pinggiran sungai ini rasanya damai banget. Saya jadi berandai-andai lagi, seandainya ada pasangan saya di sini. Pasti romantis banget. Hehehe...


River in Interlaken


Kelihatan dasarnya


Paling enak jalan berdua bersama pasangan

Hari itu, saya menyudahi acara jalan-jalan saya. Saya menghabiskan sore dan malam buat istirahat. Karena besok pagi-pagi banget saya kudu bangun buat ngejar kereta pertama ke Jungfraujoch. Nggak sabar rasanya kepengin melihat dari dekat dan menyentuh salju.

ARTIKEL TERKAIT:

14 comments:

  1. salam mas...lama x updatenya....kapan ke swiss?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam. Iya, Ogos-September kemarin saya trip ke Europe lagi bersama istri. Jadi belum sempat update blog. Trip ke Swiss spring tahun ini :)

      Delete
  2. Dek Setya...Dek...
    Kok orak ngejak2 aku....
    Sie up 1 gpass

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ndan Aji, sampeyan ngndi kok gak tau ono kabare?

      Delete
  3. keren bangeet.. lama gak update blog, udah plesiran kemana-mana aja nih :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih... Habis nikah dan nge-trip juga soalnya. Hehehe :D

      Delete
  4. keliatannya dingin banget yak disana brrrrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sejauh ini tempat terdingin yang pernah gw datengin ada di Swiss Mil :)

      Delete
  5. Eh sumpah terasa damai banget, keren keren. Aku suka banget ama sungai nya yg bersih banget :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sungai2 di Swiss yang pernah ane lihat itu bening semua. Di Geneva, Lucerne dan Interlaken. Semuanya kelihatan dasarnya :D

      Delete
  6. Wow...6 derajat celcius setiap hari...kayak apa rasanya.
    Dimana-mana tampak hijau bersih, tiduran di jalan gak akan kotor kayaknya.
    Itu kota kayaknya berada di lembah gitu ya, dimana-mana di apit gunung. Bener gak mas Indra?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya dingin banget Mas. Hehehe... Kotanya di utara dan selatan diapit gunung, kalo di timur dan barat diapit danau :)

      Delete
  7. Mas indra.. eurorailpass nya beli utk berapa negara.. atw hanya utk swiss aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini pake global pass Mbak pas saya masih youth. Jadi bisa dapet diskon. Lumayan worth it karena saya sering naik kereta cepat sama naik kereta antar kota dalam satu negara.

      Tapi kalo beli global pass yang first class, itung2an saya sih masih lebih hemat beli single ticket dengan perencanaan yang baik. Jadi bisa dapet promo.

      Delete