Wednesday, October 16, 2013

Aneka Scam ketika Traveling (2)



Melanjutkan posting-an sebelumnya, kali ini tentang Paris. Kota ini menjadi magnet bagi banyak wisatawan dari seluruh penjuru dunia. Bukan hanya wisatawan yang belum pernah ke Eropa. Bahkan wisatawan yang udah pernah ke Paris pun masih kepengen ke sono lagi. Paris juga dibilang kota yang romantis. Itu sebabnya, kota ini nggak pernah sepi wisatawan. Dan seperti pepatah “Ada gula ada semut”, ada wisatawan tentunya ada potensi kejahatan.



Kejahatan apa yang paling terkenal di Paris? Yupz, betul sekali. Jawabannya adalah copet. Seperti halnya Barcelona dan Roma, kota Paris juga terkenal akan keganasan copetnya. Alhamdulillah pada kunjungan-kunjungan saya ke ketiga kota itu sebelumnya, saya nggak pernah ketemu ataupun melihat sama yang namanya copet. Malahan waktu saya denger temen saya kecopetan, saya masih nggak nyangka, “Masak iya sih di kota-kota secantik itu ada copetnya? Saya aja nggak pernah lihat. Mungkin kamunya aja kali yang teledor lupa naruh dompet dimana.” Kira-kira begitulah pemikiran saya waktu itu.
 
Menara Eiffel, Paris


Pemandangan senja dari atas Menara Eiffel

Akan tetapi kejadian di metro Paris itu membuka mata saya. Ceritanya saya habis sholat Ashar di Grande Mosque. Waktu itu saya mau menuju Champ de Elysees. Penampilan saya waktu itu turis banget. Saya bawa kamera dan tripod yang meskipun udah saya sarungin, tetep aja ketebak isinya. Pas saya nyampe platform stasiun metro Place Monge, alarm pintu metro udah bunyi pertanda pintu metro udah mau ditutup. Saya buru-buru lari masuk ke dalam. Di belakang saya masih ada dua orang lagi yang masuk. Setelahnya, pintu metro ditutup dan metro mulai berjalan.


Paris Metro


Tak lama kemudian, dimulailah prosesi pencopetan. Tersangkanya kedua orang yang baru masuk metro setelah saya. Dua-duanya cewek dan dari wajahnya, tampak sekali bahwa mereka ini masih bocah. Mungkin seumuran anak SMP. Yang satu berdiri di depan saya, sebut saja namanya Bunga. Satu lagi di samping Bunga, sebut saja namanya Kembang. Mereka ini tampaknya udah standby di platform metro dan memutuskan naik di detik-detik terakhir setelah menemukan calon korban (Baca:Saya). Soalnya pas saya jalan di lorong, di belakang saya sepi.



Hmmm... Para pembaca, untuk saat ini, mari kita berprasangka baik kepada Bunga dan Kembang. Karena pada saat itu, saya sama sekali tidak menaruh curiga kepada mereka. Beberapa saat setelah metro berjalan meninggalkan stasiun, saya merasa ada yang meraba kantong celana saya bagian depan sebelah kanan. Di situ saya menyimpan dompet. Secara refleks, saya masukin  tangan kanan saya ke kantong sembari memegang dompet, kemudian menutup kantong tersebut dengan tas berisi tripod. Sampai saat ini, saya masih belum nyadar mau jadi korban copet. Palingan perasaan saya doank ada yang meraba-raba saya. Psssttt... Jangan ngeres!!! Wkwkwk... :D



Sejurus kemudian, si Kembang bertanya kepada saya, “What time is it?”. Saya pun menjawab, “Seven pm”. Tapi dia kelihatannya tidak mengerti arti kata “Seven”. Dia mengangkat kedua telapak tangannya sembari membentuk isyarat angka tujuh atau delapan. Maksudnya, supaya saya mengikuti langkahnya untuk mengangkat kedua telapak tangan dan memberi isyarat angka tujuh. Tapi sayanya males ngangkat tangan. Kan tangan kanan saya lagi di kantong. Tangan kiri pegangan tiang. Maka saya cuman nyodorin tangan kiri saya ke wajahnya supaya dia bisa ngelihat langsung dari arloji jam berapa sekarang. Dan saya masih nggak ngeh kalo saya mau dicopet.



Tiba-tiba, saya merasa ada yang bergerak lagi di kantong saya. Tapi berhubung tangan kanan saya udah standby di situ, saya langsung tangkep deh apa yang bergerak-gerak itu. Dan ternyata, itu tangan si Bunga. Cewek yang dari tadi kelihatan diem aja di hadapan saya ternyata bermaksud mencopet. Sementara si Kembang yang cerewet itu ternyata bermaksud mengalihkan perhatian. Baru deh saya nyadar kalo kedua bocah itu komplotan pencopet. Sambil megang tangan si Bunga, saya teriakin dia, “What are you doing?”. Bunga buru-buru melepaskan tangannya dan memasang mimik muka tanpa dosa dan teraniaya. Sementara Kembang memasang wajah marah kepada saya yang berbuat kasar sama temennya. Tiba-tiba metro udah berhenti aja di stasiun dan mereka berdua buru-buru meloncat turun. Alhamdulillah, saya nggak jadi korban pencopetan. Tapi kejadian ini kembali menyadarkan saya untuk senantiasa berhati-hati.



Mari kita analisis sedikit SOP mereka. Setelah menemukan calon korban, Bunga dan Kembang segera membuntutinya. Bunga bertugas melacak keberadaan dompet saya. Dia menutupi tangannya dengan jaket lebar dan tas selempang untuk menyembunyikan aksinya. Setelah dia menemukan posisi dompet saya, dan juga menyadari kalo tangan saya juga ada di situ ngejagain dompet, dia kasih kode deh ke Kembang buat ngalihin perhatian saya. Entah gimana kodenya. Saya juga nggak ngeh.



Nah, si Kembang ini pertama-tama nanyain jam berapa. Tentunya dia berharap saya pake arloji di tangan kanan sehingga tangan kanan saya terangkat dan Bunga bisa leluasa mengambil dompet. Sayangnya, saya pake arloji di tangan kiri. Gagal sudah trik pertama. Tak kehilangan akal, Kembang berpura-pura nggak ngerti kata “seven” dan mengangkat kedua telapak tangannya membentuk isyarat angka tujuh atau delapan. Tentunya dia berharap saya juga melakukan hal yang sama sehingga tangan kanan saya ikutan terangkat. Tapi saya cuman nyodorin aja arloji ke wajahnya. Gagal lagi trik dia. Nah, setelah itu tampaknya mereka kurang koordinasi. Si Bunga nekat melakukan aksinya. Padahal tangan saya masih standby di kantong. Jadilah dia tertangkap tangan. Untung aja metronya keburu berhenti di stasiun so mereka bisa buru-buru kabur.



Sebagai pelajaran, sebaiknya jangan pernah naruh dompet di kantong. Dompet saya saat itu isinya cuman duit receh aja buat pengeluaran sehari-hari. Kalo (amit-amit) kecopetan pun saya nggak rugi-rugi amat. Tapi masalahnya, di dalem dompet ada KTP, SIM, ATM dan Kartu Kredit yang kalo ilang, repot ngurusnya. Saya kudu ngadepin birokrasi buat bikin KTP dan SIM baru, serta nelpon mahal ke Indonesia buat ngeblokir ATM dan Kartu Kredit. Sebaiknya, simpen aja dompet di tempat yang sangat aman. Kalo saya nyimpennya di di kantong bagian dalam tas daypack yang resletingnya saya gembok. Kalo lagi di keramaian, tasnya saya cangklong di depan. Kartu Kredit dan ATM bisa ditaruh di dalam daypack. Kalo punya lebih dari satu, ada baiknya penyimpanannya di-split untuk meminimalisir risiko. Sementara duit receh ya cukup dikantongin aja tanpa dompet. Karena dompet yang menonjol di kantong, walaupun nggak ada isinya, bisa menarik perhatian para copet.



Tamat dan mudah-mudahan nggak akan pernah bersambung lagi.

ARTIKEL TERKAIT:

2 comments:

  1. mas Indra, kalau travelling mending memang dompet itu dimasukin ke tas dan simpannya di bagian tas yang dalam, mungkin memang agak ribet tapi demi keamanan dan menghindari ke-kere-an di negeri orang. Jakarta taught me the lessons, semoga ga terjadi hal hal yang tidak diinginkan lah kalo lagi traveling.

    Anyway nice info Ndra, thanks for Sharing

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuulll... Ribet banget kalo butuh duit musti buka gembok, buka resleting tas, ngambil dompet, ngambil duitnya, abis itu dimasukin lagi ke tas, dst. Tapi lebih baik ribet daripada (amit2) kecopetan. Hehehe... :D

      Delete