Thursday, October 17, 2013

Backpack vs Koper


Terjadi sebuah pertarungan batin yang luar biasa hebatnya sebelum saya berangkat ke Eropa bulan lalu. Apalagi masalahnya kalau bukan soal jenis tas yang akan dibawa. Biasanya, saya pasti akan membawa backpack. Tapi kali ini saya nggak traveling sendiri, melainkan bersama istri. Ditambah lagi, traveling kali ini akan memakan waktu yang cukup lama, yakni lebih kurang satu bulan.



Sebelumnya, ada dua jenis tas yang saya bawa. Untuk traveling di sekitaran Asean dan Asia Timur dengan jangka waktu antara 1-4 hari, saya cuman membawa satu buah daypack aja. Daypack ini cuman berisi alat mandi, satu atau dua stel pakaian, kamera dan dokumen penting aja. Saya nggak pernah bawa banyak barang karena berdasarkan pengalaman, lebih sering nggak kepake. Urusan packing juga saya paling males. Sering banget saya packing cuma beberapa jam sebelum berangkat. Dan untungnya sejauh ini sih nggak pernah ketinggalan suatu apapun. Tapi ya kalo saya boleh kasih saran, urusan packing ini sebaiknya jangan mepet. Bikin pening kepala karena musti buru-buru takut ketinggalan pesawat. Hehehe...



Berikutnya, kalo saya traveling selama lebih dari seminggu, biasanya saya bawa satu buah daypack dan satu buah backpack ukuran besar. Kebetulan saya punya yang ukuran 55 Liter dan 65 Liter. Backpack ini sebagian besar isinya adalah pakaian. Soalnya, saya paling males nyuci kalo lagi traveling. Apalagi kalo cuman singgah kurang dari 3 hari di sebuah kota. Mendingan saya ganti baju dua hari sekali daripada nyuci dah... Tapi tentunya saya tetep pake parfum doonk... 

Backpack 55 Liter di belakang, daypack di depan


Sehari-hari saya cuman bawa daypack ini doank



Nah, traveling kali ini, saya luar biasa bimbang. Saya pribadi sih kepengen bawa backpack. Kepengennya, saya bawa backpack yang 65 Liter sementara istri saya kasih backpack ukuran 35-45 Liter aja. Tapi setelah saya pikir-pikir, kesian istri saya kalo disuruh manggul backpack. Selain karena badannya yang kecil, dia pernah patah tulang. Jadi saya putuskan untuk membawa satu tas koper besar aja yang berisi perlengkapan kami berdua. Sementara kami masing-masing tetap membawa satu buah daypack kecil.


Istri saya lagi pose sama Tas Koper yang saya bawa


Gimana cara memilih tas koper yang baik? Biasanya sih harga menentukan kualitas meskipun tidak selalu. Saya pernah beli tas koper murah yang harganya 100ribuan dan gagang tas tersebut langsung rusak pada kesempatan pertama saya pake. Untuk tas koper, harga di atas 500ribuan tampaknya sudah mempunyai kualitas yang lumayan. Kemudian mengenai gagang yang bisa ditarik, kalo menurut saya sih lebih baik yang rangkanya dua daripada satu. Emang sih, kalo rangkanya dua itu mengurangi space yang ada di dalam tas. Tapi tentunya akan lebih kuat, bukan? Tentang roda, kalo bisa sih pake yang 4 roda yang bisa bergerak ke segala arah (360 derajat). Dengan roda model begini, kalo kita capek narik, bisa didorong juga tanpa mengangkat salah satu sisi alas tas. Saya sendiri kemarin cuman pake yang dua roda aja.



Pada saat check in, berat tas koper kami mencapai 22kg. Tapi ya namanya pake tas koper, seberat apapun tasnya, selama masih dalam kapasitas tas tersebut, ya nggak masalah. Kan ada rodanya. Kalo sampe overweight, ada dua kemungkinan kejadian. Pertama, gagangnya patah. Ini juga masih bisa diatasi kalo roda tasnya ada empat dan bisa bergerak ke semua arah (360 derajat). Jadi tinggal didorong aja. Nah, yang apes ya kalo sampe resletingnya jebol karena over muatan. Kalo ini sih, mau nggak mau kudu beli tas baru. Hehehe...



Sekarang, gimana rasanya traveling dengan membawa tas koper? Awalnya sih nggak ada masalah. Saya tinggal dateng ke airport, sesekali ngangkat koper dari bagasi mobil ke troli, habis itu ngangkat koper dari troli ke tempat check in. Begitu pun setelah tiba di tempat tujuan. No problem. Hari-hari awal saya di Eropa tampak begitu indah. Nggak manggul-manggul backpack berat. Tinggal narik tas koper aja. Tapi sayangnya, segala hal yang indah tentu ada akhirnya.



Memasuki minggu kedua, telapak tangan saya mulai kapalan(Bahasa Indonesianya apa ya? Mengeras?). Bukan karena saya sering narik tas koper, melainkan karena saya sering ngangkat tas koper. Setiap berpindah kota atau negara, nggak semua jalannya bisa dilalui oleh tas koper. Sebut saja ketika menaiki tangga, menaiki tram/kereta/metro, meletakkan bagasi di kereta, dan mungkin masih ada hambatan-hambatan yang lain. Dan semua itu harus saya lalui dengan mengangkat koper seberat 22kg itu. Di beberapa tempat, mungkin ada fasilitas wheelchair yang bisa saya pake. Seperti misalnya lift untuk menaiki tangga, atau jalanan yang dibuat landai untuk para pengguna kursi roda. Tapi sayangnya, nggak semua tempat ada begituannya.



Semua masalah di atas, kayaknya nggak bakalan ketemu kalo kita bawa backpack. Tinggal pake itu backpack di punggung dan kita bisa melibas medan jalan seperti apapun. Dan kalopun pake koper, tapi yang ukuran kecil, kayaknya nggak seberat ini rasanya. Karena koper ukuran kecil beratnya palingan cuman belasan kilo aja.



Nah, apakah saya kapok traveling dengan menggunakan tas koper? Jawabannya bisa iya bisa nggak. Kalo saya pake tas koper gede, tapi nggak banyak pindah kota atau negara, kayaknya emang nyaman banget pake tas koper itu. Apalagi kalo cuman pake tas koper kecil. Pasti lebih nyaman lagi. Dalam beberapa kesempatan (biasanya di dalam negeri), saya juga pake tas koper kecil ini. Tapi kalo dalam sebuah trip itu saya banyak pindah tempat, kayaknya saya masih jauh lebih nyaman pake backpack.

Disclaimer!  Thread ini murni hanya opini yang mengacu pada pengalaman pribadi. Sama sekali tidak bermaksud  mencampuri. Cuman berbagi cerita aja. Jadi bukanlah suatu keharusan untuk berpendapat yang sama. Anda pilih backpack atau koper, itu pilihan Anda.

ARTIKEL TERKAIT:

6 comments:

  1. Mending tidak usah jatuh pada dikotomi backpack dan ransel lah. Inti perjalanan kan sebenarnya kan menikmati perjalanannya. Kalau nikmat pake backpack yah monggo pake backpack dan kalau nyaman pake koper yah silahkan pake koper. Sesuaikan dengan sikon saja lah, as simple as that :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah, ini kan versi ane masbro. Bukan versi semua orang. Bukan pula doktrin kepada semua orang. Dan nggak pula dibikin sulit. Ini cuman berbagi pengalaman dari kacamata ane. Itu aja kok. Hehehe...

      Delete
  2. Blilah backpack yg ada rodanya, udah banyak kok yg bisa muat 35-40L. Kalo lg bisa jalan pake roda tinggal tarik, kalo perlu digendong tinggal pake jd backpack.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak. Tas model ini menutupi kelemahan kedua jenis tas yaa... :D

      Delete