Monday, October 21, 2013

Yang harus Dilakukan Kalau Bagasi Hilang

Melanjutkan posting-an sebelumnya, apa yang harus dilakukan ketika mendapati bagasi kita hilang? Hanya ada dua hal yang harus kita lakukan. Pertama, tetep tenang dan kedua, segera hubungi bagian Lost and Found. Selanjutnya biarkan mereka yang menangani. Kenapa saya bilang musti tetap tenang? Karena yang namanya kehilangan bagasi, apalagi di negeri orang, biasanya menimbulkan rasa panik. Emang sih, kehilangan bagasi itu sesuatu nggak enak. Apalagi kalo di dalem bagasi ada perhiasan senilai milyaran. Tapi percaya deh, kita bakalan tetep bisa menikmati perjalanan meskipun tanpa bagasi.

Begitu mendapati bagasi saya nggak ada, saya langsung menuju bagian Lost and Found Bandara Geneva. Saya melaporkan ciri-ciri tas dan tentunya nomor tag bagasi yang ditempel di boarding pass. Staf yang melayani saya saat itu mengatakan bahwa belum ada laporan bagasi tertinggal dari bandara di Copenhagen maupun Zurich. Saya masih mempunyai harapan. Bisa jadi bagasi saya naik penerbangan berikutnya dari Zurich yang baru aja mendarat. Saya pun kembali nongkrongin conveyor belt penerbangan Swiss Air dari Zurich. Tapi sayangnya, bagasi saya juga nggak ketemu. Berarti kemungkinannya, bagasi saya ketinggalan di Copenhagen, bukan Zurich.

Oleh staf tadi, saya diminta mengisi formulir laporan kehilangan. Saya juga diminta menuliskan itinerary, tempat menginap, dan juga nomor teleponnya. Hal ini karena di Swiss saya cuman  3 hari dan berpindah-pindah kota. Jadi begitu mereka menemukan bagasi saya, mereka tinggal menghubungi penginapan dimana saya menginap pada saat itu dan mengirim bagasi sesegera mungkin.


Sehari berikutnya, saya udah berada di Interlaken ketika resepsionis hotel memanggil saya untuk menerima telepon. Ternyata yang menelepon adalah bagian Lost and Found Bandara Zurich. Dia ngabarin kalo tas saya udah ditemukan dan akan segera dikirim hari itu juga ke Interlaken. Tapi sayanya keberatan karena barangnya dikirim lewat jalan darat dan kemungkinan baru nyampe besoknya. Nah, besok rencananya saya udah mau bergerak lagi ke Paris. Staf tersebut menyarankan, gimana kalo barangnya dikirim langsung ke Bandara Paris? Jadi saya bisa ngambil pas mau terbang pulang. Wah, ide yang bagus tuh... Saya langsung menyetujuinya.

Ternyata besoknya saya malah memutuskan untuk extend sehari lagi di Interlaken dan baru bergerak ke Paris lusa, serta baru kembali ke Indonesia esoknya lagi. Jadi total saya traveling selama lima hari tanpa bagasi. Di Bandara Charles de Gaulle, saya akhirnya bisa bertemu lagi dengan bagasi saya. Bagasi tersebut dalam keadaan utuh tanpa kekurangan suatu apapun.
 
Akhirnya tas saya ketemu juga :D

Berbekal kejadian hilang bagasi ini, saya kembali menyadari pentingnya meletakkan kebutuhan primer di dalam daypack.  Syukurlah, saya saat itu masih bawa alat mandi di dalem tas daypack. Kamera, HP dan charger-nya juga selalu ada di daypack. Jadi saya nggak ngerasa kehilangan banget. Satu-satunya yang bikin saya nggak nyaman ya nggak ganti baju. Tapi bodo amat. Kan saya pake jaket terus karena suhunya dingin. Mau gonta-ganti baju juga nggak bakalan kelihatan kan bajunya? Yang penting jangan lupa pake parfum dan deodorant. Hehehe...


Tamat dulu. Lanjut cerita yang lain lagi :D

ARTIKEL TERKAIT:

2 comments:

  1. Yg harus dilakukan kalau beneran hilang ya beli baju baru hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo itu cuman bisa dilakuin oleh ibu direktris Mil. Hahaha... :D

      Delete