Sunday, November 3, 2013

Europe Honeymoon Series-Sebuah Keputusan Besar

Bismillahirrahmanirrahim. Berhubung banyak request, saya mulai deh nulis tentang liburan honeymoon saya dan istri. Bakalan panjang banget dan bersambung terus nih... Tapi biar nggak bosen, bakalan saya selipin dengan cerita lainnya di antara banyak posting-an tentang honeymoon ini. Sebelumnya, izinkan saya memperkenalkan istri saya yah... Namanya Sinta. Ok, tanpa banyak prolog, mari kami mulai ceritanya. Selamat menikmati....

Perkenalkan, saya dan istri.


Sebuah keputusan besar? Hmm... Beberapa bulan sebelum menikah, saya dan Sinta sempet ngerasa bimbang sebelum bener-bener memutuskan buat honeymoon ke Eropa. Pertimbangannya apa lagi kalo bukan soal uang. Walau gimanapun, namanya traveling ke Eropa nggak mungkin lebih murah daripada traveling ke negara tetangga ataupun domestik. Nggak usah terlalu jauh tentang biaya hidup di sana deh, coba aja lihat tiket pesawatnya. Harga tiket promo standar ke Eropa tuh ada di kisaran 7-8 juta Rupiah. Dengan tiket segitu, saya bisa honeymoon mewah ke Yogyakarta atau Bali. Baru tiket doank loh... Belum lagi biaya hidup selama di sana.

Pertimbangan kedua, kami akan menikah pada Bulan Agustus yang berarti puncak musim panas di Eropa. Atau bisa didefinisikan, mahal-mahalnya tiket dan akomodasi selama di Eropa. Dan ada satu pertimbangan lagi dari saya pribadi yang agak egois. Saya kan udah pernah ke Eropa. Pengen sih ke sono lagi. Tapi apa nggak sayang sama duitnya? Buat nikahan itu udah makan ongkos gede loh... Mendingan ke Bali Lombok aja. Emang sih, Sinta belum pernah ke Eropa, tapi dia udah pernah tinggal di Australia. Sementara saya malah belum pernah ke sana. Cukup adilkan kalo kami nggak usah ke Eropa? *langsung ditoyor Sinta*


Sampe akhir Mei, kami masih pesimis bisa berangkat ke Eropa. Duit sih ada. Tapi kalo dipake ke Eropa ya langsung ludes. Bahkan minus. Karena yang namanya acara pernikahan dan juga traveling kadang-kadang menciptakan suatu pos pengeluaran tak terduga. Jadi tetep harus ada dana cadangan buat pos pengeluaran itu. Dan untuk memulai rumah tangga dengan keadaan tabungan kosong, atau bahkan minus, itu bukan ide yang bagus, Kawan! Kami pun mulai berpikir realistis dan melirik Phuket di Thailand ataupun Bali dan Lombok sebagai alternatif destinasi Honeymoon.


Tapi semuanya berubah di Bulan Juni. Berkat masukan dari mertua (Mamanya Sinta), kami memutuskan untuk jadi berangkat ke Eropa. Mau tahu apa masukannya? Beliau menyarankan kami jadi berangkat ke Eropa. Karena Eropa adalah benua mimpi bagi kami. Mimpi bagi Sinta yang belum pernah ke Eropa, juga mimpi bagi saya yang belum pernah ke Eropa bersama kekasih hati. Soal uang, insyaAllah bisa dicari lagi. Orang menikah karena ibadah, insyaAllah akan ada rezekinya. Tapi soal kesempatan, jangan sampai dilewatkan. Setelah menikah, tentu akan ada prioritas-prioritas pengeluaran. Dan jika perjalanan ke Eropa ditunda sampai kami punya dana cukup di bank, khawatirnya kami nggak akan pernah berangkat.

Saya langsung bergerak cepat. Sinta menyerahkan urusan berburu tiket ini ke saya. Mengingat saya udah lumayan berpengalaman lebih dari tiga tahun buat nemuin tiket-tiket promo *sombong*. Sekarang udah Bulan Juni. Dan kami harus berangkat akhir Agustus. Itu artinya, waktu tersisa kurang dari tiga bulan lagi. Sementara persiapan masih nol besar. Padahal waktu saya ke Eropa pertama kalinya dulu, saya udah persiapan sekitar 4-6 bulan sebelumnya. Jadi waktu tiga bulan teramat sangat mepet buat menyusun sebuah trip besar ke Eropa. Apalagi trip ini akan memakan waktu satu bulan.

Hal pertama yang saya lakukan adalah mencari tiket. Seperti biasa, saya mengandalkan situs pencari seperti www.skyscanner.co.id untuk membantu saya menemukan tiket termurah. Butuh sedikit kesabaran tentunya. Harga tiket so pasti selangit karena Bulan Agustus adalah peak season. Saya otak-atik destinasinya antara Amsterdam, Paris, Barcelona, Roma, dan Frankfurt. Hasilnya? Harga tiket yang saya lihat saat itu ada di kisaran 11-15 juta Rupiah per orang. Kalo dikali dua ya jadi 22-30juta. Mahal gila!!! Duit segitu udah bisa dipake buat beli Honda CBR 150, atau Vespa Piaggio, atau DP mobil, bahkan DP rumah. Dan itu bakalan lenyap seketika kalo saya nekat beli tiket.

Tapi saya nggak patah semangat. Setelah gagal ngotak-atik rute tujuan, saya gantian nggeser tanggal keberangkatannya jadi awal September. Dan ketemulah harga tiket dari Malaysia Airlines menuju Amsterdam di kisaran 8 juta Rupiah. Saya seneng bukan main dan langsung memproses tiket itu. Meskipun ya waktu liburan saya jadi terpotong seminggu. Tapi kesenangan saya nggak bertahan lama begitu menyadari bahwa saya nggak punya kartu kredit dengan limit besar. Saya pun kurang nyaman kalo pinjem kartu kredit orang lain. Karena kartu kredit ini kan personal banget. Akhirnya, saya beli dulu satu tiket. Saat itu juga langsung saya bayar tagihannya dengan harapan limit saya bisa penuh lagi. Takutnya, promonya keburu abis. Tapi sayang, pembayaran nggak bisa tercatat saat itu juga. Saya pun harus menunggu  dua sampe tiga hari supaya bisa beli tiket lagi. Setelah tiga hari, saya buka lagi webnya, dan seperti telah saya duga sebelumnya, tiket dengan harga segitu udah nggak ada lagi.


Saya tunggu sehari, dua hari, tiga hari, harganya nggak turun-turun juga dari 13 juta Rupiah. Fiuuuhhh.... Nampaknya belum jodoh. Saya terpaksa beli juga tiketnya. Itu pun dengan penerbangan awal yang berbeda. Kami sama-sama naik Malaysia Airlines dari Singapore menuju Amsterdam. Tapi flight dari Singapore menuju Kuala Lumpur kami berbeda. Saya naik penerbangan jam 9 malam, Sinta naik jam 7 malam. Tapi pesawat kami dari Kuala Lumpur ke Amsterdam tetep sama. Ya nggak papa deh... Yang penting jadi berangkat.

ARTIKEL TERKAIT:

24 comments:

  1. Salut Ndra….

    Kebayang untuk urusan walimahnya aja sudah pasti pusing, apalagi ditambah dengan mengurus itinerary tiket dll dsb ke Eropa.

    Lebih salut lagi sama ibu Mertua yang ngasih saran seperti itu. Biasanya kan kalo orang tua yang ngomong akan begini "Kenapa gak ke Bali aja toh nduk, sayang duitnya kalau ke Eropa" hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah semuanya lancar. Barangkali karena Beliau pernah tinggal di Australia dan juga pernah beberapa kali ke Eropa. Jadi lebih open minded :D

      Delete
  2. Betul.. betul.. kebayang pusingnya 2 kali lipat yah Ndra.. Tapi menuju tempat impian bersama belahan jiwa itu tak terukur uang berapapun Ndra.

    ReplyDelete
  3. pak bos indra... usul donk... sekali2 kasih estimasi biaya yang dikeluarkan dumz... kan biar tau habis berapa gitu... pengen kesana... ya mungkin harus jual rumah dulu gpp deh... hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo waktu saya ke Eropa dua minggu itu habis sekitar 18juta. Tapi waktu itu kurs Euro masih 13ribu. Kalo sekarang mungkin 20jutaan. Ini saya termasuk boros karena sering naik pesawat atau kereta. Juga sering tidur di hostel. Kalo waktunya banyak, bisa naik bus supaya lebih hemat. Atau malahan hitchhike sekalian. Sementara penginapan bisa numpang di temen Couchsurfing.

      Delete
  4. Terima kasih sudi follow blog JM...i'm already read your blog and this first time leave a comment :-)

    I will keep reading your journey :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. You're welcome. There are many Malaysian read Travelholic because of JM. It was shown on JM's sidebar every I update my blog. I can see it from my statistic :D

      Delete
  5. indera yang saya kenal memang penuh dengan strategi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Strategi naon Kang? Strategimu derap langkahku? Hehehe... :D

      Delete
  6. dan saya pun ngiler pengen ke eropah... :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayoo ke Eropa!!! Cover foto blognya keren banget Bro :)

      Delete
  7. Mas indra salam kenal :)
    Boleh tanya pas di kedutaan belanda persyaratan urus visa ada deposit uang di rek. Min brp ya? Thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal Mbak Dewi. Kalo di Kedutaan Belanda, prinsipnya kita harus punya tabungan sejumlah berapa hari kita tinggal di sana. Dan tabungan itu udah ngendap di rekening yang ada aliran gaji, selama minimal tiga bulan. Saya pribadi pernah apply visa turis selama 10 hari dengan jumlah tabungan sekitar 13 juta Rupiah. Tapi tiket pesawat udah saya beli pake kartu kredit.

      Delete
  8. mas indra.
    untuk makanan halal di eropa gimana yaa?
    ada kesulitan?
    ada tips2 atau tempat rekomendasi gak?
    makasih.:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo di Eropa, makanan halal relatif lebih mudah ditemui (Walaupun tentunya nggak semudah di negara2 Muslim). Soalnya di sana banyak banget imigran asal Maroko, Turki, India, Pakistan, Bangladesh. Kalo saya, tinggal nyari kios2 mereka aja.

      Kalo lagi kepengen masak, saya beli daging mentah di warung imigran tersebut. Biasanya udah ada label halal-nya.

      Kalo lagi pengen hemat, saya cuman makan roti aja pake selai yang udah dibawa dari rumah.

      Delete
  9. Mas Indra.
    Selama honeymoon di Eropa September kemarin mas indra lebih memilih nginap di hostel apa di hotel?
    Saya juga rencana mau honeymoon ke eropa bulan januari 2015.
    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebagian besar saya nginap di hotel murah. Kalaupun di hostel, saya ambil yang kamar private. Karena harganya nggak beda jauh dengan kamar dorm hostel. Rata2 harganya sekitar 40-50 Euro per kamar (berdua). Kalo di kamar dorm, per orang sekitar 20 Euro. Kalo dikali dua kan sama aja dengan kamar private :)

      Delete
  10. Mas.
    saya jadi terinspirasi nih sama cerita mas Indra.
    total biaya pokok (pesawat, kereta, bus, hotel, makan, mungkin juga biaya masuk objek wisata) yang mas indra keluarkan selama honeymoon di sana kira2 berapa mas?
    saya awal september 2014 akan menikah.
    setelah membaca blognya mas indra saya jadi kepengen banget honeymoon di eropa. Sekarang di tabungan ada sekitar 80jt.an.
    kira2 cukup gak ya mas buat honeymoon di eropa selama sebulan?
    haha.
    tengkyu mas indra.
    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. 80 juta itu banyak banget loh... Saya buat tiket pesawat Indonesia-Eropa buat berdua abis 20 juta. Tiket pesawat/kereta antar negara di Eropa yang dibeli in advanced sekitar 10 juta. Europe Trip selama 3 minggu (istri saya 4 minggu) abis 1000 Euro atau sekitar 15 juta. Dari jumlah itu, separuhnya (500 Euro) buat penginapan. Kami sebagian besar nginep di hotel dengan rate sekitar 40-50 Euro per malam. 500 Euro sisanya buat pengeluaran standar kayak makan, transportasi dalam kota, tiket masuk atraksi, dll.

      Total pengeluaran normal sekitar 45 juta buat berdua. Tapi kami ada extraordinary cost. Karena ketinggalan pesawat dan tiketnya promo, jadi hangus deh... Terpaksa beli tiket baru yang mahal banget, sekitar 6 juta buat berdua. Trus kami ada trip mendadak ke Jerman mengakibatkan pengeluaran tambahan sekitar 2 juta. Jadi total pengeluaran sekitar 53 juta. Jumlah pengeluarannya di kisaran itu. Di Belanda, kami numpang di tempat saudara selama 2 hari. Selebihnya di hotel, plus 4 kali tidur di airport.

      Delete
  11. Mas, kl boleh tau nama hotelnya apa mas ? mungkin sy bisa nyontek nginap dihotel itu, rencananya sy jg maunekad honeymoon kesana september ini jg dan sdh nekad jg beli tiket hehe.. jd masalahnya sama mas, cari yg terhemat mat mat..
    trus boleh tau rutenya kemana aja itu mas?
    thank you mas Indra :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rutenya Belanda(Amsterdam-Rotterdam-Delft-Eindhoven)-Turki(Istanbul-Capadoccia)-Italia(Roma-Venice)-Prancis(Paris)-Jerman(Postdam-Berlin)-Amsterdam

      Kalo hotel, di Belanda kami numpang di tempat saudara. Di Istanbul, nginap di Karsioglu Hotel dan Samil Hotel. DI Capadoccia, nginap di Arif Cave Hotel. Ini keren banget hotelnya. Best value banget. Di Roma nginep di Twin Cities Hostel. Ini cocok banget karena modelnya apartemen. Ada dapurnya juga. Cuman harus naik metro menuju pusat atraksi. Di Venice, kami susah dapet hotel bagus, murah dengan lokasi strategis. Dapetnya di Hotel Giovannina deket Stasiun Mestre atau Venice daratan. Di Paris cuman nginep di bandara. Kalo di Berlin nginep di Amstel House Hostel.

      Rata2 rate-nya semalam antara 40-60 Euro. Sama aja kayak pesen dua beds kamar dorm. Jadi menurut saya kalo honeymoon lebih cocok pilih hotel atau private room.

      Happy honeymoon :D

      Delete
  12. Mas Indra salam kenal, setelah membaca tips Mas Indra, saya sekarang sedang mengurus Visa Belanda, sdh dpt slot, hanya dokumen masih dikumpulkan, ada beberapa yang belum diperoleh spt tiket, pertanyaannya:
    1. Bagaimana cara memperoleh bukti tiket, apakah ada travel biro yg dpt menyediakan, tentu dng biaya, untuk jaga2 jika visa belum keluar
    2. Reservasi Hotel, dng booking.com sdh bisa sebagai bukti dalam pengurusan visa, walaupun belum bayar? (hanya dicatat no Kartu kredit sj),
    3. Selanjutnya ketika sampai di Belanda , apakah bisa dibatalkan jika tdk jd menginap, misalnya ada perubahab kunjungan, dan Jika dalam itenerary misalnya di belanda 4 hari, lalu kenyataannya berubah jadi 3 hari,krn ada perubahan kunjungan, apakah tdk ditanya/bermasalah di Bandara ketika pulang
    4. Dengan rute diatas Amsterdam- Turki - Italia - Prancis - Jerman - Amsterdam, apakah perlu semuanya kita catat di itenerary ketika ngurus visa sengen di kedutaan Belanda, apakah perlu mencantumkan semua bukti tiket kereta/pesawat, negara tujuan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo. Langsung aja ya...
      1. Biasanya semua travel biro bisa bantu reservasi tiket. Cuman kalo nggak jadi di-issued, ada yang minta charge. Alternatifnya mungkin bisa booking online maskapai KLM. Kalo kebijakannya belum berubah, ada pilihan pembayaran melalui kantor KLM. Jadi ada jeda waktu sebelum reservasinya dibatalkan.
      2. Iya betul. Tapi untuk reservasi melalui booking.com, yang perlu diperhatikan syarat dan ketentuannya. Ada beberapa hotel yang langsung mendebet kartu kredit. Untuk batas akhir pembatalan juga bermacam2. Ada yang dua hari sebelum tiba, ada yang lebih lama sebelum itu.
      3. Soal bisa dibatalkan atau tidak mengacu pada jawaban nomor 2. Soal itinerary, sebaiknya sama persis dengan pada saat apply visa. Yang penting dapat ijin masuk dulu. Perkara setelah itu terjadi perubahan silakan saja.
      4. Untuk yang dekat2, rasanya tidak perlu. Di persyaratannya kan tidak diminta tiket antar kota/negara. Cuman reservasi hotel aja. Untuk yang jauh, saya kemarin memang sudah issued tiket Amsterdam-Istanbul pp. Udah saya siapin tapi ternyata nggak diminta.

      Delete