Saturday, November 2, 2013

Sleep at Singapore Changi Airport

Pertama kalinya nulis di blog ini, judulnya ”One Day Trip to Singapore”. Walaupun gaya bahasanya masih acak-acakan (namanya juga newbie), artikel ini lumayan ramai traffic-nya karena bisa jadi panduan praktis buat yang baru pertama kali ke Singapore. Tapi sayangnya, ada satu bagian yang kayaknya musti saya edit. Bukan tentang tarif bus atau sejenisnya, tapi tentang tidur di Bandara Changi. Soal tarif, kurs dan sejenisnya, emang hukumnya wajib buat di-update sendiri karena seiring berjalannya waktu, kemungkinan besar akan ada perubahan harga.

Saya pertama kalinya tidur di Bandara Changi tahun 2010 ketika pesawat yang saya tumpangi dari Jakarta mendarat selepas tengah malam. Ya seperti kita semua tahu, tidur di airside area (area sebelum kita clear imigrasi) di Bandara Changi dan banyak bandara internasional lainnya, tentunya sangat nyaman. Banyak sofa atau bahkan kursi yang memang didesain untuk tidur. Lain halnya dengan di luar dimana tempat untuk tidurnya hanya berupa bangku panjang yang kalo kita tidurin, paginya bikin badan pegel-pegel. Saya pun dalam beberapa kesempatan kalo mendaratnya tengah malem ya nginep dulu di dalem dan baru immigration clearance keesokan harinya selepas subuh. Sampai dengan akhir 2012 sih aman-aman aja. Nggak pernah ada masalah. Jadi ya saya pikir, itu emang dibolehin.
 
Ilustrasi tidur di Changi Airport. Diperankan oleh model.


Airside di Changi Airport

Kursi Tidur buat penumpang  transit di Changi Airport

Nah, akhir 2012 lalu kebetulan saya baru aja mendarat di Bandara Changi jam 11 malam. Waktu itu saya naik penerbangan Thai Airways dari Bangkok. Seperti biasa, saya memutuskan untuk tidur di dalem. Tapi sekitar jam 3 pagi waktu setempat, saya dibangunin oleh petugas. Saya diminta menunjukkan paspor dan boarding pass. Saya sih ya nyantai-nyantai aja. Saya kasihlah paspor sama boarding pass penerbangan saya dari Bangkok. Petugas tersebut tampak mencatat data-data di paspor saya. Kemudian dia menjelaskan kalo saya tidak diperbolehkan menginap di dalam. Yang boleh menginap cuman penumpang dengan lanjutan penerbangan. Petugas tersebut cukup ramah sih menyampaikannya. Cuman ya yang namanya dibangunin di pagi buta dan diminta pergi itu ya tetep aja rasanya nggak enak. Saya lihat, orang-orang yang tidur di sekitar saya juga dicek satu-satu paspornya. Tapi mereka semua emang penumpang transit. Jadilah hanya saya aja yang di-escort ke imigrasi.

Nyampe di imigrasi, barulah saya diomelin sama petugas imigrasi. Kebetulan orang-orang yang clearence jam segitu yang senasib sama saya, diusir keluar. Saya ditanya macem-macem. Saya diceramahin juga. Jadi dongkol sayanya. Tapi syukurlah, saya nggak dideportasi. Tetep aja paspor saya dikasih cap masuk Singapore meskipun kayaknya nggak ikhas banget ngasihnya. Hehehe....

Beberapa bulan kemudian, saya juga landing tengah malem. Kali ini dengan maskapai Cebu Pacific dari Manila. Waktu itu saya masih agak trauma. Takut disuruh keluar lagi. Tapi beberapa temen cerita kalo mereka tidur di dalem lagi dan nggak kena usir. Adrenalin saya naik nih... Pengen ngebuktiin, apa iya sih udah dibolehin tidur di dalem? Jangan-jangan, emang udah dibolehin lagi. Lumayan kan bisa dapet tempat tidur yang nyaman buat nunggu pagi? Dan saya pun nekat tidur di dalem. Hehehe...

Jam 3 pagi saya terbangun. Bukan karena dibangunin petugas, tapi karena kedinginan. Saya pun jalan-jalan sebentar buat ngangetin badan. Kemudian tidur lagi. Pikir saya, kayaknya emang udah dibolehin nih tidur di dalem. Buktinya, udah jam 3 pagi saya masih nggak diusir keluar. Amaann... Tidur lagi ah!!!

Jam 4 pagi, saya terbangun karena suara berisik di sekitar saya. Mampus, pengecekan paspor lagi. Sebelum sempet diperiksa, saya pun menyerahkan diri. Dan bener, saya diminta keluar. Beuhh!!! Kayaknya temen-temen saya yang kemarin mujur aja nggak diusir keluar. Aturan ya tetep aja aturan. Nggak boleh ya tetep aja nggak boleh. Saya pun langsung nyiapin mental buat diceramahin petugas imigrasi. Sekali lagi, hampir nggak dikasih lewat. Apalagi saya nggak punya tiket keluar Singapore. Yah, saya iyain aja deh ceramahnya. Saya emang di pihak yang salah. Dan syukurlah, saya masih dikasih ijin buat masuk Singapore. Oh ya, gara-gara dua kali kena usir, saya jadi dicurigai sewaktu ke Singapore lagi. Waktu itu jam 5 pagi saya baru aja landing dari Hongkong dengan maskapai Cathay Pacific. Di meja imigrasi, setelah petugas nge-scan paspor, saya ditanyain, “Kamu tidur di dalam ya?”. Buset, belum apa-apa, saya udah dicurigai?! Langsung deh saya kasih tunjuk boarding pass Cathay Pacific. Dan Alhamdulillah lancar dikasih ijin masuk. 


So dengan ini, saya mau meralat posting-an saya terdahulu. Kalo dulu saya cerita tentang nunggu pagi di airside Bandara Changi, sekarang saya menyarankan untuk immigration clearance dulu. Sebaiknya nggak coba-coba atau kucing-kucingan dengan petugas di dalem karena kita kan bawa nama negara. Karena airside bandara hanya untuk penumpang dengan lanjutan penerbangan. Kalo cuman mau ke Singapore, langsung ke imigrasi yaaa... Fyi, tempat nyaman buat tidur di luar airside Bandara Changi, menurut saya di lantai kedatangan. Emang sih, di sana lantainya nggak berkarpet dan kursinya nggak datar, tapi suasananya sepi. Sementara kalo di lantai keberangkatan, biasanya sebagian besar airport sleepers tidur di situ. Belum lagi, jam 4 pagi udah banyak penumpang check in.

Ok, sekian dulu :D

ARTIKEL TERKAIT:

16 comments:

  1. Tanggal 27 Oktober 2013 lalu saya sempat menginap di terminal 2 Changi. Mendarat di terminal 1 jam 00.30 malam, trus ke terminal 3 naik skytrain gratis dan terakhir menginap ke terminal 2. Keliling antar terminal di Changi lumayan asyik juga, toko2 juga masih buka sampai jam 1 malam, kursi santai lengkap dengan TV kabel juga banyak di terminal 3.Cuma skytrain hanya beredar sampai jam 2.30 malam, dan beroperasi kembali jam 5 pagi. So buat yang check in antara jam 2.30- jam 5 pastikan sudah di terminal yang dituju sebelum jam 2.30 pagi. Menginap di terminal 2 enaknya dekat pohon bambu dan tempat prosotan/seluncuran anak-anak. Sepi. kursinya ga disekat-sekat. Asyik tiduran 3 jam di situ, kebetulan gak ada petugas yang meriksa. pasang alarm jam 4, karena jam 4 pagi check in Tiger sudah buka. Baru sekali sih menginap di Changi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Check in Tiger Airways-nya bisa di dalem ya? Atau harus keluar imigrasi dulu?

      Delete
  2. He he ...pengalaman berguna nih ndra. Maunya mau nginap di changi juga tapi baca ini jadi clearance dulu aja deh :) . Thanks atas infonya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 Mbak. Cuman berbagi pengalaman pribadi aja. Soalnya banyak juga yang tidur di dalam dan lolos2 aja sampe pagi. Tapi daripada dibangunin tengah malem dan di-escort ke imigrasi, plus dimarahin petugasnya, kayaknya emang mendingan clear imigrasi dulu :)

      Delete
  3. Woww..tadinya mo nginap di Changi bw 3 anak.Baca cerita ini,malah jadi ga punya nyali.Infonya mantap..Tq yaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anda berani coba? Hehehe... Bercanda :D

      Delete
  4. Wah saya sekarang baru mau flight ni.. nice info niii jadi jam 3 harus clearance immigration yaaaa...
    Thx yaaa.. di terminal 3 ada spot bagus gag buat take rest?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terminal 3 salah satu favorit saya. Di lantai keberangkatannya, di depan area check in banyak bangku panjang yang bisa dipakai buat tidur. Tapi sekitar jam 4 pagi udah mulai rame karena ada flight pagi ke Amerika.

      Delete
  5. Mas saya mau tanya.. saya kan mau ke ho chi mim. Naik jetstar and landin di terminal 1, tengah malam. Dan lanjut ke ho chi min jam 11 siang. Rencananya mau mengunjungi merlion sebelum terbang lagi. Pertanyaanya
    1. Dari terminal 1 ke tempat mrt gimana caranya ya ? Trus mrt buka jam berapa ya ?
    2. Memungkinkan gak ya mas untuk ke luar bandara pas waktu transit, keburu gak ya waktunya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dari Terminal 1, habis keluar imigrasi dan tempat pengambilan bagasi, ikutin signboard menuju Terminal 1 atau 3. Stasiun MRT-nya ada di antara keduanya dan hanya bisa diakses langsung dari kedua terminal tersebut. Nanti harus naik Automatic People Mover dulu atau semacam kereta otomatis untuk pindah terminal. Dari Terminal 1 atau 3, ikutin signboard "Train to city" untuk menuju stasiun. Kalo bingung, banyak kok yang bisa ditanyain.

      Kalo flight jam 11, berarti harus udah stanby di airport jam 9. MRT pertama berangkat dari Changi jam setengah 6 pagi. Perjalanan menuju kota lebih kurang satu jam. Kalo itu weekday, di stasiun transit Tanah Merah bakalan penuh orang berangkat kerja. Mungkin bisa lebih dari satu jam kalo nggak langsung kebagian kereta. Anggaplah satu setengah jam. Jadi sampe kota jam 7 pagi. Karena jam 9 harus udah di airport, berarti jam 8 harus naik MRT balik ke Changi.

      Pertanyaannya, satu jam itu cukup nggak? Kalo sebelumnya belum pernah ke Singapore dan cuman mau lihat Merlion/Esplanade/Marina Bay Sands sih cukup. Apalagi jalur MRT-nya searah dengan jalur ke airport. Cuman ya perlu dipastiin biar nggak nyasar. Kalo nyasar bisa gawat karena cuma punya sejam. Hehehe... :D

      Tapi kalo udah pernah ke Singapore dan kepengen jalan2 di Singapore ya kayaknya terlalu mepet waktunya :)

      Delete
  6. Sik mas, ngapunten..saya agak kurang mudheng. Kalau keadaab saya begini gimana solusinya?
    Jadi jam13 siang nyampe terminal 2 Changi..sementara penerbangan saya ke Hanoi baru besok siangnya lagi. Saya tetep bisa ngincip leyeh2 di snooze lounge ga? Atau kalau mau tidur pas malemnya biar irit kudu ke luar imigrasi?

    Trus pas balik, sy transit 10 jam naik tiger airways. Itu boleh stay di airside, kan?? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo transit sih gpp Mbak. Saya selama ini kan emang tujuan akhirnya buat masuk Singapore/nggak ada flight lanjutan keluar Singapore. Jadi kena usir.

      Lagipula tigerairways kan ada layanan connecting. Web checkin juga bisa dilakukan 3 hari sebelum keberangkatan. Jadi nggak perlu khawatir. Kalo diperiksa petugas tengah malem, ya tinggal tunjukin tiket pesawat atau boarding pass lanjutan aja.

      Delete
  7. Dear Kak Indra,


    Terima kasih atas tulisannya. Saya kebetulan dapat tiket yg arrivalnya jam 23.30 waktu setempat di terminal 3. Karena kemalaman, apa kira-kira msh boleh menginap di airside? Terima kasih Kak.

    Salam,

    Dita

    ReplyDelete
  8. Mas mau tanya,, sy sampai d singapore kira2 sekitar jam 2 siang, ad rencana mw k KL besok paginya sekitar jam 7 menggunnakan Bus umum.. apakah bsa tidur d airport untuk malamnya..? sy juga rencana mw jalan2 d singapore dulu.. apakah sy harus imigrasi check in terlebih dahulu..? baik nya gimana yah mas.. makasih..

    ReplyDelete
  9. Mas.mau nanya..
    Tgl 22 july siang hati mendarat di singapore.trus keluar dr imigrasi n jalan2 sekitar singapore..habis itu malam kembali ke airport buat inap di airport bisa gak?soalnya tujuan berikutnya keesokan hari nya (tgl 23)pagi jam 8...kira2 kena usir gak?.thanks

    ReplyDelete
  10. hey say aku mau tanya, aku ada penerbangan jakarta-bangkok, penerbangan malam dan aku harus transit di singapore sekitar 8 jam pakai tiger air, itu aku harus keluar atau lapor imigrasi singaporenya dulu gak ya? terus aku bisa tetap di ruang untuk imigrasi tdk ya seperti tdr di snooze lounge gitu?

    ReplyDelete