Saturday, April 5, 2014

My Turkish Food Experience

Setiap kali backpacking, biasanya saya nggak terlalu menaruh perhatian yang begitu besar pada soal makanan. Mungkin saya sedikit aneh. Kebanyakan orang kalo yang namanya traveling pasti kepengen ngicipin makanan khas setempat kan? Nah, kebetulan saya nggak terlalu suka kayak gitu. Bagi saya, yang terpenting adalah makan sehemat-hematnya, Yang penting kenyang. Kenapa? Pertama, tentu saja supaya bisa hemat. Kedua, dari negara-negara yang udah saya datangi, sebagian besar di antaranya membuat saya kesulitan menemukan makanan halal. Halal 100 persen lho yaa... Bukan hanya sekadar no pork and no lard.

Tapi kebiasaan saya ini berubah 180 derajat ketika tiba di Turki. Di negara yang mayoritas penduduknya umat muslim ini, makanan halal bertebaran dimana-mana. Dan kabar gembiranya, 100 persen halal. Saya bebas pilih yang mana saja.  Tinggal disesuaikan dengan isi kantong aja. Hehehe.. Favorit saya, tentu saja Kebab. Di Indonesia aja makanan ini udah beredar luas. Kebab juga sering jadi alternatif makanan saya di negara lain, terutama negara dimana makanan halal sulit ditemukan. Di negara-negara tersebut, pilihan makanan halalnya kalo nggak dari restoran Indonesia, Malaysia, India, Pakistan, Arab dan tentu saja Turki. Jadi Kebab ini udah jadi semacam makanan favorit saya.

Di Turki, Kebab ternyata ada bermacam-macam jenisnya. Dan yang jadi favorit saya adalah Doner Durum dan Pilav Ustu. Doner Durum mungkin nggak terlalu asing di telinga kita. Soalnya warung Kebab yang banyak beredar di Indonesia hampir pasti menjual Kebab ini. Tahu kan, daging sapi panggang dan sayuran yang dibungkus dengan gulungan roti tortilla? Nah, itulah Doner Durum. Di Turki, bentuk Doner Durum ini sama dengan di Indonesia. Yang membedakan adalah ukuran dan rasanya.

Doner Durum Raksasa


Ini isinya Doner Durum

Mengenai ukuran, seluruh Doner Durum yang pernah saya makan di Turki itu ukurannya jumbo. Saya yang doyan makan aja sampe nggak habis. Biasanya saya beli satu untuk dimakan sebagian, sementara sisanya dimakan nanti. Mungkin porsi makan penduduk setempat emang segitu kali ya? Sementara mengenai rasanya, saya nggak terlalu paham sih bumbu dan isinya apa aja. Tapi yang jelas, isi Doner Durum di Turki lebih kompleks daripada di Indonesia. Jenis sayuranya lebih variatif. Bukan hanya sekadar tomat dan selada aja. Rasanya udah tentu enak bangeeett!!! Hanya saja, kalo saya boleh bilang, ada satu kelemahan Doner Durum di Turki ini. Lidah Indonesia saya ini agak sulit menerima makanan yang nggak pedas. Rasanya kurang nendang. Tapi itu bukan masalah. Di daypack yang saya bawa kemana-mana selalu tersedia saus sambal produksi Indonesia. Hahaha..

Kalo tadi ngomongin Doner Durum, sekarang giliran Pilav Ustu. Nah, ini dia makanan yang paling sering saya makan. Nggak cuman di Turki, tapi juga di Italia. Kok sampe Italia? Soalnya di Italia, kebetulan saya menemukan sebuah restoran Turki yang makanannya enak dan murah.

Apa itu Pilav Ustu? Makanan ini sebenarnya simpel aja sih... Cuman nasi sama irisan daging panggang dan sedikit sayuran. Nasinya memang agak kering. Tapi rasanya gurih. Sementara irisan dagingnya ya sama dengan irisan daging Doner Durum. Sekilas, kayaknya nggak ada yang istimewa ya? Tapi tunggu dulu, ada satu hal yang membuat makanan ini istimewa. Jawabannya tak lain adalah NASIII... Beneran deh, perut saya ini bener-bener udah ketagihan banget sama yang namanya nasi. Meskipun roti juga memiliki kandungan karbohidrat yang tinggi, tapi tetep aja saya nyari nasi. Semacam ada yang kurang kalo dalam sehari saya nggak makan nasi. Mungkin ini sugesti aja yah? Tapi begitulah yang saya rasain.

Pilav Ustu
Bicara tentang warung kebab favorit, kebetulan di Istanbul, Turki, saya sempet ngicipin kebab dari berbagai tempat. Dan menurut saya, ada dua warung yang rasanya paling enak dan harganya pun nggak terlalu mahal. Yang pertama adalah Mavi Bufe yang terletak nggak jauh dari halte tram Sirkeci dan Masjid Yeni. Sementara yang kedua letaknya cukup sulit dijangkau oleh turis. Karena bukan berada di area turis. Nemunya juga secara nggak sengaja karena letak warungnya di sebelah salah satu hotel yang saya inapi. Nama hotelnya adalah Hotel Karslioglu di daerah Fatih. Oh ya, harga Kebab di Turki ini cukup bervariasi bergantung pada jenis dan lokasi. Sejauh yang saya pernah coba, paling murah seharga 2 Lira dan paling mahal 5 Lira.

Mavi Bufe

Dari hasil mencicipi kebab di banyak tempat di Istanbul, ada sedikit tips untuk mencari warung Kebab yang enak dan murah. Kalau ada warung Kebab yang bukan berada di pusat turis dan dipenuhi penduduk lokal, maka hampir bisa dipastikan, rasanya enak dan harganya pun murah.

Sebagai teman makan Kebab, biasanya adalah minuman Ayran. Ayran yang sekilas penampilannya seperti susu putih ini merupakan minuman favorit masyarakat setempat. Kami bisa menemukannya di hampir seluruh warung, toko, pasar dan bahkan di dalam pesawat sekalipun. Harganya sangat terjangkau. Nggak sampe 1 Lira untuk segelas Ayran. Rasanya agak asin seperti campuran yoghurt dan garam. Ya memang kedua bahan itulah yang jadi bahan baku pembuatan Ayran. Saya suka banget sama minuman ini.

Ayran
Selain Ayran, di Turki juga banyak dijumpai penjual minuman Lemon dan Pomegranate. Minuman lemon ini ya kalo menurut kami nggak begitu spesial. Bukan karena nggak enak atau apa, tapi minuman ini udah sering saya minum di Indonesia. Rasanya pun ya nggak ada bedanya. Namanya lemon, dimana-mana rasanya ya begitu aja. Nggak mungkin berubah kan? Sementara Pomegranate, entah karena mungkin saya yang kuper, buah ini terdengar asing di telinga saya. Tapi setelah saya googling, ternyata buah ini memiliki kadar antioxydant yang tinggi. Para penjualnya pun tampaknya sadar betul akan khasiat buah ini. Setiap menjajakan dagangannya, mereka tak lupa meneriakkan “Antioxydant... Antioxydant..”. Mau tahu rasanya? Hmmm... Selama di Istanbul, saya baru sekali mencicipinya. Dan rasanya masam banget. Kayaknya ini buah termasam yang pernah saya minum sarinya.

Pomegranate

Minuman Pomegranate

Selain Kebab, Ayran dan Pomegranate, ada satu lagi yang musti diicipin kalo kita mengunjungi Turki, yakni Turkish Ice Cream. Ini bukan sembarang es krim. Rasanya sih standar aja seperti coklat, vanilla, stroberi dan lain-lain. Tapi adonan es krimnya lebih liat. Kalo kita makan, mirip-mirip sama makan gula-gula. Agak sedikit lengket di lidah. Tapi kalo kita beli es krim ini siap-siap aja deh dikerjain sama penjualnya. Sang penjual akan berulang kali ngerjain kita. Videonya bisa dilihat di sini.

Penjual Turkish Ice Cream
Turkish Ice Cream
Contohnya, begitu es krim selesai dibuat dan akan diserahkan ke kita, tiba-tiba cup-nya dibalik sehingga kita cuman menggapai angin aja. Ini dilakukan berulang-ulang dan jadi tontonan karena kepiawaian Sang penjual es krim. Awalnya saya kaget dan kepengen marah. Tapi lama-lama lucu juga. Saya malah jadi ketagihan beli eskrim ini. Ketagihan buat nebak kemana arah tangan Sang penjual. Biar saya nggak dikerjain mulu. Tapi sampai dengan hari terakhir saya di Istanbul, nggak sekalipun saya berhasil nebak arahnya. Hahaha...

Nah, semua yang saya sebutin di atas itu masih sebagian kecil aja lhoo dari segudang makanan enak di Turki. Masih ada beberapa yang belum saya sebutin, dan masih buanyaaak lagi yang belum saya icipin. So, buat kamu yang sedang dalam program diet nurunin berat badan, saya saranin jangan sekali-kali pergi ke Turki. Karena di Turki, makanan enak bertebaran dimana-mana. Hehehe...

Tesekkur Turkiye!

ARTIKEL TERKAIT:

9 comments:

  1. mas...pomegranate kalau di Malaysia dipanggil buah delima..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Indonesia juga namanya delima. Tapi saya juga baru tahu kalau delima itu pomegranate :D

      Delete
  2. hai indra... ada banyak juga ya blog yang menuliskan liburan ke turki... saya seronok membaca... sangat bermaklumat entrynya..

    ReplyDelete
  3. Wah mantap kayaknya enak banget tuh Doner Durum. Tapi ngebayangin makan Doner Durun pakai sambel terasi kayaknya enak juga kali ya ..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Nggak kebayang gimana rasanya kalo pake sambal trasi. Saya cuman pake sambal merk Dua Belibis aja :D

      Delete
  4. selama honeymoon 3 minggu rata2 perhari habis berapa euro ndra buat makan berdua?
    yg paling murah di kota mana?
    yg paling mahal di kota mana?
    Aku desember mau backpackeran 23 hari ke eropa sama temen kantorku.
    Nah untuk urusan makan masih bingung. Mulai dari biaya yg harus dipersiapkan untuk makan. Sama makanan halal di sana.
    hehehe.
    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sarapan, saya biasanya nyari gratisan dari penginapan. Kalo makan siang/malem, biasanya buat berdua antara 5-10 Euro. Tapi itu bukan makan di restoran. Di Turki ada kebab, di Italia ada pizza, di Belanda ada patat. Semuanya nggak sampe 5 Euro per porsi. Dan udah lumayan mengenyangkan.

      Kalo makanan halal, saya nyari warung Turki/India/Pakistan. Di Italia, warung2 itu nyediain pizza juga.

      Kalo di negara lain, sebagian besar saya makan roti atau ransum yang dibawa dari Indonesia.

      Delete
  5. Mas.. aku lgi d sultan ahmed ni. Bru cek in hotel. Blm kmn2 msh stay tuk rehat Adekku tb2 muntah2 mgknn krg cocok mkanan. Aku bc blognya mas jd trtarik ma Pilav ustu. Yg enak daerah sni dmn ya.. rekomendasiin dong.

    ReplyDelete