Monday, January 23, 2017

Pengalaman Pertama Ikut Tes IELTS

Hallo 2017! Kali ini saya ingin berbagi pengalaman ikutan tes IELTS. Ini lebih tentang teknisnya sih... Bukan ke materi tesnya. Soalnya kalo tentang itu, saya juga masih perlu banyak belajar. Hehehe...


IELTS atau International English Language Testing System adalah salah satu tes kemampuan bahasa inggris yang cukup terkenal selain TOEFL. Biasanya kita ikutan tes ini untuk tujuan spesifik, misalnya sebagai syarat kuliah atau bekerja di luar negeri. Kalau nggak punya tujuan spesifik tapi ikutan tes ini ya boleh-boleh aja sih,,, asalkan harus rela ngeluarin duit sebesar Rp2.850.000,00. Hah??!!! Hampir TIGA JUTA!!! Iya bener. Tes IELTS emang mahal. Jadi pastiin kita udah punya "alasan kuat" sebelum mengikutinya dan syukur-syukur udah belajar juga. Harga segitu sebenernya beda-beda tipis sama Tes TOEFL IBT. Cuman kalo TOEFL kan sebagai latihan masih bisa ikutan yang PBT, baik yang institutional atau yang prediction. Nah, kalo IELTS, enggak ada versi trial-nya. Kalo mau latihan ya belajar sendiri, atau ikutan kursus IELTS Preparation. Di LBI UI ada tuh kelasnya. Kalo nggak salah sekitar Rp1,6 juta per tingkat. Total ada tiga tingkat. Kalo mau yang lebih mahal pastinya banyak, langsung kursus di IALF contohnya. Kalo di sini biayanya Rp4jutaan.

Untuk mengikuti tes IELTS, yang pertama kita harus daftar di webnya IALF. Di situ tinggal kita ikutin aja petunjuknya mulai dari pilih kota dan jadwal, lanjut ke prosedur pendaftaran dan pembayaran. Lengkap semuanya. 


Kalo udah daftar dan bayar, nanti kita akan dapet email konfirmasi dari IALF. Kalo misalnya belum dapet, telpon aja IALF-nya. Pengalaman saya kemarin nggak dapet email konfirmasi, akhirnya saya telepon dan ternyata nama saya udah terkonfirmasi. Jadi saya disuruh dateng aja pada hari tes.

Waktu itu saya ikut tes hari Sabtu pagi di IALF Kuningan Jakarta. Ini posisinya di seberang Setiabudi Plaza. Jam setengah 7 pagi saya udah dateng dan langsung masuk. Ternyata, jam segitu udah rame banget. Padahal pintu IALF-nya masih ditutup. Ini semua para calon peserta tes nih... Saking penuhnya sampe pada lesehan di sepanjang lorong di depan lift. Menjelang jam 8, para peserta mulai berbaris. Petugas sekuriti membagikan kami plastik bening bertuliskan "IALF" untuk menaruh alat tulis. Mungkin inilah kotak alat tulis termahal yang saya punya karena harganya mencapai Rp 2.850.000,00. Hahaha... 

Nggak lama kemudian, pintu IALF dibuka. Peserta mengantre ke meja resepsionis depan. Di situ kita dicek wajah dengan tanda pengenal (paspor/KTP). Habis itu, kita diarahkan ke tempat penitipan tas. Nah, di sini kita harus menitipkan semua yang kita bawa termasuk HP, dompet, foto pacar, dan lain-lain. Yang boleh dibawa masuk cuman alat tulis, tanda pengenal, dan air minum kemasan bening.

Lanjut lagi, kita menuju ruangan untuk difoto dan diambil sidik jari. Dan setelahnya, kita boleh duduk di ruang tunggu yang disediakan. Pastiin kita punya temen kalo ada di sini. Kalo nggak punya ya kenalan lah. Daripada ngelamun sendirian. Maen HP? No way! Kan udah dititipin. Sumpah deh, ternyata hidup saya udah sedemikian tergantungnya yah sama gadget. Hehehe...

Di ruang tunggu ini saya yang baru pertama kali ikutan tes IELTS ini ngerasa minder euy. Soalnya banyak banget yang ngobrol sambil latihan speaking pake bahasa inggris. Dan udah fasih banget. Untung aja saya keinget kalo mereka bukan kompetitor. Kan tes ini buat ngukur kemampuan diri saya sendiri. Bukan sebagai saringan masuk. Hehehe... Oiya, pas lagi nunggu ini, manfaatin sebaik-baiknya buat ke kamar kecil. Trus, sebaiknya pake pakaian yang lengan panjang, tapi nyaman dipake. Pake jaket tipis juga boleh. Soalnya ruangannya lumayan dingin. Grogi? Udah pasti. Tapi sebaiknya jangan kebanyakan minum air putih. Kenapa? Gini, saya waktu itu dengan begonya cuman pake kaos lengan pendek. Alhasil, sepanjang tes saya kedinginan dan bolak-balik kepengen buang air kecil. Ditambah lagi saya grogi dan banyak minum. Semakin sering lah frekuensi saya buang air kecil. Kalo pas nggak tes sih nggak masalah. Masalahnya waktu tes, saya juga masih aja kebelet meskipun last minute sebelum masuk ruangan tes saya udah nyempetin ke toilet.

Tiba saatnya kita semua dipanggil masuk ruangan tes. Kali ini antreannya tidak berdasarkan siapa duluan dateng, tapi berdasarkan abjad. Waktu masuk ruangan, kita akan diperiksa finger print sebelum diizinkan duduk. Jadi bener-bener susah nih kalo mau tukeran orang. Hehehe...

Saat tes sesi pertama ini, terdiri dari tiga subsesi lagi. Subsesi pertama listening. Nah, di sepanjang sesi ini kita dilarang izin ke toilet. Inilah bahayanya kalo kita kebelet pas sesi ini. Kayak yang saya alami. Jadi nggak konsen ngedengerinnya. Hehehe... Di akhir bagian listening ini, kita diberikan waktu untuk menyalin jawaban ke lembar jawab. Soal listening ini rasanya mirip kayak TOEFL, tapi nggak bakalan ada pertanyaan "What does the woman imply?". Hehehe...

Subsesi yang kedua reading. Nah, tiba saatnya kita boleh izin ke toilet. Prosedurnya cukup angkat tangan tanpa bersuara. Nanti ada pengawas yang mendatangi dan mengantar kita ke meja buat cek sidik jari. Habis itu kita bisa ke toilet. Di lorong dan depan pintu toilet ada petugas yang jaga. Kalo udah selesai, cek sidik jari lagi baru boleh duduk. Di bagian reading ini vocabulary kembali jadi tantangan utama. Cukup banyak vocab yang masih terdengar asing bagi saya. Masih harus banyak hafalan vocab lagi nih...

Subsesi yang ketiga writing. Ini dibagi lagi jadi dua. Yang pertama kita disuruh nerangin semacam flowchart gitu. Kalo yang kedua, kita diminta membuat semacam essay pendek dengan tema yang sudah ditentukan.

Total tes sesi pertama ini sekitar 3 jam. Habis itu kita nunggu giliran tes speaking. Ini kalo mujur, kita bisa langsung tes. Kalo apes, bisa dapet giliran sore atau nunggu sekitar 4 jam. Bukan cuman nunggu biasa, tapi nunggu sambil deg-degan. Tau doong bisa berasa nunggu berapa jam kalo gitu jadinya? Hahaha... Untungnya saya waktu itu dapet giliran kedua. Yaa cuman nunggu setengah jam doang. Itu aja rasanya udah bagaikan menunggu semalaman (halaah).

Mau tau gimana rasanya tes speaking? Haduuhh... Nggak tau apa pas saya lagi apes aja. Saya dapet examiner yang udah terlihat sangat tua, mukanya galak gitu dan tanpa ekspresi. Padahal ruangan sebelah saya dapet examiner yang meskipun sama-sama udah tua tapi ceria dan nyenengin gitu pembawannya. Teman saya lebih mujur lagi dapet examiner cewek dan masih muda. Hehehe... Tapi syukurlah, saya masih bisa melalui tes speaking dengan baik. Pertanyaannya nggak jauh-jauh dari pakem. Pertama tentang perkenalan diri, terus kita dikasih topik dan diminta bicara searah. Trus, bicara dua arah atau examiner menanggapi trus kita diminta menanggapi lagi.

Selesaaaaiiiii!!! Rasanya kayak habis melalui hari yang panjang begitu keluar dari ruangan examiner. Hasil tes IELTS bisa diambil di IALF atau dikirim setelah dua minggu. Bisa juga dicek di webnya IALF.

ARTIKEL TERKAIT:

2 comments:

  1. Kak boleh minta alamat email? Mau tanya tentang IELTS. Terimakasih

    ReplyDelete